Kesihatan

Sakit Gigi pada Kanak-kanak, Kenali Punca dan Cara Mengubatnya

Sakit gigi pada kanak-kanak boleh disebabkan oleh pelbagai keadaan, mulai dari rongga, gangguan pada gusi, hingga keradangan akibat gigi kekal yang akan tumbuh untuk menggantikan gigi susu. Oleh itu, terdapat pelbagai cara untuk mengubatinya. Apabila anak mengalami sakit gigi, ibu bapa perlu segera mengatasinya atau berjumpa doktor gigi. Kerana menurut penyelidikan, merawat gigi anak-anak yang rosak sejak usia dini akan meningkatkan kepuasan terhadap diri sendiri dan meningkatkan selera makan. Dalam jangka masa panjang, kesihatan gigi dan mulut anak yang baik akan mempunyai pengaruh positif terhadap kecukupan dan perkembangan pemakanan. Sebaliknya, jika dibiarkan berlubang atau rosak, risiko kekurangan zat makanan dan gangguan pertuturan akan meningkat.

Punca sakit gigi pada kanak-kanak

Sakit gigi boleh menjadi penyebab sakit gigi pada kanak-kanak.Sakit gigi pada kanak-kanak boleh disebabkan oleh beberapa perkara, mulai dari perkara kecil seperti makanan yang tersekat di antara gigi hingga keadaan lain yang memerlukan rawatan segera, seperti abses. Inilah sebab-sebab sakit gigi pada anak-anak yang perlu diperhatikan oleh ibu bapa.

1. Makanan dimasukkan

Makanan yang tersekat di antara gigi dan tidak dibersihkan, lama-kelamaan akan memberi tekanan pada gigi dan gusi di sekitarnya, terutama jika yang tersekat adalah makanan yang keras secara konsisten. Apabila tekanan meningkat, sakit gigi anak akan timbul. Makanan yang disimpan dalam jangka waktu yang lama juga akan menjadi tempat pembiakan bakteria yang memicu penyakit gigi pada anak-anak, seperti gigi, reges, dan rongga. Oleh itu, ibu bapa perlu meneliti secara terperinci keadaan rongga mulut anak. Sekiranya anak anda menggosok giginya sendiri, sesekali periksa bagaimana dia menggosok gigi. Sekiranya masih salah dan tidak bersih, ajar anak dengan langkah yang betul. Makanan juga akan lebih mudah tergelincir jika gigi anak tidak disusun dengan kemas atau menumpuk. Oleh itu, usaha meluruskan gigi menggunakan pendakap boleh menjadi pilihan, menurut hasil perundingan dengan doktor.

2. Rongga

Kerosakan gigi adalah penyebab sakit gigi yang paling biasa pada kanak-kanak. Keadaan ini boleh berlaku kerana pelbagai perkara, seperti makanan yang tersimpan di atas, kebiasaan minum susu sebelum tidur, dan jarang menggosok gigi. Anak boleh mula merasa sakit walaupun ukuran lubang tidak terlalu besar atau bahkan tidak terlalu kelihatan. Ini sering membuat ibu bapa keliru tentang apa yang menyebabkan sakit gigi. Salah satu cara untuk mengenali gigi yang berada pada tahap awal pembusukan dan akan menjadi rongga adalah apabila terdapat bintik-bintik putih di permukaan gigi anak. Oleh kerana bakteria terus berfungsi untuk menghancurkan permukaan gigi, bintik-bintik ini secara beransur-ansur berubah menjadi coklat sebelum akhirnya menjadi hitam dan rongga. Pada geraham, jika anda melihat garis coklat atau hitam di permukaan mengunyah gigi, ini boleh menjadi pencetus sakit gigi anak walaupun kelihatan seperti belum ada lubang.

3. Gigi retak

Tidak jarang kanak-kanak bermain terlalu bersemangat dan jatuh dan menyebabkan gigi mereka retak. Tidak seperti gigi yang patah, gigi yang retak sukar dilihat dengan mata kasar. Biasanya, doktor dapat melihatnya setelah melakukan pemeriksaan klinikal dan sinar-x. Keadaan ini akan semakin sukar untuk dikenali sekiranya retakan berada di bawah gusi. Apabila gigi retak, rangsangan yang menyakitkan, seperti sejuk dan panas dari makanan dan minuman, akan mudah menyerap ke antara retakan dan merangsang saraf yang terdedah.

4. Penyakit gusi

Penyakit gusi yang paling biasa pada kanak-kanak adalah gingivitis, alias radang gusi. Keadaan ini biasanya dicirikan oleh gusi yang kelihatan bengkak, merah, dan mudah berdarah. Anak-anak juga dapat merasakan kesakitan dan kesalahannya kerana sakit gigi walaupun sumbernya berasal dari kawasan gusi.

5. Abses gigi

Abses gigi adalah benjolan yang terbentuk di akar gigi dan dipenuhi nanah akibat jangkitan bakteria yang berpanjangan dari rongga yang tidak dirawat. Keadaan ini boleh menyebabkan kesakitan yang teruk, termasuk sakit gigi pada balita dan kanak-kanak. Beberapa abses tidak dapat dilihat secara klinikal. Tetapi dalam beberapa kes, ukuran abses dapat terus tumbuh dan dapat mengikis tulang, menjadikannya seperti benjolan di gusi.

6. Menggigit gigi

Kebiasaan menggosok gigi atau bruxism Ia boleh merosakkan gigi dan menyebabkan kesakitan. Ia dipicu oleh gigi menjadi usang kerana geseran berlebihan dikenakan pada mereka. Bukan hanya sakit gigi pada kanak-kanak, bruxism Ia juga boleh menyebabkan sakit rahang dan gigi retak. Keadaan ini biasanya berlaku pada waktu malam secara tidak sedar. Bruxism lebih kerap berlaku pada kanak-kanak, tetapi hilang ketika dewasa. Baca juga:Urutan Gigi Tetap Kanak-kanak dari Bayi hingga Remaja

Cara merawat sakit gigi pada kanak-kanak

Untuk merawat sakit gigi pada kanak-kanak, caranya boleh berbeza bergantung kepada penyebabnya. Beberapa keadaan dapat diatasi dengan rawatan di rumah dan kes lain harus dibawa ke doktor gigi. Berkumur air garam dapat membantu melegakan sakit gigi sebentar

1. Mengubati sakit gigi pada kanak-kanak di rumah

Sakit gigi sebenarnya tidak dapat disembuhkan sepenuhnya di rumah, kecuali jika tidak ada kerosakan gigi dan kesakitan hanya disebabkan oleh makanan keras yang tersekat. Namun, ada kalanya anak-anak tidak dapat dibawa ke doktor gigi dengan segera kerana satu sebab atau yang lain. Oleh itu, ibu bapa perlu melakukan cara di bawah untuk meredakan sakit gigi anak mereka sebentar, agar mereka dapat berjumpa doktor.
  • Bersihkan antara gigi dari sisa makanan menggunakan gigibenang atau benang gigi.
  • Berkumur dengan air garam suam untuk membantu mengurangkan keradangan secara semula jadi.
  • Ambil ubat penghilang rasa sakit yang selamat sebagai ubat sakit gigi untuk kanak-kanak, seperti ibuprofen atau paracetamol.
  • Sekiranya pipi bengkak, tekan dengan tuala dan air suam.
Kaedah di atas tidak akan menyembuhkan sakit gigi secara kekal. Sekiranya tidak ada rawatan susulan, seperti mengisi rongga, sakit gigi anak akan muncul semula. Isi gigi dapat melegakan sakit gigi pada kanak-kanak

2. Bagaimana doktor gigi merawat sakit gigi pada kanak-kanak

Doktor gigi boleh melakukan beberapa prosedur rawatan untuk merawat sakit gigi pada kanak-kanak mengikut penyebabnya, seperti:
  • Menambal rongga atau gigi yang retak
  • Meresepkan antibiotik untuk melegakan jangkitan pada abses
  • Lakukan rawatan saluran akar pada gigi yang bernanah
  • Melakukan penskalaan gigi untuk menghilangkan radang gusi
  • Mengeluarkan gigi yang telah rosak teruk dan tidak dapat dirawat lagi
  • Berikan rawatan dengan fluorida untuk mengelakkan rongga kembali
Setelah melakukan pelbagai rawatan untuk merawat sakit gigi pada anak-anak, ibu bapa juga perlu memastikan anak mengambil langkah-langkah untuk mencegahnya kembali. [[artikel berkaitan]] Gosok gigi secara berkala, sekurang-kurangnya dua kali sehari, setelah sarapan dan sebelum tidur dan memeriksa gigi anda dengan kerap sekurang-kurangnya setiap enam bulan adalah langkah paling asas untuk menjaga kesihatan gigi dan mulut. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai kesihatan gigi kanak-kanak, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.