Kesihatan

Memasak dengan Lemak Babi, Sihat Atau Tidak?

Lemak babi atau lemak babi biasanya digunakan dalam resipi Makanan Cina. Bukan itu sahaja, hidangan dari negara-negara Latin seperti tamale atau roti empanada juga sering ditambah lemak babi sehingga tekstur meleleh di mulut. Walau bagaimanapun, jenis minyak dari daging babi ini juga mungkin mengandungi lemak tepu dan berbahaya bagi kesihatan. Seperti diketahui, lemak jenuh dapat meningkatkan kadar kolesterol jahat (LDL) dan menurunkan kolesterol baik (HDL). Sekiranya berlebihan, ada kemungkinan untuk meningkatkan risiko penyakit jantung, darah tinggi, diabetes, dan kegemukan.

Kenali minyak babi dan kemungkinan faedahnya

Lard adalah minyak babi yang telah diproses untuk menghasilkan lemak putih. Teksturnya lembut, seperti mentega. Namun, penggunaannya berbeza dengan mentega. Lemak babi atau minyak biasanya digunakan sebagai rempah dalam hidangan tradisional tertentu, seperti Cina dan Latin. Selain itu, khasiat minyak babi juga sering dijadikan bahan rahsia untuk membuat biskut dan kek pai rangup. Jelas bahawa lemak babi adalah sumber lemak dengan protein dan karbohidrat sifar. Lemak adalah nutrien yang diperlukan oleh tubuh kerana ia adalah sumber tenaga. Bukan hanya itu, lemak juga membantu proses penyerapan vitamin tertentu. Dipetik dari Asia One, lemak babi mengandungi asid oleik dengan lemak tak jenuh tunggal yang mencapai 60 persen. Asid oleik yang terdapat di dalamnya diketahui baik untuk arteri jantung, kulit, dan membantu mengatur kestabilan hormon. Manfaat lain dari minyak babi sebagai lemak adalah untuk mengawal tindak balas badan terhadap karbohidrat. Oleh kerana lemak dicerna dengan lebih perlahan, memakannya bersama dengan karbohidrat dapat mencegah kadar gula dalam darah meningkat secara drastik. Baca juga: Ketahui Manfaat Babi untuk Kesihatan dan Pemprosesan yang Betul

kandungan nutrien lemak babi

Inilah kandungan nutrien dalam cawan atau 250 gram lemak babi:
  • Kalori: 1849
  • Kolesterol: 195 miligram
  • Karbohidrat: 0
  • Protein: 0
  • Lemak: 205 gram
  • Vitamin E: 1.2 miligram
  • Kolin: 102 miligram
  • Selenium: 0.4 miligram
Daripada 205 gram jumlah lemak dalam minyak babi, sudah melebihi keperluan harian untuk lemak sebanyak 315%. Selanjutnya, dari jumlah lemak, sebanyak 80.4 gram adalah lemak tepu. Ini bersamaan dengan 402% keperluan harian. Sebaliknya, terdapat 92.5 gram lemak tak jenuh tunggal. Sementara lemak tak jenuh ganda mencapai 23 gram. Jika dibandingkan dengan mentega, Kandungan lemak tepu dari minyak babi lebih rendah 2 gram. Tetapi jika dibandingkan dengan minyak zaitun, lemak tepu lemak babi tentu jauh lebih tinggi.

Adakah memasak dengan lemak babi sihat?

Sebenarnya, tidak ada satu pun bahan yang akan membahayakan kesihatan seseorang. Ini tidak bermaksud bahawa memakan lemak babi akan segera meningkatkan risiko penyakit jantung atau kolesterol meroket secara drastik. Di antara banyak lemak untuk memasak, minyak zaitun adalah pilihan terbaik. Kerana, dalam setiap sudu terdapat 1.9 gram lemak tepu, 9.9 gram lemak tak jenuh tunggal, dan 1.4 gram lemak tak jenuh ganda. Walau bagaimanapun, kadang-kadang terdapat resipi atau hidangan yang memerlukan lemak babi untuk mendapatkan tekstur yang tepat. Kadang kala, minyak zaitun tidak dapat memberikan hasil yang sama. Oleh itu, sebenarnya tidak ada peraturan yang pasti mengenai sama ada penggunaan minyak babi sihat atau tidak dalam memasak. Tidak ada kesimpulan yang pasti bahawa lemak jenis ini sihat, yang mana tidak. Sekiranya anda mesti menggunakan lemak babi, Pastikan memilih yang segar dan bukannya dibungkus dalam bekas yang ditutup pada suhu bilik. Ini kerana lemak babi jenis kedua biasanya ditambah dengan lemak terhidrogenasi untuk mengekalkan kualitinya. Risiko untuk kesihatan tentunya lebih tinggi. Baca juga: Ketahui Jenis Lemak dan Sumber Makanannya

Tidak semua lemak tepu itu buruk

Terdapat kecenderungan atau anggapan bahawa lemak tepu adalah perkara buruk. Fakta ini sering kontroversi. Malah pakar pemakanan sering tidak bersetuju mengenai kesan lemak tepu terhadap kesihatan. Sebenarnya, tidak semua lemak tepu sama. Terdapat banyak jenis, dengan kesan kesihatan yang berbeza. Oleh itu, melabelkan lemak sebagai "sihat" atau "tidak sihat" tidak wajar. Malah jenis makanan yang mengandungi lemak jenuh juga boleh memberi kesan yang berbeza. Contohnya, alpukat mengandungi tiga keping lemak tepu bacon. Memakan bacon dapat meningkatkan kadar kolesterol jahat. Sebaliknya, makan alpukat sebenarnya dapat menurunkan kadar kolesterol jahat, menurut kajian di Pangkalan Tentera Udara Travis, AS. Bagaimana ini boleh berlaku? Kerana, jenis dan struktur lemak tepu dalam alpukat adalah berbeza. Belum lagi kandungan alpukat lain yang juga memberi khasiat dan kesihatan. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Daripada merasa bingung mengenai jenis minyak babi atau alternatifnya, anda hanya perlu memberi tumpuan kepada penyediaan nutrien yang seimbang kepada tubuh. Jenisnya bermula dari sayur-sayuran, kacang, biji, atau protein dalam bentuk ikan. Tidak perlu meletakkan label "sihat" dan "tidak sihat" pada jenis lemak kerana terdapat banyak faktor yang berlaku. Bermula dari jenis, cara memproses, memasak, dan kombinasi lain. Juga ingat bahawa anda mempunyai kuasa penuh untuk memilih apa yang masuk ke dalam badan anda. Semakin pelbagai dan seimbang, pengambilan nutrien akan lebih sihat untuk tubuh. Untuk perbincangan lebih lanjut mengenai pemakanan seimbang untuk badan, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.