Kesihatan

ASD (Atrial Septal Defect), Penyakit Jantung pada Kanak-kanak

Kecacatan septum atrium atau ASD, ia juga dikenali sebagai kebocoran ruang jantung. Keadaan ini adalah penyakit jantung kongenital yang telah wujud sejak bayi baru lahir atau kongenital. Ini disebut kebocoran ruang jantung, kerana di ASD, dinding yang harus melapisi atrium kiri dan atrium kanan tidak menutup sepenuhnya atau ada lubang. Keadaan ini tidak selalu menyebabkan simptom dan boleh ditutup sendiri sekiranya lubang di jantungnya kecil. Namun, jika lubang itu cukup besar, risiko kerosakan jantung dan paru-paru dapat meningkat. Untuk mengelakkan risiko ini, ASD dapat dirawat melalui pembedahan.

Sebab Kecacatan Septal Atrium atau ASD

Kehadiran lubang di dinding atrium jantung sebenarnya adalah keadaan normal, jika ia terjadi pada janin. Lubang ini berfungsi untuk mengubah aliran darah, sehingga darah keluar dari paru-paru. Cuma, ketika bayi dilahirkan, lubang itu tidak lagi diperlukan. Jadi, dalam keadaan normal, ia akan ditutup dengan sendirinya, dalam beberapa minggu atau bulan selepas kelahiran. Pada kanak-kanak dengan ASD, lubang tidak menutup dengan sendirinya atau lubang lebih besar daripada yang sepatutnya. Ini menjadikan aliran darah di jantung terganggu. Dalam keadaan normal, sebelah kiri jantung hanya akan mengepam darah dari jantung ke seluruh badan dan bahagian kanan jantung mengepam darah ke paru-paru. Pada kanak-kanak dengan ASD, darah yang harus mengalir di sebelah kiri jantung, dapat mengubah arah alirannya ke sebelah kanan jantung dan bercampur, kemudian ke paru-paru. Sekiranya lubang itu cukup besar, aliran darah yang berlebihan ke paru-paru akan menjadikan jantung dan paru-paru bekerja lebih keras. Lama kelamaan, keadaan ini boleh merosakkan dua organ penting ini.

Gejala ASD tidak selalu dirasakan

Ukuran ASD dan lokasinya, akan menentukan gejala yang boleh muncul. Di samping itu, tidak semua kanak-kanak yang menghidap ASD akan mengalami gejala tertentu. Banyak dari mereka dapat tumbuh dengan baik dengan berat badan yang normal. Malangnya, tidak semua kanak-kanak merasakan perkara yang sama. Pada kanak-kanak yang mempunyai ASD yang teruk, beberapa gejala mungkin muncul, seperti:
  • Selera makan sedikit
  • Pertumbuhan tidak optimum
  • Sentiasa berasa lemah dan letih
  • Nafasnya pendek
  • Mengalami gangguan paru-paru dan jangkitan seperti radang paru-paru
Sekiranya tidak dirawat lebih awal, ASD juga boleh menyebabkan masalah jantung di kemudian hari, seperti gangguan irama jantung atau aritmia, dan gangguan pengepaman jantung. Kanak-kanak yang tumbuh dengan ASD juga berisiko lebih tinggi mengalami strok di kemudian hari. Kerana, penyumbatan saluran darah dapat bergerak melalui lubang di dinding atrium jantung, yang menuju ke otak. Hipertensi paru atau tekanan darah tinggi di paru-paru juga boleh berlaku pada pesakit dengan ASD yang cukup parah, memasuki usia tua dan keadaannya belum dirawat.

Bolehkah ASD dirawat?

Risiko komplikasi yang telah disebutkan di atas, membuat doktor secara amnya menasihati kanak-kanak dengan ASD, untuk menjalani prosedur penutupan sedini mungkin. Walau bagaimanapun, sebelum ASD ditutup, doktor akan memantau untuk jangka waktu tertentu, untuk melihat apakah lubang itu dapat ditutup dengan sendirinya. Semasa tempoh pemantauan, doktor juga akan menentukan masa yang paling tepat untuk memulakan rawatan dan melihat kemungkinan penyakit jantung kongenital lain dihidapi. Untuk merawat ASD, ada tiga peringkat yang akan dilakukan oleh doktor, iaitu pentadbiran ubat, pembedahan, dan perawatan susulan.

1. Pentadbiran dadah

Memberi ubat tidak akan menutup lubang di dinding jantung. Namun, kesannya dapat membantu melegakan gejala yang dirasakan. Ubat juga dapat digunakan untuk mengurangkan risiko komplikasi setelah pembedahan. Jenis ubat yang diberikan juga dapat bervariasi, seperti beta blocker, yang digunakan untuk menjaga irama detak jantung, atau antikoagulan, yang digunakan untuk mengurangi risiko penyumbatan pada saluran darah.

2. Operasi

Pembedahan biasanya dilakukan untuk menutup ASD yang bersaiz sederhana hingga besar. Walau bagaimanapun, prosedur ini tidak digalakkan untuk pesakit ASD dengan hipertensi paru. Kerana pembedahan sebenarnya boleh memburukkan keadaan. Terdapat dua jenis operasi yang dapat dilakukan untuk menutup ASD, iaitu:

• Kateterisasi jantung

Prosedur ini dilakukan oleh doktor dengan memasukkan tiub kateter ke dalam urat di pangkal paha. Tiub kemudian akan dimasukkan terus sehingga sampai ke jantung. Selang ini adalah alat untuk meletakkan penutup khas pada jantung yang bocor. Lama kelamaan, tisu baru akan tumbuh di sekitar penutup, yang akan menutup lubang secara kekal.

Prosedur ini biasanya dilakukan untuk ASD yang tidak terlalu besar.

• Pembedahan jantung terbuka

Operasi ini dilakukan di bawah anestesia umum. Doktor akan membuka jalan dari dada, untuk menutup ASD menggunakan bahan khas. Prosedur ini biasanya digunakan untuk merawat ASD yang tidak dapat dirawat dengan rawatan lain.

3. Penjagaan susulan

Untuk menjaga keadaan jantung, maka rawatan lebih lanjut perlu dilakukan. Pesakit yang sebelumnya mempunyai ASD, akan diarahkan untuk menjalani pemeriksaan rutin menggunakan elektrokardiogram (ECG) atau rekod jantung, beberapa waktu selepas keluar dari hospital, satu tahun selepas itu, dan pada waktu lain seperti yang disyorkan oleh doktor. Juga perlu bagi orang dewasa yang telah menjalani prosedur penutupan ASD untuk melakukan pemeriksaan rutin tahunan untuk memeriksa tanda-tanda komplikasi, seperti hipertensi paru, gangguan irama jantung (aritmia), kegagalan jantung, atau kerosakan ruang jantung. [[Artikel berkaitan]]

Menjaga anak dengan ASD

Semua kanak-kanak dengan ASD memerlukan penjagaan khas oleh pakar kardiologi pediatrik. Sebilangan besar kanak-kanak yang menjalani prosedur penutupan ASD membesar dengan sihat. Selepas prosedur pembedahan, doktor akan memberikan antibiotik untuk mencegah jangkitan pada dinding jantung, atau apa yang biasa disebut sebagai endokarditis bakteria. Sekiranya didiagnosis dan dirawat lebih awal, kanak-kanak yang mempunyai ASD akan tumbuh dengan baik. Mereka juga tidak memerlukan pemeriksaan susulan yang terlalu banyak. Masalah biasanya timbul lebih kerap apabila ASD dikesan pada usia yang lebih tua dan tidak dilanjutkan dengan rawatan. Masalah juga boleh timbul sekiranya komplikasi timbul setelah prosedur penutupan lubang dilakukan. Pada kanak-kanak yang mengalami komplikasi, pemeriksaan susulan yang lebih ketat oleh doktor diperlukan. Selanjutnya, doktor juga akan memberikan petua mengenai langkah-langkah yang mesti diambil oleh ibu bapa, untuk merawat anak-anak dengan ASD.