Kesihatan

Inilah Cabaran Sukar Mangsa Rogol Mengatasi Trauma

Menjadi mangsa rogol tidak pernah terlintas di fikiran mangsa yang terselamat. Tetapi sebenarnya, keganasan seksual seperti rogol, penderaan lisan, masih sering berlaku. Perkara ini diperburuk oleh undang-undang yang kadangkala tidak memihak kepada mangsa dengan kebiasaan menyalahkan mangsa. Cara mangsa rogol untuk mengatasi trauma yang mereka alami berbeza. Ada yang memilih untuk berdiam diri sehingga kejadian itu tidak terasa dan dapat dilupakan dengan cepat. Sebaliknya, ada yang bersuara keras dan melaporkan apa yang berlaku kepada mereka sebagai sebahagian daripada cara mereka menangani trauma.

Kesan trauma pada mangsa rogol

Bukan hanya wanita, lelaki juga boleh menjadi mangsa rogol atau gangguan seksual. Bagi kedua-duanya, kesan rogol bukan hanya kesakitan fizikal. Jauh lebih daripada itu, kesannya boleh mencetuskan tamparan hebat dari aspek psikologi. Mangsa rogol dapat merasa tidak berguna, patah, takut, dan merasa tidak aman. Belum lagi munculnya trauma dalam bentuk mimpi buruk, kilas balik ke peristiwa terburuk, melihat perkara atau tempat yang mengingatkannya akan kes yang dialaminya. Bagi mangsa, penting untuk mengetahui bahawa semua ketidakselesaan ini adalah normal. Ini adalah reaksi biasa terhadap trauma utama. Ingat juga bahawa semua perasaan negatif seperti menyalahkan diri sendiri, tidak berdaya, untuk takut adalah gejala yang dirasakan sendiri, bukan kenyataan yang berlaku.

Bagaimana mangsa rogol menangani trauma

Walaupun sukar dan mungkin memakan masa bertahun-tahun, ada cara bagi mangsa pemerkosaan untuk mengatasi trauma mereka. Ada apa-apa?

1. Bersikap terbuka dengan apa yang anda alami

Kaedah pertama ini mungkin terasa sukar bagi mangsa rogol yang trauma. Tidak mudah untuk membincangkan perkara terburuk yang pernah berlaku kepada diri sendiri, kepada sesiapa sahaja. Belum lagi ancaman dipandang rendah oleh orang lain. Namun, berdiam diri hanyalah bentuk pertahanan diri jangka pendek yang tidak membantu mengatasi trauma. Sebaliknya, bersikap terbuka dan bercakap dengan seseorang dapat mengatasi trauma. Pertama, tentukan dengan siapa anda akan bercakap mengenai isu ini. Seolah menakutkan, bersikap terbuka mengenai kejadian rogol akan membuat mangsa merasa bebas. Pilih seseorang yang tenang, empati, dan menyokong. Sekiranya anda tidak mempunyai orang yang tepat di dekatnya, selalu ada ahli terapi yang boleh anda hubungi sendiri atau dalam talian.

2. Ingatlah bahawa anda diberi kuasa

Mangsa rogol sering merasa tidak berdaya dan rentan. Ketika anda berada dalam fasa ini, ingatlah bagaimana anda mempunyai kekuatan dan kemampuan untuk melalui saat-saat sukar. Anda boleh melakukannya dengan mengalihkan perhatian dan memperuntukkan masa untuk perkara berguna. Contohnya menolong orang lain yang dapat membuat anda merasa bahagia, sukarela, terlibat dalam sumbangan, dan perkara lain yang membuat diri anda merasa berguna.

3. Berhentilah menyalahkan diri sendiri

Orang yang selamat atau mangsa rogol juga mesti mempunyai kecenderungan untuk menyalahkan diri sendiri ketika mengenangkan kejadian yang memalukan. Sama ada menyalahkan mengapa anda harus melewati tempat itu, harus mengetahui pelakunya, atau tidak melawan ketika ia berlaku. Ingat bahawa badan dan otak anda boleh membeku ketika anda mengalami sesuatu yang sangat mengejutkan. Artinya, itu adalah bentuk pembelaan diri, tidak sengaja membiarkan perkosaan berlaku. Apa pun syarat yang membuat mangsa rogol menyalahkan dirinya sendiri, buang pemikiran itu. Semua beban dan tanggungjawab hanya harus dipikul oleh satu orang: pelakunya.

4. Bersedia dengan kilas balik

Trauma dalam kejadian rogol boleh dicetuskan oleh pelbagai perkara. Walaupun setelah bertahun-tahun, melihat perkara-perkara sederhana atau secara tidak sengaja Imbas kembali dapat mengembalikan minda ke zaman kegelapan itu. Nantikan ini. Ketahuilah dengan baik bahawa akan ada banyak kilas balik terhadap mimpi buruk yang muncul. Biasanya, ini berlaku lebih kerap apabila minda tertekan dan tidak fokus. Apabila kilas balik berlaku, kenali isyarat dari badan anda dan ketahui cara menenangkan diri dengan cepat. Lama kelamaan, mangsa atau mangsa rogol akan tahu bagaimana menenangkan diri dengan cepat apabila kenangan buruk ini kembali. Kaedahnya boleh berbeza bagi setiap orang. [[Artikel berkaitan]]

5. Kenali badan dan perasaan anda semula

Rasanya seperti di udara ketika seseorang menjadi mangsa rogol. Apabila ini berlaku, sudah tiba masanya untuk sambung semula atau mengenali semula badan dan perasaan. Jangan jadikan badan sebagai kambing hitam atau pelakunya. Sebaliknya, ketahui badan dan fikiran anda. Terimalah kekurangan anda, apa sahaja. Anda boleh melakukan ini dengan melakukan meditasi, bergerak dengan irama yang menyenangkan sehingga badan berasa santai dan terkawal sepenuhnya, mengurut, melakukan sukan seperti yoga.

6. Jangan menutup diri

Mematikan mungkin terasa seperti jalan pintas untuk tidak menghadapi apa yang berlaku di luar sana setelah mengalami penderaan seperti rogol. Tetapi sebenarnya, tidak menutup diri adalah cara yang tepat untuk mengatasi trauma. Ikut serta dalam aktiviti sosial. Berhubung semula dengan rakan lama. Atau buat lingkaran rakan baru yang akan membawa banyak perubahan positif dalam diri anda.

Catatan dari SehatQ

Tidak akan mudah untuk mengatasi trauma mangsa rogol, tetapi semua kawalan berada di tangan mangsa yang selamat. Pada detik anda merasa tidak berdaya, pada detik itu berehat dan sayangi diri anda. Baik dari segi fizikal dan mental. Perlahan-lahan, trauma dapat diatasi secara beransur-ansur.