Kesihatan

Sakit Payudara semasa Menyusu? 8 Sebab dan Cara Mengatasinya!

Sakit payudara semasa menyusu adalah keadaan biasa bagi ibu yang menyusui. Menurut kajian dari Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit Amerika Syarikat (CDC), kira-kira 75 peratus ibu yang menyusui akan mengalami keadaan ini dalam 2 minggu pertama setelah melahirkan. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai masalah ini, mari kita kenal pasti punca dan cara untuk merawat sakit payudara semasa menyusu.

8 penyebab sakit payudara semasa menyusu dan penyelesaiannya

Kemunculan kesakitan pada payudara semasa menyusu tidak selalu dapat dielakkan. Namun, jika penyebabnya diketahui, rawatan dapat dilakukan dengan segera. Berikut adalah sebab-sebab sakit payudara semasa menyusu dan penyelesaiannya.

1. Pembesaran payudara (payudara bengkak)

Pembesaran payudara atau pembengkakan payudara semasa penyusuan berlaku kerana peningkatan pengeluaran susu dan aliran darah. Payudara menjadi keras, terasa berat, menegang, dan menyakitkan apabila disentuh. Pembengkakan tisu payudara ini juga menyukarkan bayi menghisap susu kerana puting anda menjadi rata. Untuk mengatasinya, anda boleh mencuba beberapa petua di bawah:
  • Menggunakan kompres suam atau mandi air suam untuk mengalirkan susu
  • Penyusuan yang lebih rutin
  • Tingkatkan tempoh penyusuan semasa bayi masih lapar
  • Mengurut payudara semasa menyusu
  • Gunakan kompres sejuk untuk melegakan bengkak dan kesakitan
  • Menggunakan kedua-dua payudara untuk penyusuan
  • Menggunakan pam payudara ketika tidak menyusu
Sekiranya pelbagai kaedah di atas tidak dapat mengatasi masalah pembesaran payudara semasa menyusu, anda harus berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul.

2. Saluran susu ibu tersumbat

Kelenjar susu di payudara terbahagi kepada beberapa bahagian. Saluran susu boleh tersumbat sekiranya terdapat bahagian yang tidak disedut oleh bayi dengan betul. Salah satu gejala saluran susu yang tersumbat adalah munculnya benjolan kecil di payudara dan sakit. Untuk mengatasi saluran susu yang tersekat, anda boleh mencuba beberapa perkara:
  • Menggunakan pakaian dan coli yang lebih longgar untuk aliran susu yang lebih lancar
  • Penyusuan lebih kerap dari payudara dengan saluran susu yang tersumbat
  • Mandi air suam untuk merangsang aliran susu
  • Mengurut payudara ke arah puting semasa menyusukan bayi.
Saluran susu yang tersumbat mesti dirawat dengan segera untuk mengelakkan komplikasi berbahaya seperti mastitis.

3. Mastitis

Mastitis atau radang payudara boleh berlaku apabila saluran susu yang tersumbat tidak dirawat dengan segera. Selain sakit payudara, keadaan ini juga boleh menyebabkan ibu menyusu mengalami gejala seperti selesema. Selain itu, mastitis boleh mengundang gejala lain, seperti payudara panas, tompok-tompok merah pada kulit yang menyakitkan apabila disentuh, tidak sihat, keletihan, dan demam tinggi. Mastitis boleh dirawat dengan petua berikut:
  • Menyusukan bayi anda dengan lebih kerap
  • Biarkan bayi menyusu dari payudara yang terkena mastitis
  • Sekiranya payudara anda masih terasa kenyang setelah menyusu, gunakan pam payudara atau urut payudara anda untuk mengeluarkan susu
  • Mandi air suam untuk meningkatkan aliran susu ibu
  • Cukup tidur
  • Ambil paracetamol atau ibuprofen untuk menghilangkan rasa sakit.
Sekiranya mastitis tidak bertambah baik selepas 12-24 jam, anda mesti berjumpa doktor.

4. Abses payudara

Sakit payudara semasa menyusu boleh disebabkan oleh abses payudara.Walaupun jarang berlaku, mastitis yang tidak dirawat boleh mengundang abses payudara. Abses payudara adalah penampilan benjolan berisi nanah di payudara. Kehadiran ketulan yang penuh dengan nanah ini boleh membuatkan payudara tidak selesa. Lebih-lebih lagi, anda mungkin juga merasa sakit jika benjolan disentuh. Salah satu cara untuk mencegah abses payudara adalah dengan tidak menangguhkan rawatan mastitis. Dalam beberapa kes, benjolan abses payudara boleh pecah dengan sendirinya. Namun, ada kalanya doktor akan mengesyorkan prosedur pembedahan untuk mengeluarkan nanah dari benjolan.

5. Puting retak

Sakit payudara ketika menyusu juga boleh disebabkan oleh kulit puting yang retak, terutama ketika bayi anda menyusu. Keadaan ini boleh berlaku sekiranya bayi tidak menghisap puting susu dengan betul atau tidak berada dalam kedudukan yang betul semasa menyusu. Dalam beberapa hari, puting yang biasanya retak akan sembuh sendiri. Walau bagaimanapun, perkara berikut juga dapat dilakukan untuk merawat puting yang retak:
  • Pastikan bayi diletakkan dengan betul semasa memberi makan
  • Selepas memberi makan, pastikan puting telah kering dari air liur bayi
  • Lubricate puting dengan susu ibu.
Tetapi, jika dalam beberapa hari puting tidak membaik, berjumpa dengan doktor anda untuk mendapatkan rawatan yang betul.

6. Jangkitan kulat

Jangkitan kulatcandida di payudara juga boleh menyebabkan sakit payudara semasa menyusukan bayi. Sekiranya bayi anda menghisap puting yang terkena jangkitan yis, maka dia juga boleh mengalami jangkitan yis di mulutnya. Jangkitan kulat boleh berlaku ketika kulat candida menjadi puting yang retak. Simptom utamanya adalah kesakitan yang dapat bertahan lama setelah memberi makan bayi. Sekiranya memang payudara anda mengalami jangkitan yis candida, anda juga harus memeriksa mulut bayi kepada doktor. Sekiranya anda mempunyai bintik-bintik putih di lidah, gusi atau bibir anda, anak anda mungkin juga memilikinya. Untuk mengelakkan jangkitan yis pada payudara, lakukan beberapa petua berikut:
  • Sentiasa basuh tangan anda setelah menukar lampin bayi
  • Basuh bra penyusuan dengan air panas
  • Gunakan tuala bersih untuk mengelakkan jangkitan merebak.
Doktor anda biasanya akan menetapkan krim dalam bentuk krim yang boleh anda sapukan pada puting susu anda setelah anda menyusukan bayi anda.

7. Ikatan lidah

Sekiranya bayi mempunyaitali leher, payudara boleh sakit ketika menyusu Ikatan lidah adalah keadaan perubatan yang menyebabkan lidah bayi tidak dapat bergerak dengan bebas kerana frenulum terlalu pendek. Sekiranya bayi anda mempunyai ikatan lidah, payudara anda mungkin terasa sakit ketika menyusu. Untuk mengatasi tali leher, prosedur pembedahan frenektomi diperlukan untuk melepaskan frenulum lingual supaya lidah bayi dapat bergerak dengan bebas. Frenektomi adalah operasi mudah dan biasanya hanya memerlukan beberapa minit untuk dilakukan. Kesan sampingan frenektomi adalah pendarahan ringan. Satu kajian juga membuktikan, prosedur frenektomi dapat memudahkan bayi menyusui sehingga sakit payudara dapat diatasi.

8. Gigi bayi

Apabila gigi bayi sudah mulai tumbuh, bayi mungkin menggigit puting, menyebabkan kesakitan atau kecederaan. Untuk mengatasinya, letakkan bayi dengan betul dan betul semasa menyusu. Dengan cara itu, lidah bayi anda akan berada di antara gigi bawah dan puting anda sehingga dia tidak dapat menggigit puting. [[artikel yang berkaitan]] Jika anda ingin mengajukan pertanyaan lebih lanjut mengenai masalah yang sering timbul semasa menyusui, jangan ragu untuk bertanya kepada doktor mengenai aplikasi kesihatan keluarga SehatQ secara percuma. Muat turun di App Store atau Google Play sekarang!