Kesihatan

Altruisme Adakah Mengutamakan Orang Lain di hadapan Anda, Untuk Baik Atau Buruk?

Betul bahawa apa-apa yang berlebihan tidak baik, termasuk ketika memikirkan orang lain. Altruisme adalah sifat untuk bertimbang rasa terhadap orang lain tetapi kadang-kadang mengabaikan kesihatan dan keperluan seseorang. Jelas sekali, orang yang altruistik melakukan segala kebaikan tanpa mengharapkan balasan apa-apa. Apabila orang altruistik menolong orang lain, semuanya benar-benar digerakkan dari hati. Jadi, tidak ada paksaan, kesetiaan, atau gewang seperti pahala yang membayangi tingkah lakunya. Tetapi di sisi lain, orang dengan altruisme dapat mengambil keputusan berisiko tanpa mempertimbangkannya dengan teliti. Bahkan hingga mengancam keselamatannya sendiri. [[Artikel berkaitan]]

Mengapa altruisme timbul?

Ada sebab mengapa seseorang mempunyai sifat altruistik. Beberapa perkara yang boleh mendasari altruisme adalah:

1. Faktor biologi

Terdapat teori evolusi bahawa seseorang mempunyai kecenderungan untuk menolong saudara sendiri kerana asas genetik. Menurut teori ini, altruisme terhadap saudara terdekat berlaku untuk memastikan kesinambungan faktor genetik.

2. Tindak balas otak

Sama seperti tolong orang lain buat diri anda gembira, altruisme adalah tingkah laku yang mengaktifkan pusat ganjaran di otak. Menurut penyelidikan, bahagian otak yang menimbulkan rasa bahagia menjadi aktif ketika melakukan sesuatu yang bersifat altruistik. Dalam kajian tahun 2014, terlibat dalam tindakan altruisme yang mewujudkan kawasan dopaminergik teralal ventral dan striatum ventral jadi aktif. Perasaan positif dan menyenangkan ini berasal dari bahagian otak.

3. Faktor persekitaran

Pengaruh besar seseorang melakukan perbuatan altruisme adalah interaksi dan hubungan dengan orang lain. Menurut penyelidikan, sosialisasi walaupun di antara dua kanak-kanak berusia 1-2 tahun dapat memprovokasi tindakan altruisme kerana terdapat hubungan timbal balik antara mereka.

4. Norma sosial

Norma sosial seperti "mesti" membalas kebaikan orang lain dengan cara yang sama nampaknya juga dapat mencetuskan tindakan altruisme. Bukan hanya norma sosial, harapan dari masyarakat juga berpengaruh dalam hal ini.

5. Faktor kognitif

Walaupun orang dengan altruisme tidak mengharapkan ganjaran atau penghargaan, secara kognitif ada harapan yang terlibat. Contohnya, apabila seseorang terlibat dalam altruisme untuk mengusir perasaan negatif atau merasa empati terhadap orang tertentu. Ahli falsafah dan psikologi telah lama membahaskan sama ada terdapat sifat altruisme yang benar-benar asli. Nampaknya, di sebalik altruisme masih ada "minat" yang mendorong seseorang melakukan kebaikan untuk orang lain. Contohnya, apabila seseorang merasa tidak enak, mereka akan melihat ke luar dan menolong orang lain. Dengan memusatkan perhatian pada keperluan orang lain, perasaan gelisah atau tidak selesa perlahan-lahan tidak akan hilang. Di samping itu, tindakan altruisme kadang-kadang juga dilakukan untuk mewujudkan rasa bangga, puas, atau bernilai. Artinya, masih ada minat yang mendasari mengapa seseorang melakukan tindakan altruisme. Cuma, caranya bertentangan dengan sifat mementingkan diri sendiri. [[Artikel berkaitan]]

Altruisme adalah perkara baik atau buruk?

Selain perbahasan mengenai altruisme yang tulen atau berdasarkan minat, persoalan seterusnya ialah adakah altruisme itu perkara baik atau buruk? Sekiranya altruisme dilakukan dengan betul, itu adalah perkara yang baik. Tidak ada yang salah dengan merasa gembira setelah melakukan tindakan altruisme. Tidak ada salahnya merasa bangga dengan diri sendiri ketika menolong orang lain. Tetapi apabila altruisme berubah menjadi berlebihan, ia boleh menjadi altruisme patologi. Ini berlaku apabila seseorang melakukan tindakan altruisme secara ekstrem sehingga apa yang dilakukannya berisiko, tidak baik. Oleh itu, apabila ada panggilan untuk altruisme, dengarkan sendiri: adakah ini dilakukan untuk kepentingan diri, faedah bersama, atau kerana tidak empati? Hanya anda yang tahu jawapannya. Satu perkara yang pasti, altruisme yang berlebihan sehingga membahayakan diri sendiri bukanlah perkara yang baik.