Kesihatan

8 Petua Berpuasa Semasa Pandemik Coronavirus Untuk Tetap Sihat

Puasa di tengah wabak coronavirus Covid-19 bukanlah perkara yang mudah. Kerana selain harus menahan lapar dan dahaga, kita juga harus menerapkan protokol kesihatan yang tepat sambil menjaga sistem kekebalan tubuh untuk menghindari penularan. Jadi, bagaimana kita dapat sentiasa sihat semasa berpuasa semasa wabak ini?

Petua untuk berpuasa semasa wabak koronavirus (COVID-19)

Puasa kali ini dapat terasa lebih berat daripada biasanya kerana pandemi koronavirus tidak akan berakhir dalam masa terdekat. Tetapi sebaliknya, puasa dapat membantu meningkatkan daya tahan tubuh kita untuk mengelakkan pelbagai jenis penyakit. Pakar Pemakanan R. Dwi Budiningsari, SP., M. Kes., Ph.D selaku Ketua Program Kajian Pemakanan Kesihatan, Fakulti Perubatan, Kesihatan Awam, dan Kejururawatan (FKKMK) UGM mengatakan puasa dapat memperbaiki tisu sel yang rosak. Dengan berpuasa selama 30 hari, tubuh dapat merangsang pengeluaran sel darah putih baru. Inilah yang mendasari pertumbuhan semula keseluruhan sistem imun. Katanya, pertumbuhan semula sistem imun akan menguatkan badan untuk menangkis pelbagai jangkitan bakteria dan virus dan penyakit lain. [[artikel berkaitan]] Berikut adalah beberapa petua untuk berpuasa semasa pandemi agar kecergasan dan sistem ketahanan badan anda terjaga:

1. Cukup tidur

Mengekalkan pola tidur adalah tip berpuasa yang sangat penting di tengah-tengah wabak coronavirus. Kerana, kurang tidur sebenarnya akan melemahkan sistem imun yang dapat membuat anda lebih mudah terkena penyakit. Kajian menunjukkan bahawa orang yang tidak tidur nyenyak atau tidak cukup tidur cenderung jatuh sakit setelah terdedah kepada virus, seperti virus selesema dan selesema. Kurang tidur juga boleh mempengaruhi seberapa cepat anda pulih dari penyakit. Oleh itu, pastikan anda mendapat tidur yang cukup setiap hari. Orang dewasa disyorkan tidur selama 7-9 jam pada waktu malam. Semasa berpuasa, anda dapat membayar balik keperluan tidur ini dengan tidur siang dan tidur pada waktu malam lebih awal dari biasanya.

2. Sahur dan iftar dengan makanan berkhasiat seimbang

Pada bulan puasa, kita mungkin cenderung untuk tidak memperhatikan diet kita sehingga kita makan berbagai makanan dengan harapan kita akan kenyang setelah sahur dan iftar. Sebenarnya, apa yang anda makan sangat mempengaruhi sistem ketahanan badan. Oleh itu, pastikan menu sahur dan iftar anda sangat berkhasiat. Perbanyakkan makan buah-buahan dan sayur-sayuran yang kaya dengan vitamin dan antioksidan untuk membantu tubuh melawan virus dan bakteria. Tukar makanan berlemak trans untuk sumber lemak yang baik seperti kacang dan makanan laut. Lemak baik yang terdapat dalam kacang dan biji, salmon, tuna, sardin, dan buah-buahan seperti alpukat dapat membantu melawan keradangan di dalam badan dan meningkatkan sistem imun.

3. Bersenam

Yoga membantu meningkatkan kecergasan badan ketika berpuasa. Berolahraga secara teratur pada bulan puasa dapat meningkatkan kemampuan sistem ketahanan badan untuk melawan virus dan bakteria sehingga anda tetap cergas ketika berpuasa. Namun, agar tidak cepat letih, anda tidak boleh bersenam pada waktu siang ketika puasa masih berjalan kerana perut kosong. Ini bermaksud bahawa anda mungkin tidak mempunyai simpanan tenaga yang mencukupi untuk dapat melakukan aktiviti fizikal seperti bersukan. Pilih waktu bersenam yang lebih selesa, seperti 30-60 minit sebelum berbuka puasa atau beberapa jam selepas berbuka puasa. Kerana dengan cara itu, tubuh akan mendapat pengambilan tenaga dengan lebih cepat daripada makanan dan minuman. Sebaiknya anda bersenam sekurang-kurangnya 30 minit setiap hari. Namun, anda boleh membahagikan waktu latihan ini agar tidak terlalu melelahkan, misalnya 15 minit sebelum berbuka puasa dan 15 minit selepas solat Taraweeh. Pilih juga jenis senaman yang tidak begitu membebankan ketika berpuasa. Kerana, bersenam terlalu keras sebelum tidur boleh mengganggu kualiti tidur malam anda. Lakukan senaman intensiti ringan hingga sederhana, seperti berjalan kaki, berjoging, atau berbasikal yang dapat ditoleransi oleh badan anda. [[Artikel berkaitan]]

4. Elakkan tekanan

Mengelakkan tekanan adalah petua berpuasa di tengah-tengah wabak virus korona yang sering diremehkan. Ketika kita tertekan, kemampuan sistem kekebalan tubuh untuk melawan penyakit berkurang, menjadikan kita lebih mudah terkena jangkitan. Ini kerana peningkatan hormon stres kortikosteroid dapat menghalang kerja sistem imun, misalnya dengan mengurangkan jumlah limfosit (sel darah putih yang melawan patogen penyebab penyakit). Jadikan bulan suci Ramadan ini sebagai saat untuk anda mengurus dan menghindari tekanan, seperti dengan melakukan ibadah, bertafakur, bersenam, melakukan hobi atau aktiviti yang anda nikmati secara berkala.

5. Minum air dengan lebih kerap

Minum 2 gelas air pada waktu subuh, 2 gelas ketika berbuka puasa, dan 4 gelas sebelum tidur pada waktu malam. Semasa berbuka puasa, kita disarankan untuk berbuka puasa dengan yang manis. Tujuannya adalah untuk mengisi semula tenaga yang hilang dengan gula. Tidak ada yang melarang menghilangkan dahaga dengan minuman manis. Walau bagaimanapun, ini tidak bermaksud melupakan air. Seboleh mungkin, masukkan air terlebih dahulu. Kerana, air adalah yang diperlukan tubuh untuk menambah cairan tubuh yang hilang dan mengekalkan sistem kekebalan tubuh sehingga anda tidak cepat mengalami dehidrasi. Ikuti corak 2-4-2 untuk memenuhi keperluan cecair semasa berpuasa, iaitu dengan:
  • Minum 2 gelas air di sahur
  • Minum 4 gelas air ketika berbuka puasa
  • Minum 2 gelas air sebelum tidur

6. Kurangkan pengambilan gula

Mengonsumsi gula berlebihan pada bulan puasa, boleh menyebabkan kegemukan atau kegemukan. Perlu diingat, mempunyai berat badan berlebihan akan memudahkan penyakit menyerang badan anda. Selain itu, pengambilan gula berlebihan juga dapat meningkatkan risiko diabetes jenis 2, obesiti, dan penyakit jantung. Semua penyakit ini dapat melemahkan sistem imun anda. Oleh itu, cubalah kurangkan pengambilan gula anda pada bulan puasa ini agar badan lebih cergas dan cergas

7. Mengambil makanan tambahan

Mengambil makanan tambahan ketika berbuka puasa atau sahur juga boleh menjadi petua untuk berpuasa di tengah-tengah wabak virus korona untuk meningkatkan imuniti. Makanan tambahan yang dapat meningkatkan sistem imun termasuk vitamin C, D, dan zink. Sekiranya perlu, berjumpa doktor untuk berunding mengenai penggunaan makanan tambahan pada bulan puasa. [[Artikel berkaitan]]

8. Melaksanakan protokol kesihatan

Pandemik coronavirus tidak akan berakhir dalam masa terdekat. Oleh itu, jangan cuai dalam melaksanakan protokol kesihatan yang betul untuk mencegah penyebaran COVID-19. Berikut adalah beberapa cara yang ditekankan oleh Kementerian Kesehatan Indonesia:
  • Sentiasa basuh tangan anda dengan air dan sabun yang mengalir selama 20 saat kemudian bilas. Sekiranya tidak ada akses ke air bersih, anda boleh menggunakan pembersih tangan atau tisu basah alkohol.
  • Amalkan etika batuk dan bersin dengan menutup hidung dan mulut anda dengan tisu dan segera membuangnya ke tong sampah, atau menutup kawasan mulut dan hidung di bahagian dalam lengan baju anda agar titisan tidak merebak dan berpindah ke orang lain.
  • Elakkan menyentuh wajah, terutama mata, hidung, dan mulut untuk mengelakkan bakteria dan virus di tangan berpindah ke kawasan muka.
  • Pakai topeng semasa keluar dari rumah.
  • Jaga jarak selamat sekurang-kurangnya 2 meter dari orang lain ketika berada di luar rumah.
  • Elakkan orang ramai.
Selamat berpuasa!