Kesihatan

Memahami Tahap dan Kaedah Pemulihan Dadah

Pilihan pemulihan sering dipilih oleh penagih dan ubat-ubatan haram (dadah) ketika mereka ditangkap oleh polis. Apakah tahap yang mesti dilalui oleh penagih dalam pemulihan dadah?

Bolehkah penagih pulih dengan pemulihan?

Pemulihan adalah pemulihan ke kedudukan sebelumnya (negeri, nama baik). Pemulihan juga boleh didefinisikan sebagai cara untuk membantu seseorang pulih dari penyakit kronik, baik secara fizikal dan psikologi. Proses pemulihan ubat tidak mudah. Ketagihan dadah adalah penyakit kronik di mana orang tersebut tidak dapat berhenti mengambil ubat haram dalam masa beberapa hari. Dalam kebanyakan kes, penagih harus menjalani pemulihan dadah dalam jangka masa panjang. Bermula dari peringkat awal (detoksifikasi) hingga dinyatakan sembuh dari ketagihan, penagih biasanya mengambil masa sekurang-kurangnya 28 hari hingga 1 tahun, bergantung pada tahap keparahan ketagihan terhadap tindak balas tubuh pesakit untuk menerima rawatan. Pada dasarnya, pemulihan dadah tidak hanya bertujuan membuat pengguna berhenti menggunakan dadah. Rehabilitasi juga bertujuan untuk memastikan bahawa orang itu bebas dadah seumur hidup dan kembali melakukan perkara yang produktif dalam keluarga dan persekitarannya.

Apakah tahap pemulihan dadah?

Dalam menjalani pemulihan perubatan, penagih akan ditempatkan di pusat pemulihan yang disediakan oleh BNN, seperti di Lido (Unitra Campus), Baddoka (Makassar), atau Samarinda. Oleh BNN, setiap penagih akan menjalani tiga peringkat pemulihan dadah, iaitu:

1. Pemulihan perubatan (detoksifikasi)

Pada tahap ini, penagih akan diperiksa keadaan kesihatan mereka, baik dari segi fizikal dan mental. Selepas penilaian, doktor akan memutuskan ubat mana yang akan diberikan kepada penagih untuk mengurangkan gejala penarikan yang dihidapinya. Pemberian ubat itu sendiri bergantung kepada jenis ubat, tahap keparahan atau keterukan ketagihan yang dialami oleh penagih. Salah satu kaedah detoksifikasi yang sering digunakan di Indonesia adalah ayam belanda yang beku. Kaedah ini dilakukan dengan mengurung penagih dalam tempoh penarikan dadah tanpa memberi ubat tertentu. Setelah mereka tidak lagi bertanggungjawab, penagih akan dikeluarkan dari bilik mereka dan kemudian dimasukkan ke dalam sesi kaunseling (pemulihan bukan perubatan). Kaedah ini juga banyak digunakan oleh pusat pemulihan yang mengutamakan pendekatan agama dalam fasa detoksifikasi mereka.

2. Pemulihan bukan perubatan

Penagih diminta untuk mengambil bahagian dalam program pemulihan yang dilancarkan, misalnya komuniti terapi (TC), 12 langkah, pendekatan agama, dan lain-lain. Dalam program TC, misalnya, penagih diajar untuk mengenal diri mereka melalui lima bidang pengembangan keperibadian, iaitu pengurusan tingkah laku, emosi / psikologi, intelektual dan spiritual, pendidikan, dan kemampuan untuk tetap bersih dari dadah. TC dilakukan dengan menempatkan penagih dalam komuniti dalam masa 6-12 bulan.

3. Bangun lebih jauh (selepas penjagaan)

Setelah diisytiharkan 'lulus', penagih boleh kembali ke masyarakat dan menjalankan aktiviti seperti biasa. Namun, dia masih akan berada di bawah pengawasan Badan Narkotik Nasional untuk memastikan bahawa penagih telah pulih sepenuhnya dari pergantungannya pada dadah.

Pelbagai kaedah pemulihan dadah di Indonesia

Dilaporkan dari laman web BNN, ada beberapa kaedah pemulihan dadah yang dapat digunakan di Indonesia, termasuk:
  • Ayam belanda yang beku

Ayam belanda yang beku adalah kaedah pemulihan dadah yang dilakukan dengan menghentikan penggunaan dadah atau bahan ketagihan secara langsung. Salah satu kaedah pemulihan dadah yang tertua menghendaki penagih dikurung dalam tempoh penarikan dadah tanpa memberi ubat. Sekiranya gejala ketagihan telah hilang, penagih dapat dimasukkan dalam sesi kaunseling (pemulihan bukan perubatan). Kaedah pemulihan ubat ini sering digunakan oleh beberapa pusat pemulihan dengan pendekatan agama dalam fasa detoksifikasi mereka.
  • Terapi penggantian opioid

Terapi penggantian opioid adalah terapi yang dilakukan hanya untuk pesakit yang bergantung pada heroin (opioda). Bagi penagih opioid tegar (pengguna opioid dalam bentuk suntikan selama bertahun-tahun), mereka biasanya mengalami kambuh kronik sehingga mereka perlu menjalani terapi pergantungan selama beberapa kali. Keperluan untuk heroin (narkotik haram) dapat diganti dengan narkotik sah sebagai ubat detoks. Sudah tentu, ubat ini diberikan mengikut dos yang diperlukan oleh penagih. Secara beransur-ansur, dos akan berkurang.
  • Komuniti terapeutik

Komuniti terapeutik adalah salah satu kaedah pemulihan bagi penagih dadah yang dimulakan di Amerika Syarikat pada tahun 1950-an. Tujuannya adalah untuk membantu penagih kembali ke masyarakat dan menjalani kehidupan yang produktif. Itulah berbagai metode atau program pemulihan narkoba yang dilakukan di Indonesia. [[Artikel berkaitan]]

Cegah kambuh semula (kambuh)

Setelah diisytiharkan setelah menjalani pemulihan dadah, perjuangan mantan penagih seterusnya adalah memastikan dia tidak akan berulang lagi. Sebabnya, penyalahgunaan dadah mengubah fungsi otak dan boleh mencetuskan keinginan untuk mengambil bahan tertentu di otak. Sangat penting bagi penagih yang menjalani pemulihan dadah untuk mengenali, menghindari, dan menangani pencetus ini ketika mereka berada di luar pusat pemulihan. Untuk menolong seorang bekas penagih melakukan ini, dia boleh dibantu dengan ubat-ubatan untuk membantu memulihkan fungsi otak yang normal dan mengurangkan keinginan untuk kembali menggunakan dadah. Dadah tersedia untuk penagih kepada opioid (heroin), tembakau (nikotin), dan alkohol. Sementara itu, para penyelidik sedang mengembangkan dadah untuk penagih kokain, metamfetamin, dan ganja (ganja). Dalam kebanyakan kes, bekas penagih harus mengambil pelbagai jenis ubat. Ini kerana mereka biasanya mengambil lebih dari satu jenis ubat dan mengalami kesan negatif yang dialami oleh penagih, seperti kemurungan dan kegelisahan, yang mungkin juga menjadi faktor dalam ketergantungan mereka terhadap ubat. Tidak ada kaedah standard dalam pemulihan dadah yang pasti dapat menghilangkan ketagihan. Namun, satu perkara yang mesti dilakukan oleh penagih adalah niat dan komitmen untuk mengatasi pergantungan mereka terhadap barang-barang terlarang ini.