Kesihatan

Mengenai Ujian IVA untuk Pengesanan Awal Kanser Serviks

Ujian IVA adalah akronim untuk ujian Pemeriksaan Visual Asid Asetik. Prosedur ini dilakukan sebagai bentuk pengesanan awal kanser serviks dan hanya dapat dilakukan oleh pakar obstetrik atau pekerja kesihatan lain yang kompeten agar diagnosisnya tidak tersilap. Kanser serviks adalah jenis barah kedua yang paling kerap menyerang wanita Indonesia selepas barah payudara. Agar anda dapat mengelakkan barah pangkal rahim dan kesan mematikannya, anda dapat melakukan pengesanan awal. Selain Pap smear, barah serviks juga dapat dikesan dengan menggunakan ujian IVA, alias pemeriksaan IVA.

Apakah prosedur untuk ujian IVA?

Ujian IVA adalah pemeriksaan yang sangat sederhana, agak murah dan mudah, dan boleh dilakukan di pakar obstetrik mana pun. Doktor biasanya akan menjalankan peringkat pemeriksaan IVA seperti berikut:
  • Anda akan diminta untuk berbaring atau berada dalam keadaan berbaring dengan kaki anda tersebar sehingga doktor dapat mengakses faraj anda dengan mudah.
  • Doktor kemudian akan memasukkan spekulum vagina sebagai alat seperti itik cocor untuk membuka dan menahan bukaan faraj sehingga doktor dapat melihat serviks dan serviks.
  • Selepas itu, doktor akan memasukkan sejenis cotton bud yang telah dicelupkan ke dalam larutan asid asetik 3% atau 5% (serupa dengan cuka secara umum), kemudian akan menerapkannya ke permukaan tisu serviks.
  • Pemeriksaan kemudian diikuti dengan pemerhatian fizikal oleh doktor atau pekerja kesihatan yang merawat anda. Tetapi sebelum itu, anda akan diminta menunggu beberapa minit untuk tisu epitel di serviks yang dilumurkan dengan asid asetik untuk berubah warna.

Cara membaca keputusan ujian IVA

Hasil ujian IVA dapat diketahui dengan segera setelah prosedur. Terdapat tiga kemungkinan hasil yang dapat diperoleh, iaitu barah serviks negatif, positif, dan disyaki. Ketiga-tiganya dilihat dari perubahan warna tisu serviks yang telah dilumurkan dengan larutan asid asetik.
  • Negatif

Sekiranya serviks tidak menunjukkan warna merah atau merah jambu, epitel skuamosa dan epitel kolumnar di serviks anda berada dalam keadaan baik. Oleh itu, dapat disimpulkan bahawa tidak ada sel barah yang terdeteksi.
  • Positif

Sekiranya penggunaan asid asetik menghasilkan warna putih pada serviks, maka ini dapat menunjukkan adanya sel barah serviks. Kecurigaan akan lebih kuat jika terdapat gejala lain di sekitar faraj anda, seperti ketuat kelamin dan tompok-tompok putih (leukoplakia).
  • Kanser serviks yang disyaki

Sekiranya tidak terdapat tompok-tompok putih pada serviks tetapi terdapat simptom-simptom lain yang mungkin menunjukkan barah, maka doktor tidak dapat mengesahkan ada atau tidaknya sel-sel kanser serviks. Gejala ini boleh merangkumi luka yang memerlukan rawatan perubatan, ketuat yang tumbuh seperti kembang kol, atau luka yang nanah atau berdarah ketika disentuh. Untuk menentukan penyebabnya, pemeriksaan lanjut mungkin dilakukan. Walaupun doktor anda menyatakan bahawa anda negatif untuk barah serviks, anda mungkin merasa tidak selesa selama 1-2 hari setelah menjalani pemeriksaan IVA. Itu perkara biasa. Walau bagaimanapun, anda harus berjumpa doktor sekiranya sakit tidak hilang dalam masa dua hari. Mungkin ada masalah kesihatan lain yang mendasari keluhan anda, seperti jangkitan saluran kencing, radang pelvis, dan sebagainya. Sekiranya hasil pemeriksaan menunjukkan bahawa barah serviks disyaki atau positif, anda mungkin perlu menjalani ujian tambahan. Ini dilakukan untuk mengesahkan diagnosis kanser dan mengelakkan rawatan yang tidak perlu. Ujian tambahan yang mungkin disarankan oleh doktor anda termasuk ujian HPV (untuk mengesan kehadiran atau ketiadaan DNA HPV di serviks) atau Pap smear (untuk mengesan perubahan sel di serviks). Kedua-dua pemeriksaan susulan ini memerlukan kemahiran doktor yang lebih tinggi daripada ketika melakukan ujian IVA. Namun, tidak jarang anda disarankan untuk segera menjalani rawatan tertentu. Apa sahaja pilihan yang anda pilih, pastikan anda membincangkannya dengan doktor anda. [[Artikel berkaitan]]

Syarat untuk menjalankan pemeriksaan IVA

Tidak semua orang dapat melakukan pemeriksaan IVA sebagai pengesanan awal kanser serviks. Anda mesti memenuhi syarat ujian IVA berikut:
  • Adakah anda pernah melakukan hubungan seksual?
  • Tidak melakukan hubungan seks dalam masa 24 jam sebelum peperiksaan
  • Tidak haid
  • Tidak mengandung.
Ujian IVA sebenarnya boleh dilakukan oleh semua peringkat umur, tetapi ujian ini mungkin kurang berkesan apabila digunakan pada wanita yang berumur lebih dari 50 tahun. Sebabnya, terdapat kemungkinan transformasi serviks dan tisu di dalamnya. Adakah pemeriksaan IVA tepat untuk mengesan barah serviks? Ya, selain senang dilakukan di puskesmas, kadar ketepatan IVA mencapai 61 peratus. Walaupun ketepatannya lebih rendah daripada Pap Smear, hasil pemeriksaan ini cenderung sah. Tidak pernah terlambat untuk melakukan pemeriksaan IVA. Lebih-lebih lagi, prosedur ini sangat selamat dan berkesan selagi dijalankan oleh pakar sakit puan atau pegawai perubatan yang kompeten.