Kesihatan

6 Jenis Biji Kopi Tempatan dengan Citarasa Indonesia

Berbagai jenis biji kopi memang dapat memberikan rasa dan aroma tersendiri. Tidak hairanlah, kerana terdapat banyak faktor yang mempengaruhi rasa kopi itu sendiri, dari faktor ketinggian di mana kopi ditanam hingga cara biji kopi diproses sebelum disajikan kepada anda. Dari segi sejarah, kopi pertama kali memasuki Indonesia pada tahun 1696, yang dibawa oleh tentera Belanda dari India. Biji kopi pertama yang datang ke Nusantara adalah jenis kopi Arabica yang tersebar untuk ditanam di dataran tinggi di berbagai pulau, seperti pulau Sumatera, Bali, dan Sulawesi. Biji kopi dari Indonesia mengalami kejayaan pada tahun 1700-an berikutan sebilangan besar biji kopi yang dieksport ke negara asing. Sayangnya pada tahun 1876, perkebunan kopi Arabica di negara ini mengalami kemunduran akibat serangan hama, sehingga banyak perkebunan kopi tidak dapat bertahan.

Jenis biji kopi tempatan dengan aroma dan rasa

Pemerintah kolonial Belanda punya waktu untuk mengganti varietas itu dengan kopi Liberica, tetapi juga tidak tahan hama. Akhirnya, pada tahun 1900-an, biji kopi Robusta tahan hama, menghasilkan lebih banyak, dan dapat ditanam di dataran rendah, yang dengan cepat menjadi komoditi ekonomi yang menjanjikan. Menurut American National Coffee Association (NCA), kopi terbaik adalah jenis biji kopi yang berasal dari kawasan di Coffee Bean Belt, yang berada di antara garis lintang 25 darjah Utara dan 30 darjah Selatan, salah satunya adalah Indonesia. Terdapat banyak jenis biji kopi di dunia, tetapi secara umum ada 2 jenis utama, yaitu kopi Arabica dan kopi Robusta. Kopi Luwak adalah salah satu jenis biji kopi Indonesia yang popular. Namun, dalam praktiknya, kopi ini dibahagikan kepada beberapa kumpulan berdasarkan variasi dan kaedah pemprosesan. Berikut adalah beberapa jenis biji kopi tempatan yang banyak dimakan di Indonesia.

1. Kopi Arabica

Biji kopi jenis ini pertama kali ditemui di Ethiopia, tetapi sekarang ditanam secara meluas di bahagian lain dunia, termasuk Indonesia. Kelebihan kopi Arabica adalah aroma khasnya, rasa kurang masam, dan kafein lebih rendah daripada kopi Robusta. Sayangnya, kopi Arabica hanya boleh ditanam di kawasan tanah tinggi dan kurang tahan hama sehingga memerlukan perawatan tambahan. Kos pengeluaran yang tinggi memberi kesan pada harga tinggi kopi jenis ini.

2. Kopi Robusta

Kopi ini boleh ditanam di dataran rendah dan tahan hama sehingga tidak memerlukan perawatan tambahan. Harganya lebih murah berbanding Arabica, dan sering dijadikan campuran dalam sachet kopi. Tetapi perlu diingat, kopi Robusta mengandungi 50-60% lebih banyak kafein daripada Arabica.

3. Kopi Liberica

Biji kopi jenis ini merupakan pengembangan dari Arabica dan juga telah dicuba untuk ditanam di Indonesia kerana kurang rentan terhadap perosak daripada Arabica. Namun, kopi Liberika kurang menarik bagi petani kopi kerana berat biji kopi kering hanya 10% dari berat kopi basah, yang akhirnya mempengaruhi pendapatan mereka.

4. Kopi Gayo

Kopi Gayo adalah salah satu komoditi eksport dari kategori kopi khas dari Indonesia yang sangat diminati di negara asing. Biji kopi jenis ini adalah Arabica yang ditanam di Tanah Tinggi Gayo, Aceh, dan memiliki rasa yang gurih dan aroma yang harum dan khas.

5. Kopi Toraja

Kopi Toraja juga merupakan komoditi eksport tempatan dari Indonesia yang memiliki harga tinggi, terutama di pasar asing. Biji kopi jenis ini berasal dari Tana Toraja dan Enrekang yang berbukit dan mempunyai dataran rendah yang sesuai untuk menanam Arabica (70%) dan Robusta (30%). Kopi Toraja terkenal dengan rasa dan aromanya yang tersendiri. Selain itu, kopi ini juga mempunyai rasa yang kompleks dan konsistensi yang kuat.

6. Kopi Luwak

Kopi Luwak adalah jenis biji kopi yang unggul kerana proses semula jadi yang dialami oleh biji kopi itu sendiri setelah tidak lagi berada di dalam pohon. Ya, biji kopi dimakan oleh musang musang, diproses melalui sistem pencernaan haiwan, dan menjalani proses penapaian selama kira-kira 12 jam di perut musang musang. Proses ini dapat meningkatkan rasa kopi. Biji kopi keluar dari tubuh musang sebagai najis, tetapi dituai oleh petani kopi Luwak dan diproses agar selamat untuk diminum oleh manusia. Proses fermentasi ini diyakini membuat biji kopi Luwak memiliki aroma khas yang tidak dapat digantikan dengan pemprosesan kopi oleh mesin. [[berkaitan-artikel]] Apa jenis biji kopi tempatan yang menjadi kegemaran anda? Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai penggunaan kopi yang disyorkan dan kesannya terhadap kesihatan keseluruhan, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.