Kesihatan

Petua untuk Anak Yatim untuk Memiliki Masa Depan yang Cerah

Mendidik anak yatim tentunya berbeza dengan membesarkan anak-anak yang masih mempunyai ibu dan ayah yang lengkap. Walaupun lebih sukar, anak yatim tetap dapat memiliki masa depan yang cerah seperti anak-anak dengan ibu bapa yang lengkap selagi anda terus menerapkan pola keibubapaan yang positif. Berdasarkan ajaran Islam, anak yatim berasal dari perkataan 'yatama, mudlori, yaitamu, yatmu ' yang bermaksud sedih atau keseorangan. Sementara itu, menurut istilah, anak yatim boleh ditafsirkan sebagai anak yang tidak lagi mempunyai ayah kerana mereka dipisahkan dengan kematian sebelum anak itu tua baligh atau orang dewasa. Sementara itu, dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, anak yatim bukan hanya mereka yang tidak lagi mempunyai ayah. Anak-anak yang masih mempunyai ayah, tetapi ibunya telah meninggal juga boleh dikatakan sebagai anak yatim.

Bagaimana mendidik anak yatim?

Sebagai ibu bapa tunggal, anda mungkin merasa terdorong untuk memainkan peranan ibu dan bapa di rumah anak yatim sehingga anak-anak akan membesar menjadi sempurna seperti rakan mereka. Oleh itu, anda juga menetapkan sasaran yang megah, seperti rumah mesti sentiasa kelihatan kemas, anak selalu makan makanan yang dimasak di rumah, dan si kecil membesar sebagai anak yang ceria dan pintar di sekolah. Pertama sekali, sebagai ibu bapa tunggal, yang harus anda lakukan adalah menurunkan harapan anda. Tiada corak keibubapaan tunggal yang sempurna, bahkan anak-anak dengan ibu bapa yang lengkap mungkin tidak dapat tumbuh dengan sempurna dan memenuhi harapan banyak orang. Sebaliknya, keibubapaan untuk anak yatim mesti mengutamakan perkembangan anak kecil anda dan diri anda sendiri. beberapa perkara yang boleh anda lakukan, termasuk:

1. Berkongsi kenangan yang baik

Untuk mengingatkan anak yatim itu bahawa dia pernah mempunyai keluarga yang lengkap, anda boleh berkongsi kenangan indah tentang pasangan yang meninggal. Oleh itu, kanak-kanak masih dapat model peranan yang baik untuk pengembangan watak. Sekiranya bapa / ibu meninggal sebelum anak dapat mengingatnya secara terperinci, anda boleh menerangkan banyak perkara mengenai pasangan anda. Sekiranya anak masih dapat meneroka memori ayah / ibunya, ajaklah dia untuk mengingati kenangan baik ibu bapa yang meninggalkannya.

2. Menunjukkan kasih sayang kepada anak-anak

Mengatakan bahawa anda mengasihi anak kecil anda mungkin kelihatan remeh, tetapi ini dapat memberi banyak makna kepada anak yang tidak mempunyai orang lain melainkan ibu bapa tunggal. Sekiranya anda enggan mengucapkan kata-kata penuh kasih sayang, tunjukkan dengan tindakan, misalnya membaca buku sebelum tidur atau selalu menemaninya menonton kartun pada hari Ahad.

3. Buat rutin

Apabila anda menerapkan pola rutin yang sama, anak yatim akan mendapat bimbingan dalam aktiviti harian mereka. Anda juga dapat memilih aktiviti yang berguna untuk masa depannya, misalnya, membawanya ke pelbagai pelajaran bakat atau membaca Al-Quran dan aktiviti keagamaan yang lain.

4. Tetapkan had

Cinta tidak bermaksud membiarkan anak melakukan apa sahaja yang mereka mahukan. Terus membuat peraturan dan batasan yang tidak boleh dilanggarnya sehingga anak yatim juga dapat berdisiplin dan bertanggungjawab, termasuk diri mereka di masa depan.

5. Meminta pertolongan orang lain

Sekiranya anda harus mencari nafkah untuk anak anda, tidak ada salahnya mengupah pengasuh anak atau meminta pertolongan dari jiran atau orang dekat untuk mengawasi bayi anda. Mendelegasikan peranan dalam keibubapaan tidak menjadikan anda ibu bapa yang tidak bertanggungjawab, selagi anda meluangkan masa untuk melakukannyamasa berkualiti dengan bayi.

6. Jangan salahkan diri sendiri

Selain memperhatikan kesihatan anak anda, anda juga perlu menjaga diri anda, sekurang-kurangnya dengan tidak menyalahkan diri sendiri atas keadaan yang anda alami. Sesekali, tidak mengapa menangis di depan anak-anak, tetapi cubalah selalu memberikan nada positif dan optimis agar anak-anak yatim kembali bersemangat dalam menjalankan rutin mereka.

7. Ajar anak-anak untuk ikhlas

Sekiranya anak anda telah mula membandingkan keluarga anda dengan keluarga lain dengan anggota yang lengkap, beritahu dia bahawa setiap keluarga mempunyai ciri yang berbeza. Juga berikan gambaran bahawa ada anak-anak yang hanya tinggal bersama datuk dan nenek, ada juga anak-anak yang harus tinggal bersama ibu bapa angkat. Sekiranya kanak-kanak itu merindui sosok ayah / ibu yang telah meninggal dunia, anda juga boleh melantik seseorang yang dapat mengganti sosok itu, seperti datuk / nenek atau bapa saudara / ibu saudara yang juga mencintai si kecil. Apa pun, tanamkanlah anak-anak untuk menerima kenyataan dan ajar mereka untuk terus bersemangat dalam hidup walaupun mereka sudah yatim piatu. [[Artikel berkaitan]]

Bilakah anda harus berjaga-jaga?

Penyelidikan menunjukkan bahawa anak yatim lebih cenderung mengalami kemurungan daripada kanak-kanak yang dibesarkan dengan ibu bapa yang lengkap. Oleh itu, anda harus berwaspada ketika dia menunjukkan gejala penarikan diri dari hubungan sosial setelah ayah / ibunya meninggal dunia. Gejala ini termasuk tidak mahu bersosial, selalu murung, menyendiri, cepat marah, dan merasa putus asa. Sekiranya anda menemui tanda-tanda ini, cuba pujuk anak anda untuk berjumpa doktor atau psikologi atau psikiatri untuk menolak perkara buruk yang boleh berlaku.