Kesihatan

Tantrum pada Bayi: Punca, Cara Mengatasi dan Mencegahnya

Tantrum sering dianggap sebagai "kebiasaan" bagi balita apabila keinginan mereka tidak dipatuhi. Walau bagaimanapun, bayi juga boleh mengalami kegatalan. Walaupun itu membuat anda keliru, anda tidak perlu risau. Tantrum pada bayi sebenarnya normal kerana menunjukkan perkembangan mental pada si Kecil. Jadi, apa yang menyebabkan amukan pada bayi?

Punca amukan pada bayi

Tantrum biasanya berlaku kerana bayi belum dapat memahami perasaannya dan memasukkannya ke dalam kata-kata. Paling tidak, bayi mengalami kegatalan kerana merasakan:

1. Takut

Apabila ketakutan, amukan pada bayi sering muncul. Biasanya ketika ketakutan, bayi akan terkejut. Bayi mungkin merasa takut dan "pelik" ketika bertemu orang baru, mendengar suara tiba-tiba, atau melihat sesuatu yang belum pernah mereka lihat sebelumnya. Bayi juga mungkin merasa takut untuk berpisah dengan ibu bapa atau penjaga mereka, misalnya ketika ayah atau ibu mereka pergi bekerja.

2. kecewa

Bayi merasa bingung menyampaikan perasaannya sehingga kegelisahan bayi sering muncul. Apabila bayi mengalami sesuatu yang baru, mereka cenderung bingung untuk menyatakan apa yang mereka rasakan kerana mereka tidak dapat berbicara dengan lancar. Kemelut dalaman inilah yang membuatnya kecewa dan akhirnya tergamam. Macam mana boleh jadi? Kerana, si kecil ingin menyampaikan bahawa dia mungkin lapar, panas, atau sakit, tetapi tidak dapat memasukkannya ke dalam kata-kata sehingga orang tuanya mengerti. Pada masa lain, amukan juga boleh berlaku ketika bayi mengalami perubahan keadaan yang cepat. Contohnya, diangkat dari kerusi makan, setelah selesai bermain, atau tidur pada waktu malam.

3. Keletihan

Tantrum pada bayi sering muncul ketika dia terlalu letih. Bayi yang tidak biasa dengan persekitarannya mungkin merasa bosan dengan "memproses" perkara baru, seperti mendengar suara orang asing atau ketika berada di keramaian. Biasanya, ini kerana dia merasa terlalu bising, serta terlalu banyak aktiviti dan interaksi yang dia alami. Jadi, dia akan letih dan cerewet, menangis, malah menimbulkan amukan. Inilah yang juga boleh menyebabkan kegatalan pada bayi.

4. Tidak selesa

Kelaparan, dahaga, dan ingin buang air besar membuat bayi terganggu. Jangan salah faham. Walaupun bayi anda belum sepenuhnya memahami bagaimana perasaannya, dia dapat mengetahui bila dia merasa tidak selesa. Hanya dengan kegelisahan dia dapat menyampaikan "keluhan" kepada orang tuanya. Contohnya, bayi sering merasa tidak selesa kerana lapar, dahaga, mengantuk, atau perutnya kempis kerana ingin buang air besar. Apabila mereka juga merasakan sesuatu yang cukup serius, seperti kesakitan atau kesakitan, amukan adalah cara untuk si kecil anda berkomunikasi dengan ibu bapa atau penjaga mereka.

Cara mengatasi masalah mabuk bayi

Bersabar dan tunggu bayi menenangkan adalah cara mengatasi masalah bayi yang boleh anda lakukan. Sesungguhnya, bayi yang gementar boleh menimpa ibu bapa dan penjaga, terutamanya apabila keadaan ini berlaku di tempat awam. Dipetik dari penyelidikan yang diterbitkan oleh American Academy of Nurse Practitioners, ada perkara yang boleh anda lakukan untuk menangani masalah bayi, seperti:

1. Tetap sabar dan awasi emosi anda

Pastikan anda tetap tenang ketika menghadapi amukan pada bayi anda. Ini akan menyelamatkan anda dari kemarahan yang tidak perlu. Sekiranya emosi anda stabil, anda boleh mencari jalan untuk mengalihkan perhatiannya agar kegatalan bayi segera hilang.

2. Beri masa bayi untuk bertenang

Apabila bayi anda mengalami amukan, cubalah menenangkannya dengan memeluk atau memeluknya. Penyelidikan mengesyorkan agar ibu bapa memberi mereka satu minit ketika mereka cukup tua untuk menghentikan kemarahan mereka sendiri, jika anak anda masih bayi, anda harus menemaninya dan memeluknya. Namun, pastikan anda tidak terlalu sering menggunakan strategi ini. Kerana, ini sebenarnya mengurangkan keberkesanannya. Sementara menunggu amukan mereda. Anda hanya mengawasi anak kecil anda untuk mengelakkan risiko tersedak, jatuh, atau mencederakan dirinya sendiri.

3. Bersikap tegas

Biasanya, bayi mengalami kegatalan kerana ingin mendapat perhatian daripada penjaga atau ibu bapa mereka. Apabila ini berlaku, anda boleh bersikap tegas apabila apa yang dia mahukan tidak dapat anda dapatkan. Jangan segera bertindak balas untuk menenangkan kegembiraan atau tangisan bayi. Ketegasan anda akan menunjukkan kepada anak kecil anda bahawa amukan dan amukan tidak akan memberi apa yang dia mahukan secara percuma. Anda dapat memberi pemahaman kepada anak anda tentang apa yang berlaku, lakukan dengan tegas tetapi tetap dengan penuh kasih sayang.

4. Segera bawa ke tempat yang sunyi

Sekiranya bayi mengalami amukan di tempat awam, anda harus segera mengeluarkan bayi dari tempat tersebut. Bawa bayi ke tempat yang tenang sehingga amukan berhenti. Selain tidak mengganggu orang sekeliling, ini menjadikan bayi lebih tenang kerana tidak mengalami rangsangan yang terlalu banyak dari persekitarannya.

Cara mencegah kegatalan pada bayi

Bawa makanan ringan bayi setiap kali anda melakukan perjalanan agar kegatalan pada bayi dapat dicegah. Apabila bayi mengalami kegatalan, ibu bapa atau penjaga sering merasa sukar untuk menghentikannya. Oleh itu, berikut adalah cara untuk mencegah kegatalan pada bayi yang boleh anda cuba:

1. Buat rutin

Bayi akan terkejut sekiranya mengalami perubahan aktiviti secara tiba-tiba. Oleh itu, pastikan anda menetapkan jadual yang pasti untuk kegiatannya agar dia terbiasa, terutama pada waktu makan dan ketika bayi tidur. Kerana, salah satu perkara yang mencetuskan amukan adalah bayi yang lapar atau letih. Apabila dia sudah mengetahui jadual rutin, dia tidak akan terkejut lagi jika aktiviti yang akan dilalui dalam satu hari ternyata menjadi pelbagai.

2. Sediakan pelbagai makanan ringan sederhana

Seperti yang telah dibincangkan sebelumnya, jika bayi sudah menjadi makanan pejal, ia biasanya menjadi amukan kerana bayi itu lapar. Sekiranya anda membawa bayi anda keluar dari rumah, pastikan anda membawa makanan dan makanan ringan untuk menopang perutnya.

Bila hendak berjumpa doktor

Berjumpalah dengan doktor sekiranya amukan pada bayi berterusan atau bertambah buruk sehingga usia 3 tahun ke atas. Tantrum pada bayi dapat menurun seiring bertambahnya usia. Ketika mengamuk, biasanya, dia masih boleh bertindak seperti biasa. Walau bagaimanapun, berjumpa dengan pakar pediatrik anda dengan segera sekiranya bayi anda mempunyai keadaan berikut:
  • Tantrum sangat teruk, jangka masa yang sangat lama, dan kerap berlaku.
  • Sukar untuk mengatakan apa yang anda mahukan dan tidak dapat menyampaikan apa yang diperlukan.
  • Tantrum berlanjutan dan malah bertambah teruk sehingga usia 3 hingga 4 tahun
  • Tanda-tanda penyakit lain muncul ketika amukan muncul atau dia suka menahan nafas sehingga dia pingsan.
  • Ketika amukan terus berlanjutan ketika dia semakin tua, dia menyakiti dirinya sendiri atau orang lain.
Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai perkembangan anak dan cara menjaga bayi, anda boleh berbual dengan doktor secara percuma melalui Aplikasi kesihatan keluarga HealthyQ . Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store. [[Artikel berkaitan]]