Kesihatan

Esophageal Atresia: Jenis, Gejala, Punca, dan Cara Mengatasinya

Esophageal atresia (esophageal atresia) adalah kecacatan kelahiran pada bayi yang berlaku apabila esofagus tidak bersambung dengan betul ke saluran pencernaan. Kecacatan kelahiran ini adalah keadaan yang jarang berlaku dan dianggarkan hanya berlaku pada 1 dari 3,500 kelahiran. Atresia esofagus boleh menyebabkan masalah pernafasan dan masalah pencernaan pada bayi.

Jenis atresia esofagus

Memetik dari Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit, terdapat beberapa jenis atresia esofagus pada bayi baru lahir, termasuk:
  • Jenis A, tidak ada bahagian esofagus yang melekat pada trakea.
  • Jenis B, bahagian atas esofagus melekat pada trakea, tetapi hujung bawah esofagus ditutup (jarang).
  • Jenis C, bahagian atas esofagus ditutup dan bahagian bawah esofagus melekat pada trakea (paling biasa).
  • Jenis D, bahagian atas dan bawah esofagus tidak bersambung antara satu sama lain. Bersambung secara berasingan dengan trakea (paling jarang dan paling teruk).

Apakah gejala atresia esofagus?

Tanda atau gejala atresia esofagus biasanya dapat dilihat sejak bayi baru lahir. Berikut adalah beberapa gejala biasa, seperti:
  • Bayi sering tersedak atau batuk ketika minum susu ibu.
  • Kemunculan lendir berbuih di mulut bayi.
  • Mulut bayi sering mengeluarkan air liur.
  • Kulit bayi bertukar menjadi kebiruan semasa menyusu.
  • Bayi mengalami kesukaran untuk bernafas.
Ada kemungkinan bahawa akibat salah satu gejala ini menjadikan bayi tidak mahu menyusui. Harus diingat bahawa gejala pada setiap bayi mungkin berbeza. Sekiranya terdapat gejala di atas pada bayi anda, segera berjumpa doktor. [[Artikel berkaitan]]

Penyebab atresia esofagus pada bayi

Tidak diketahui dengan pasti apa yang menyebabkan salah satu penyakit ini pada bayi baru lahir. Walau bagaimanapun, mutasi genetik (perubahan) dianggap sebagai penyebab esofagus bayi berkembang secara tidak normal semasa masih dalam kandungan. Secara amnya, esofagus dan trakea terbentuk pada masa yang hampir sama di rahim. Walau bagaimanapun, pada bayi dengan atresia esofagus, esofagus tidak bersambung antara mulut dan perut bayi. Esofagus boleh disambungkan ke trakea atau berada dalam dua hujung tertutup. Faktor risiko yang meningkatkan peluang bayi mengalami ini adalah usia bapa melebihi 40 tahun dan rawatan kesuburan seperti inseminasi buatan dan IVF. [[Artikel berkaitan]]

Komplikasi yang boleh berlaku

 

Bayi dengan atresia esofagus mengalami kesukaran untuk memakan makanan.Keadaan esofagus pada bayi dengan atresia esofagus yang tidak bersambung dengan betul ke perut boleh menyebabkan komplikasi. Berikut adalah beberapa kemungkinan komplikasi atresia esofagus pada neonatus, seperti:
  • Kesukaran makan makanan.
  • Asid dari perut kembali ke kerongkongan (GERD).
  • Penyempitan esofagus kerana tisu parut yang muncul selepas pembedahan
  • Risiko kematian juga boleh berlaku jika air liur atau cairan lain masuk ke paru-paru (pneumonia aspirasi).
  • Tracheomalacia.
Selain itu, bayi dengan atresia esofagus juga berpotensi mengalami kelainan (kecacatan) pada bahagian badan yang lain.

Mendiagnosis atresia esofagus

Doktor boleh mendiagnosis atresia esofagus sebelum bayi dilahirkan. Iaitu, jika pada saat ultrasound terlihat peningkatan cairan ketuban. Atresia esofagus juga dapat dikesan setelah bayi dilahirkan. Doktor biasanya mengesyaki keadaan ini ketika bayi batuk, tersedak, dan kulitnya tiba-tiba berubah menjadi biru setelah menyusu. Ini berlaku kerana susu ibu dapat memasuki saluran pernafasan menyebabkan sesak nafas. Sebagai pemeriksaan susulan, doktor akan memasukkan saluran makan kecil melalui mulut atau hidung bayi ke dalam perut. Sekiranya tiub tidak masuk ke dalam perut, bayi anda kemungkinan besar mengalami atresia esofagus. Untuk mendapatkan keputusan yang lebih jelas, doktor akan melakukan pemeriksaan sinar-X atau x-ray sehingga mereka dapat melihat keadaan bahagian dalam badan bayi anda. Seorang bayi boleh dikatakan mengalami atresia esofagus jika sinar-X menunjukkan hasil seperti:
  • Kemunculan kantung berisi udara di esofagus.
  • Banyak udara masuk ke dalam perut dan usus.
  • Tiub makanan kelihatan bergelung di esofagus.

Rawatan atresia esofagus

Untuk mengatasi keadaan ini, doktor akan melakukan pembedahan secepat mungkin setelah bayi dilahirkan. Langkah ini diambil untuk memperbaiki kerongkongan bayi, supaya paru-paru tidak rosak dan si kecil dapat dengan segera mendapatkan makanan. Sebelum pembedahan, bayi tidak dibenarkan menyusu secara langsung dan akan mendapat pemakanan melalui jalan intravena (IV). Langkah ini juga dilakukan untuk mengelakkan kemasukan terlalu banyak lendir ke paru-paru bayi. [[Artikel berkaitan]]

Bolehkah anda mencegah atresia esofagus?

Tidak ada yang boleh anda lakukan untuk mengelakkan bayi anda menghidap atresia esofagus. Walau bagaimanapun, anda dapat menurunkan risiko anda dengan menjaga dan menjaga pemakanan yang optimum semasa kehamilan. Berikut adalah beberapa petua untuk menjaga kesihatan bayi semasa dalam kandungan:
  • Makan makanan yang sihat.
  • Dapatkan senaman yang mencukupi.
  • Banyak rehat.
  • Pemeriksaan ginekologi secara rutin kepada doktor.
Untuk membincangkan lebih lanjut mengenai atresia esofagus pada bayi baru lahir, tanyakan kepada doktor secara langsung mengenai aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.