Kesihatan

Periksa Ubat BPOM Cara Praktikalnya, Boleh Melalui Telefon Bimbit

Memeriksa ubat di halaman BPOM adalah penting untuk mengetahui sama ada ubat tersebut telah melepasi izin pengedaran atau tidak. Ini kerana peredaran ubat palsu bukan lagi berita baru di Indonesia. Selain itu, tidak mustahil jika produk ubat yang dijual bebas di pasaran mempunyai bahan berbahaya dan belum diuji secara perubatan untuk keberkesanannya. Ada juga kemungkinan bahawa jumlah atau dos kandungan dalam ubat tidak sesuai dengan standard yang telah ditentukan. Ini tentunya boleh membahayakan kesihatan kita. Di sinilah tugas BPOM adalah untuk memudahkan orang ramai memeriksa ubat asli atau palsu. Tugas BPOM adalah sesuai dengan Peraturan Presiden No. 80 tahun 2017, yaitu BPOM mengawasi dan mengizinkan peredaran ubat-ubatan dan makanan tambahan sejak sebelum masa produksi dan pengedaran. [[Artikel berkaitan]]

Cara memeriksa ubat BPOM melalui kaedah KLIK

Perhatikan keadaan bungkusannya dan maklumat pada label ubat "Cek Klik" adalah program yang dipromosikan oleh BPOM sebagai cara untuk memeriksa kesahihan ubat tersebut dan untuk memastikan sama ada nombor pendaftaran ubat tersebut sebenarnya telah didaftarkan. Pemeriksaan KLIK adalah pemeriksaan menyeluruh mengenai bentuk fizikal pembungkusan, kelengkapan maklumat ubat yang terdapat pada bungkusan, hingga keadaan ubat itu sendiri. Cara memeriksa BPOM dengan KLIK yang boleh anda lakukan dengan memerhatikan:

K, Pembungkusan

Pastikan pembungkusan produk dalam keadaan baik, tidak berlubang, koyak, lekuk, berkarat, warna bungkusan tidak luntur atau pudar, tidak lembut kerana kelembapan, dan sebagainya.

L, Label

Maklumat pada label mesti termasuk kategori ubat. Perhatikan maklumat produk yang tertera pada label. Pastikan produk menyenaraikan dengan jelas:
  • Nama Produk (jenama atau jenis ubat).
  • senarai ramuan atau bahan aktif (contohnya ibuprofen, asid mefenamat, alkohol 70%).
  • kategori ubat (mis. ekspektoran, antibiotik, atau antihistamin).
  • kegunaan perubatan (misalnya, mengurangkan demam, kahak nipis, merawat sakit kepala).
  • Amaran (kontraindikasi) dan interaksi ubat, bagi orang dengan keadaan kesihatan tertentu atau yang mengambil ubat lain.
  • Dos dan peraturan penggunaan ubat tersebut
  • maklumat lain, seperti cadangan penyimpanan, tarikh pengeluaran, dan tarikh luput ubat.
[[Artikel berkaitan]]

I, Permit Edaran

Pastikan produk ubat tersebut mempunyai izin pengedaran yang ditunjukkan dengan nombor pendaftaran dalam bentuk rangkaian huruf dan nombor. Sekiranya setelah anda memeriksa, produk ubat tersebut tidak mengandungi nombor pendaftaran BPOM, ini disyaki. Kerana setiap produk ubat (ubat bebas bebas, terhad, dan ubat keras) dan makanan tambahan yang masuk dan diedarkan secara sah di Indonesia harus lulus pemeriksaan BPOM.

K, Tamat

Sentiasa periksa bungkusan untuk mengetahui tarikh luput ubat sebelum membeli. Pastikan ubat tidak melebihi tarikh luputnya. Ubat yang telah habis tidak lagi berfungsi seefektif yang dimaksudkan, dan bahkan boleh membahayakan kesihatan kerana komposisi kimia tertentu telah berubah.

Cara memeriksa nombor pendaftaran ubat di laman web BPOM

Sekarang, anda boleh memeriksa nombor pendaftaran ubat melalui telefon bimbit anda. Sekiranya anda telah memeriksa bahawa terdapat sebilangan huruf dan nombor yang menyerupai kod pendaftaran BPOM, langkah seterusnya adalah memastikan kesahihannya. Kerana, tidak mustahil ada pengedar yang tidak bertanggungjawab yang sengaja membentuk rangkaian nombor untuk membuatnya kelihatan meyakinkan di mata orang awam. Ada dua cara untuk memeriksa nombor pendaftaran ubat asli atau palsu, yang dapat diakses di halaman BPOM dan aplikasi BPOM Mobile, yaitu:

1. Kod Bar 2D

Kod Bar 2D mesti disertakan pada bungkusan ubat. Cara memeriksa ubat BPOM, termasuk memeriksa nombor pendaftaran, nama ubat, dan memeriksa ubat asli atau palsu, dapat dilakukan dengan mengimbas kod QR yang tertera pada pembungkusan melalui aplikasi Mobile BPOM. Menurut Peraturan BPOM nombor 22 tahun 2018, kod bar 2D mengandungi maklumat dadah seperti berikut:
  • Nama Produk.
  • Nombor Permit Pembahagian.
  • Tempoh sah nombor Permit Edaran.
  • Nama dan alamat Pelakon Perniagaan.
  • Pembungkusan.
BPOM menghendaki pengeluar ubat memasukkan kod bar 2D selewat-lewatnya dua tahun selepas peraturan ini terpakai. Kewujudan kod bar 2D dapat digunakan sebagai kaedah untuk memeriksa ubat BPOM, termasuk cara memeriksa ubat asli atau palsu. Ketiadaan kod bar 2D yang tertera di dalam bungkusan bermaksud ada kemungkinan ubat itu palsu. Walau bagaimanapun, sebilangan pengeluar ubat palsu mungkin sengaja memasukkan kod bar 2D tiruan yang nampaknya asli. Sebenarnya, jika diimbas menggunakan kod QR, kod bar tidak semestinya dikesan. Kemungkinan lain, kod bar boleh diimbas tetapi maklumat yang keluar tidak sama dengan produk yang kita dapat. Ikuti langkah-langkah bagaimana memeriksa ubat BPOM sebagai cara untuk memeriksa ubat asli atau palsu dengan mengimbas kod bar 2D di bawah:
  • Muat turun dan buka aplikasi BPOM Mobile (sementara hanya tersedia untuk Android).
  • Pilih ikon Imbasan Produk .
  • Arahkan kod bar 2D ke kamera. Pastikan paparan kod bar 2D memenuhi margin yang ditunjukkan di skrin.
  • Sekiranya tidak dapat, ambil foto kod bar dengan kamera telefon bimbit anda kemudian muat naik foto dengan memilih ikon kamera yang muncul ketika kita mengklik ikon Imbasan Produk .
Dadah pembungkusan utama lepuh tidak perlu memasukkan kod bar. Mungkin ada kalanya anda memeriksa nombor pendaftaran dan yakin bahawa itu adalah ubat asli, tetapi bungkusan itu tidak termasuk kod bar. Jadi, adakah ini ubat palsu? Tidak semestinya juga. BPOM mengeluarkan beberapa pengecualian untuk jenis ubat yang tidak perlu memasukkan kod bar 2D, iaitu:
  • Dadah dengan jumlah 10 mililiter.
  • Ubat pembungkusan utama lepuh, seperti kandungan tablet gastrik over-the-counter 10.
  • Ubat bungkusan utama adalah jalur, seperti tablet antibiotik yang sering diresepkan oleh doktor.
  • Pembungkusan ampul.
  • Dadah yang dibungkus dalam tiub dengan berat bersih kurang dari 10 gram.
  • Pek tongkat , seperti dalam ubat batuk sachet.
  • Suppositori (ubat yang dimasukkan ke dalam organ tubuh tertentu, seperti julap).
  • penutup tangkapan , seperti dalam paket luar ubat sejuk yang dapat diperoleh secara bebas.
  • Makanan tambahan, suplemen vitamin, dan / atau ubat tradisional dengan jumlah di bawah 5 mililiter.
  • Makanan tambahan, suplemen vitamin, dan / atau ubat tradisional dalam pembungkusan tiub dengan berat bersih kurang dari 5 gram.
  • Label dengan luas permukaan kurang dari dan sama dengan 10 cm persegi.

2. Periksa izin pengedaran dengan memasukkan maklumat yang tertera

Pergi ke laman Cekbpom.go.id untuk memeriksa nombor pendaftaran melalui HP. Walaupun ubat tersebut tidak mempunyai kod bar, anda masih boleh memeriksa kesahihannya melalui aplikasi BPOM Mobile atau ke laman Cekbpom.go.id untuk:
  • Periksa nombor pendaftaran ubat.
  • Periksa nama ubat.
  • Periksa jenama ubat.
  • Periksa kuantiti dan bungkusan.
  • Periksa bentuk dos.
  • Periksa komposisi.
  • Periksa nama pendaftar.
Sementara itu, berdasarkan kategori pencarian, cara memeriksa ubat BPOM dalam aplikasi BPOM Mobile digunakan untuk:
  • Periksa nombor pendaftaran.
  • Periksa nama produk / nama dagang.
  • Nama pengilang / pendaftar.
Kaedahnya mudah, masukkan maklumat mengikut kategori carian yang disenaraikan. Sekiranya kami ingin mengetahui cara memeriksa sama ada ubat itu asli atau palsu berdasarkan nombor pendaftaran, masukkan kombinasi tiga huruf dan ikuti dengan nombor 12 digit. Sekiranya ia adalah ubat tradisional atau makanan tambahan, masukkan kombinasi dua huruf dan 9 nombor yang berikutnya. Sekiranya hasil carian sepadan dengan ubat yang diterima, baik nombor lesen, nama, jenama, pembungkusan, dan bentuk dos, ia sama, yang bermaksud bahawa mereka telah lulus izin BPOM secara rasmi dan asli. Sebaliknya, jika tidak sesuai atau tidak ada hasil carian yang muncul, maka ubat itu boleh dikatakan palsu atau tidak dilesenkan oleh BPOM.

Catatan dari SehatQ

Anda boleh memeriksa nombor pendaftaran dadah dan BPOM dengan dua cara, iaitu mengimbas kod bar melalui aplikasi dan memasukkan maklumat ubat di laman web Cekbpom.go.id. Sekiranya semua maklumat yang tertera di laman web atau aplikasi sesuai dengan apa yang dinyatakan pada bungkusan, ubat itu asli dan telah lulus izin pengedaran BPOM. Sekiranya anda masih ragu-ragu mengenai ubat yang anda dapatkan, anda boleh berjumpa doktor melalui: berbual di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ . Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store. [[Artikel berkaitan]]