Kesihatan

Inilah Perbezaan antara Intoleransi Laktosa dan Alahan pada Bayi!

Alergi susu lembu dan intoleransi laktosa, orang sering menganggap kedua-dua keadaan ini sama. Walaupun serupa, kedua-dua keadaan ini lebih tepat disebut serupa tetapi tidak sama. Intoleransi laktosa dan alahan pada bayi mempunyai mekanisme dan gejala yang berbeza antara satu sama lain. Sekiranya demikian, bagaimana anda membezakan antara alergi dan intoleransi laktosa? Intoleransi laktosa adalah keadaan yang menyebabkan gangguan pada sistem pencernaan. Ini berlaku apabila badan gagal menghasilkan laktase, enzim yang memecah laktosa. Laktosa adalah gula yang terdapat dalam susu. Tidak ada proses imun yang terlibat dalam intoleransi laktosa. Kekurangan enzim ini menyebabkan laktosa tidak dapat dicerna oleh badan. Laktosa yang tidak dapat dipecah berubah menjadi gula sederhana yang akan terus bergerak di saluran pencernaan sehingga sampai ke usus besar (usus besar). Bakteria di usus kemudian akan memecah laktosa. Ini adalah sumber pembentukan gas. Sementara itu, alahan adalah keadaan di mana sistem ketahanan badan berlebihan terhadap makanan tertentu, dalam hal ini susu lembu. Kesan alahan pada sistem imun badan akan menghasilkan simptom pada pelbagai organ badan.

Gejala intoleransi laktosa dan alahan pada bayi

Intoleransi laktosa dan alergi susu lembu adalah keadaan biasa pada bayi. Kedua-duanya boleh mempunyai gejala yang sama, seperti cirit-birit, mual dan muntah, sakit perut, dan kembung. Namun, kerana alahan tidak hanya menyerang sistem pencernaan seperti intoleransi laktosa, bayi yang mengalami alahan mungkin mempunyai gejala lain, baik pada kulit dan di paru-paru. Alergi pada bayi boleh menyebabkan tompok-tompok merah pada kulit, pembengkakan muka dan bibir, kulit gatal, kesukaran menelan, dan sesak nafas. Reaksi alergi boleh berlaku beberapa minit selepas memakan susu. Walau bagaimanapun, kadang-kadang reaksi berlaku dalam beberapa jam. [[Artikel berkaitan]]

Ujian alahan susu lembu

Untuk mengesahkan adanya alergi susu lembu pada bayi, pemeriksaan dilakukan sama seperti ujian alergi lain, iaitu melalui: ujian tusukan kulit. Ujian ini dilakukan dengan meletakkan alergen (susu lembu) pada kulit. Sekiranya terdapat tompok-tompok merah atau kulit merah yang semakin gatal, kemungkinan bayi anda mengalami alahan. Sekiranya keputusan yang diperoleh tidak jelas, ujian alergen boleh dilakukan secara langsung dengan percubaan oral. Bayi akan diberi minum susu lembu dalam jumlah kecil dan diperhatikan reaksi alahan pada bayi. Selain itu, pengambilan darah dapat dilakukan untuk memeriksa tahap antibodi dalam badan. Perlu diingat bahawa hasil ujian boleh menjadi positif palsu, yang bermaksud bahawa hasil positif dapat diperoleh walaupun tubuh sebenarnya tidak mengalami alergi.

Ujian intoleransi laktosa

Sekiranya bayi disyaki mengalami intoleransi laktosa, ada tiga pilihan untuk ujian yang boleh dilakukan, iaitu:

1. Ujian toleransi laktosa

Pemeriksaan ini dilakukan dengan memberi minuman yang mengandungi laktosa kepada bayi. Selepas dua jam, kadar gula dalam darah akan diperiksa kerana laktosa adalah sejenis gula. Sekiranya laktosa dapat dicerna oleh tubuh, peningkatan kadar gula dalam darah akan berlaku.

2. Uji hidrogen pada nafas

Dalam pemeriksaan ini, bayi juga perlu mengambil minuman yang mengandungi laktosa, dan kemudian mengukur tahap hidrogen dalam nafas untuk selang waktu tertentu. Peningkatan hidrogen menunjukkan kerja bakteria di usus besar yang merosakkan laktosa. Dengan kata lain, laktosa tidak dapat diserap oleh badan.

3. Ujian keasidan najis

Tidak seperti dua ujian sebelumnya, ujian najis bayi tidak perlu mengambil minuman yang mengandungi laktosa. Ini dilakukan adalah untuk memeriksa kandungan asid laktik di dalam najis. Asid laktik terbentuk hasil daripada pemecahan laktosa di usus besar. Intoleransi laktosa dan alergi susu lembu adalah dua keadaan yang berbeza pada bayi. Kedua-duanya dapat dibezakan dari gejala yang dialami dan melalui pemeriksaan tambahan. Sekiranya terdapat intoleransi laktosa atau alergi pada bayi, anda boleh berjumpa doktor dan membuat penyesuaian pengambilan susu yang diberikan kepada bayi.