Kesihatan

Bagaimana Hipnoterapi Dapat Membantu Rawatan Kesihatan Mental?

Hipnosis atau hipnoterapi adalah rawatan yang menggunakan kelonggaran, tumpuan yang kuat, dan perhatian yang terfokus untuk mencapai keadaan kesedaran yang lebih tinggi yang dikenali sebagai berkhayal. Dalam keadaan ini, perhatian anda akan tertumpu buat sementara waktu dan menyekat semua yang berlaku di sekeliling anda.

Hipnoterapi sebagai Rawatan Kesihatan Mental

Hipnosis dianggap sebagai bantuan psikoterapi. Kerana dalam keadaan hipnosis, seseorang dapat meneroka fikiran, perasaan, dan ingatan yang menyakitkan yang mereka sembunyikan dari kesedarannya. Selain itu, hipnoterapi juga membolehkan penghidap melihat sesuatu secara berbeza, seperti menyekat kesedaran tentang kesakitan. Hipnosis boleh digunakan dalam dua cara, iaitu sebagai cadangan dan analisis terapi.

1. Terapi Cadangan

Apabila dihipnotis, seseorang lebih mampu memberi respons terhadap cadangan atau cadangan yang diberikan oleh orang lain. Oleh itu, hipnosis dapat membantu sebilangan penghidap mengubah tingkah laku tertentu. Terapi ini juga dapat membantu anda mengubah persepsi dan sensasi anda, menjadikannya berguna untuk merawat perasaan yang menyakitkan.

2. Analisis

Pendekatan relaksasi dapat mengenal pasti penyebab masalah psikologi yang mungkin berpunca dari gangguan trauma atau gejala masa lalu, yang tersembunyi dalam ingatan bawah sedar. Setelah penyebabnya terungkap, maka ia dapat diatasi dalam psikoterapi. Keadaan hipnosis ini membolehkan seseorang bersikap lebih terbuka ketika berbincang dan menerima cadangan. Langkah ini dapat meningkatkan kejayaan rawatan untuk keadaan lain, seperti:
  1. Fobia atau ketakutan
  2. Gangguan tidur
  3. Kemurungan
  4. Tertekan
  5. Kecemasan pasca trauma
  6. Kesedihan atas kehilangannya
Hypnotherapy juga digunakan untuk membantu mengawal kesakitan dan tabiat buruk, seperti merokok atau gangguan makan. Ia juga berguna jika dilakukan pada orang yang mengalami gejala yang teruk dan memerlukan pengurusan krisis. Tetapi harus diingat, hipnosis tidak sesuai untuk orang yang mengalami khayalan atau halusinasi, serta pengguna dadah dan alkohol. Terapi ini kurang berkesan daripada rawatan lain, seperti ubat-ubatan atau gangguan psikiatri. Sebilangan ahli terapi menggunakan hipnoterapi untuk mengembalikan kenangan yang ditekan atau disembunyikan oleh penderita, yang dipercayai menjadi sumber masalah pesakit. Walau bagaimanapun, kualiti dan ketepatan maklumat yang diberikan oleh penghidap di bawah pengaruh hipnosis kurang dipercayai. Di samping itu, terapi ini dapat menimbulkan kenangan palsu, yang biasanya timbul sebagai akibat daripada cadangan atau pertanyaan yang tidak disengajakan dari ahli terapi. Oleh itu, kaedah ini bukan lagi langkah utama yang dilakukan oleh ahli terapi. Walau bagaimanapun, hipnosis bukanlah prosedur yang berbahaya. Ini kerana prosedur ini tidak mengawal fikiran atau fikiran pesakit. Ahli terapi tidak akan membuat penghidap melakukan sesuatu yang memalukan atau sesuatu yang tidak diinginkan oleh penghidapnya. Terdapat risiko besar sebagai kesan sampingan dalam bentuk kenangan palsu, sehingga menjadikan kenangan tersebut dinyatakan dengan tidak tepat.