Kesihatan

Biji Aprikot untuk Kanser, Boleh Mencetuskan Keracunan

Kanser masih merupakan penyakit yang mengancam manusia di bumi. Pelbagai formula juga cuba dikembangkan untuk dapat menghambat dan menghentikan penyebaran sel barah di dalam badan. Sejak satu abad yang lalu, biji aprikot mula dikaji untuk ubat antikanker. Benarkah biji aprikot dapat merawat barah?

Sejarah biji aprikot didakwa mampu merawat barah

Penggunaan awal biji aprikot untuk merawat barah bermula pada tahun 1920-an. Tuntutan itu pada asalnya dikembangkan oleh seorang pakar bernama Dr. Ernst T. Krebs, Sr. - yang menyatakan bahawa dia telah menggunakan minyak dari biji aprikot untuk dianggap sebagai formula untuk merawat barah. Namun, formula tersebut dinyatakan terlalu toksik untuk digunakan oleh orang ramai. Kemudian, pada tahun 1950-an, anak Dr. Ernst T. Krebs, Sr. cari formula untuk barah yang didakwa lebih selamat dan kurang toksik. Rumusannya juga diekstrak dari biji aprikot. Namun, sehingga kini, tuntutan ini masih memerlukan kajian lebih lanjut.

Biji aprikot mendakwa dapat merawat barah

Mengapa biji aprikot dipercayai sebagai formula untuk barah? Inilah tuntutannya:

1. Amygdalin dalam biji aprikot diklaim dapat menghentikan penyebaran sel barah

Biji aprikot mengandungi bahan kimia yang disebut amygdalin. Amygdalin diklaim dan dikaitkan sebagai bahan kimia yang dapat melawan barah. Amygdalin dipatenkan dalam jenama ubat dan dijuluki "vitamin B17". Kekurangan "vitamin B17" dalam badan didakwa sebagai penyebab barah. Pengambilan ubat-ubatan yang mengandungi amigdalin juga diklaim dapat menghentikan perkembangan sel barah. Hingga kini, amigdalin masih dikaitkan sebagai bahan yang dapat melawan barah. Tetapi sayangnya, tuntutan ini masih memerlukan pengesahan klinikal lebih lanjut. Tuntutan yang ada juga masih bergantung pada kesaksian peribadi penghidap barah.

2. Amygdalin dikatakan ditukar menjadi sianida

Teori lain yang cuba menyokong tuntutan amygdalin untuk merawat barah adalah penukarannya menjadi sianida. Amydgalin dapat diubah menjadi sianida ketika memasuki tubuh dan diklaim akan memusnahkan sel barah. Namun, tuntutan ini masih memerlukan ujian klinikal lebih lanjut. Penukaran amigdalin menjadi sianida juga dilaporkan sangat berbahaya bagi tubuh.

Amaran bahaya bahan keracunan pada biji aprikot

Seperti yang dinyatakan di atas, penukaran amigdalin menjadi sianida boleh berbahaya dan beracun bagi manusia. Beberapa kes telah muncul bahawa pengambilan biji aprikot yang tinggi dapat menyebabkan gejala seperti muntah, berpeluh, pening, dan kehilangan kesedaran. Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA) di Amerika Syarikat juga tidak menyetujui amigdalin (atau vitamin B17) sebagai formula untuk merawat barah. Pada tahun 2018, Institut Kanser Nasional juga menyatakan bahawa penggunaan ubat amigdalin yang dipatenkan dapat mencetuskan pengeluaran sianida. Keracunan sianida kerana pengambilan biji aprikot boleh menyebabkan keracunan yang memerlukan perawatan intensif, terutama bagi anak-anak.

Oleh itu, bolehkah biji aprikot merawat barah?

Tuntutan biji aprikot untuk merawat barah belum disokong oleh bukti saintifik. Sebaliknya, amigdalin dalam biji aprikot dapat berubah menjadi sianida dan menyebabkan keracunan pada manusia. Ini juga berlaku untuk ubat-ubatan yang mengandungi amigdalin. Pastikan anda selalu berjumpa dengan doktor anda sebelum mencuba ubat alternatif yang mendakwa untuk merawat barah. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Biji aprikot dan ramuannya belum disetujui oleh pakar untuk merawat barah. Pengambilan zat berlebihan dalam biji aprikot juga dilaporkan berbahaya dan boleh menyebabkan keracunan sianida. Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai biji aprikot untuk barah, anda boleh bertanya kepada doktor mengenai aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Aplikasi SehatQ tersedia secara percuma di Appstore dan Playstore yang memberikan maklumat kesihatan yang boleh dipercayai.