Kesihatan

Ini adalah 7 Cara untuk Mengatasi Anak-anak yang Marah, Ibu Bapa Perlu Tahu!

Berurusan dengan anak yang marah bukanlah tugas yang mudah bagi ibu bapa. Walau bagaimanapun, anda masih harus berusaha mencari jalan untuk menangani anak yang marah dan berkhianat. Kerana, adalah penting bagi si kecil anda untuk mengetahui bagaimana menguruskan kemarahannya dengan cara yang lebih positif.

Cara menangani anak yang marah yang boleh dilakukan oleh ibu bapa

Sebelum mengetahui lebih lanjut mengenai cara menangani anak-anak yang marah, anda perlu memahami bahawa kemarahan adalah perasaan biasa untuk meluahkan emosi dan anak-anak lakukan ketika keadaan tidak adil atau betul. Tetapi jika kemarahannya tidak terkawal dan si kecil bertindak agresif, inilah masanya anda sebagai ibu bapa untuk menolongnya.

1. Ajar anak tentang perasaan

Kanak-kanak cenderung marah apabila mereka tidak memahami dan tidak dapat menyuarakan perasaan mereka. Seorang kanak-kanak yang tidak berkata, "Saya marah!" cenderung untuk meluahkan kemarahan dengan bertindak agresif untuk mendapatkan perhatian. Untuk membantu anak anda mengatasi kemarahannya, anda dapat menolong mereka mengenal pasti kata-kata seperti "marah", "sedih", "gembira" dan "takut." Dengan cara itu, kanak-kanak akan tahu apa yang harus dinyatakan ketika mereka marah. Lama kelamaan, cubalah mengajar anak anda lebih banyak perkataan "dewasa", seperti "kecewa", "kecewa", "bimbang", hingga "kesepian".

2. Buat termometer kemarahan

Dapatkan sehelai kertas dan lukis termometer dengan angka dari 0 hingga 10. Di termometer, 0 bermaksud tidak marah, 5 bermaksud marah, dan 10 bermaksud sangat marah. Apabila anak anda kelihatan marah, cuba berikan kertas itu dan biarkan mereka memutuskan betapa marahnya mereka. Dengan cara itu, dia akan belajar mengetahui tahap kemarahan yang dia rasakan.

3. Beritahu anak apa yang harus dilakukan semasa dia marah

Anda harus dapat memberitahu anak anda apa yang harus dilakukan semasa dia marah. Cuba suruh mereka tinggal di bilik mereka dan belajar menenangkan diri, bukannya membuang mainan. Galakkan mereka untuk mewarnai, membaca buku, atau melakukan aktiviti menenangkan yang lain ketika mereka marah. Sebenarnya, anda boleh menyediakan kotak yang mengandungi 'pertolongan cemas' untuk anak-anak yang marah. Isi kotak dengan buku kegemarannya, pelekat yang boleh ditampal, atau losyen yang berbau harum.

4. Ajar anak-anak teknik menguruskan kemarahan

Salah satu kaedah terbaik untuk menangani anak yang marah adalah dengan mengajarnya teknik menguruskan kemarahan. Contoh paling mudah adalah melakukan senaman pernafasan yang bertujuan untuk menenangkan fikiran anak ketika dia sedang marah. Selain itu, berjalan di luar rumah atau menghitung 1 hingga 10 juga boleh digunakan sebagai teknik pengurusan kemarahan.

5. Jangan sekali-kali menyerah pada anak yang marah

Kemarahan kadang-kadang boleh digunakan oleh kanak-kanak untuk mendapatkan apa yang mereka mahukan. Sekiranya ibu bapa mengalah dan memberikan apa yang mereka mahukan kepada anak-anak mereka, mereka akan menyedari bahawa ini adalah cara yang berkesan untuk mendapatkan apa yang mereka mahukan. Lebih baik jika anda mengajar anak anda tentang cara yang lebih positif dan baik sekiranya dia ingin meminta sesuatu.

6. Berikan hukuman yang setimpal

Memberi hukuman atau akibat yang munasabah untuk tingkah laku buruk kanak-kanak dapat menjadikannya lebih berdisiplin dan bertindak lebih baik. Buat peraturan yang mesti dipatuhi oleh anak-anak di rumah. Sekiranya dia melanggarnya, beri dia hukuman yang munasabah. Contohnya, ketika seorang anak sedang marah, dia membuang mainannya sehingga pecah. Segera minta anak anda menolong anda membaiki mainan mereka atau membuat kerja rumah sebagai ganti wang yang akan digunakan untuk memperbaiki mainan yang rosak.

7. Elakkan dengan tontonan kasar dan agresif

Sekiranya anak anda bertindak agresif, jauhkan dia dari pertunjukan atau permainan yang tidak sopan. Ini kerana pelbagai media boleh membuat kemarahannya bertambah teruk. Cuba perkenalkannya pada buku, permainan, atau pertunjukan yang positif dan lembut.

Punca kanak-kanak yang mudah marah

Anak yang marah? Mungkin ada masalah di sekolah! Terdapat banyak penyebab kerengsaan pada anak-anak yang harus diketahui oleh ibu bapa, termasuk:
  • Melihat ahli keluarga yang lain berdebat dan saling memarahi
  • Masalah persahabatan
  • Selalunya dalam-membuli
  • Menghadapi masalah membuat kerja rumah (PR) atau ujian di sekolah
  • Rasa tertekan, cemas, dan takut akan sesuatu
  • Perubahan hormon semasa akil baligh.
Cuba tanya anak anda apa yang membuat mereka marah. Sekiranya perlu, minta bantuan ahli psikologi untuk menolong anak anda melalui fasa ini. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Sekiranya memang anak anda tidak dapat mengawal emosinya, cubalah melakukan pelbagai cara untuk menangani anak yang marah di atas. Sekiranya tidak berjaya, mungkin sudah tiba masanya Ibu dan Ayah meminta pertolongan dari ahli psikologi. Jangan ragu untuk meminta doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ secara percuma. Muat turun di App Store atau Google Play sekarang!