Kesihatan

Gigitan ular mesti diatasi dengan segera, berikut adalah langkah-langkahnya

Gigitan ular tidak hanya mengancam ketika anda berkemah di alam liar, atau mendaki gunung. Kerana, masyarakat kemudian merasa panik dengan kedatangan ular sebagai tetamu yang tidak diundang di kawasan perumahan. Tidak bergurau, satu jenis ular yang terdapat di kawasan berpenduduk padat adalah kobra beracun. Gigitan ular berbisa tentu saja boleh mengancam nyawa mangsanya. Data menunjukkan, setiap tahun terdapat hampir 138,000 orang mati akibat gigitan ular beracun. Mengingat pada masa ini ular juga muncul di kawasan perumahan, ada baiknya mengetahui langkah pertolongan pertama ketika digigit ular, sebagai antisipasi.

Gejala gigitan ular

Apabila mengalami gigitan ular, segera menjauhkan diri dari ular yang menggigit Ular menggigit bukan hanya menyebabkan kecederaan. Beberapa gejala ini dapat dirasakan, jika anda mengalami gigitan ular berbisa:
  • Dua kesan tusukan pada kulit
  • Bengkak dan kemerahan di sekitar luka
  • Sakit pada gigitan ular
  • Kesukaran bernafas
  • Denyutan jantung meningkat
  • Muntah dan loya
  • Penglihatan kabur
  • Berpeluh dan terus meleleh
  • Mati rasa di muka dan bahagian badan yang lain
Segera dapatkan bantuan, terutamanya dari pegawai perubatan yang memahami cara merawat luka gigitan ular berbisa. Sekiranya dibiarkan terlalu lama, kesannya boleh menjadi sangat berbahaya dan membawa maut. Sementara menunggu bantuan perubatan, ada beberapa langkah pertolongan cemas yang dapat diambil.

Cara mengatasi gigitan ular menurut doktor

Gigitan ular adalah masalah besar yang sering diabaikan. Sebenarnya, jumlah mangsa sangat besar.

Masalahnya, ular tidak hanya muncul di hutan atau di alam liar, tetapi di perumahan yang dekat dengan paya atau rumput. Penyunting perubatan SehatQ, dr. Anandika Pawitri mengatakan langkah pertama setelah digigit ular adalah menjauhkan diri dari ular itu. "Perhatikan, jika ular itu mungkin ular berbisa, segera pergi ke ER untuk mendapatkan bantuan perubatan," kata dr. Anandika. Dia menjelaskan, dalam perjalanan ke ER, berbaring dan pastikan luka gigitan lebih rendah daripada jantung. Tujuannya, supaya racun atau racun ular, tidak menyebar dengan cepat ke seluruh badan. Seterusnya, tutup luka gigitan dengan kain kasa atau kain bersih. Tanggalkan juga perhiasan di sekitar luka gigitan. Sekiranya anda mengalami gigitan ular di kaki, segera tanggalkan kasut anda, sehingga luka gigitan dapat dilihat dengan jelas. Namun, jika ular yang menggigit anda tidak berbisa, luka mungkin mendapat rawatan untuk luka tikaman. Dr. Anandika menjelaskan, untuk gigitan ular yang tidak berbisa, ada empat langkah asas yang mesti diambil, seperti berikut:

  • Keluarkan sebarang objek yang tersisa di luka, jika boleh.
  • Hentikan pendarahan dengan menekan luka secara langsung, menggunakan pembalut steril atau kain bersih, sehingga pendarahan berhenti.
  • Basuh luka dengan air bersih dan sabun, selama beberapa minit.
  • Sapukan krim antibiotik dan minum ubat sakit.

Pertolongan cemas untuk gigitan ular

Untuk "membentengi" diri anda dari risiko gigitan ular, belajar dan melakukan petua pertolongan cemas berikut dapat menyelamatkan anda dan mereka yang terdekat dengan anda daripada digigit ular berbisa atau berbisa.

1. Ingat ciri-ciri ular yang menggigit

- Taring tajam (ular tanpa racun, umumnya tidak ada taring)

- Kepala berbentuk segitiga (otot rahang besar di kepala, berfungsi untuk menampung toksin)

- Badan tebal dan gemuk Sekiranya anda melihat ular dengan ciri-ciri di atas, segera pindah ke tempat yang tidak dapat dijangkau oleh ular. Jangan cuba mendekatinya, apalagi menyentuhnya. Ular yang merasa terganggu, akan menggigit sesiapa sahaja yang berada di dekatnya.

2. Jangan banyak bergerak

Apabila anda atau orang yang dekat dengan anda digigit ular, selalu waspada dan jangan biarkan penjaga anda kecewa. Pindah ke tempat yang selamat. Juga, jaga agar badan anda tidak bergerak terlalu banyak, sehingga racun ular tidak menyebar lebih jauh ke dalam badan. Dalam beberapa kes, gigitan ular berlaku bukan hanya di darat, tetapi juga di laut. Ular laut beracun memang boleh menyerang anda ketika berenang atau menyelam. Sekiranya ular laut beracun ini menggigit, seboleh-bolehnya mendarat secepat mungkin. Kerana, sebilangan racun ular dapat membuat beberapa bahagian badan tidak berfungsi. Sekiranya ini berlaku, mangsa mungkin lemas.

3. Cari kedudukan gigitan ular pada badan

Perkara seterusnya yang perlu dilakukan adalah mencari kedudukan gigitan ular yang "bersarang" di badan anda. Sekiranya anda menjumpainya, segera tutup dengan pembalut atau kain yang bersih dan longgar. Ingat, jangan tutup luka terlalu rapat. Beri ruang supaya luka tidak terlalu tertekan. Sekiranya terdapat perhiasan di sekitar luka, ia harus segera dikeluarkan, agar tidak "mengganggu" luka gigitan ular. Sekiranya gigitan ular muncul di kaki anda, segera tanggalkan kasut yang menutupi luka.

4. Elakkan rawatan yang belum diuji

Mengendalikan luka gigitan ular tidak boleh sembarangan, apalagi menggunakan kaedah pertolongan cemas tradisional untuk ubat-ubatan herba yang belum diuji. Menjalani rawatan yang belum diuji, malah berisiko memperburuk keadaan tubuh mangsa, setelah digigit ular.

5. Jangan buang masa

Sekiranya anda digigit ular, jangan buang masa. Segera dapatkan bantuan dan kunjungi kemudahan kesihatan terdekat. Sekiranya dibiarkan terlalu lama, racun ular dapat merebak lebih jauh ke dalam badan anda. Perlu diingat, semasa dalam perjalanan ke hospital atau klinik terdekat, jangan berbaring telentang. Kerana, ada risiko gejala muntah yang dapat menyekat saluran udara. Lebih baik, hadapi badan ke sebelah kiri dengan mulut menunjuk ke bawah, untuk mengurangkan risiko kematian. Hospital juga akan mengutamakan mangsa gigitan ular dan menjadikannya keadaan darurat. Rawatan mesti diberikan dengan cepat, tanpa berlengah.

Senarai hospital yang menyediakan serum anti-racun

Sebagai langkah perawatan, sejumlah rumah sakit di Jakarta telah menyediakan serum anti-racun. Berikut adalah senarai hospital ini:

Jakarta Pusat Jakarta

  1. Hospital Umum Cipto Mangunkusumo
  2. Hospital Tentera Gatot Subroto
  3. Hospital Tarakan
  4. Hospital Islam Cempaka Putih

Jakarta Timur

  1. Hospital Persahabatan
  2. Hospital Haji Jakarta
  3. Hospital Adhyaksa

Jakarta Utara

  1. RSPI Sulianti Saroso
  2. Hospital Pantai Indah Kapuk

Jakarta Barat

  1. Hospital Cengkareng
  2. Hospital Rakan Keluarga Kalideres

Jakarta Selatan

  1. Hospital Fatmawati
  2. Hospital Pasar Minggu
  3. Hospital Jati Padang
  4. Hospital Suyoto

Kepulauan Seribu

  1. Hospital Thousand Islands

Elakkan perkara ini ketika mengalami gigitan ular

Berikut adalah beberapa perkara yang tidak boleh anda lakukan semasa menghidap gigitan ular:
  • Menghisap racun dari luka gigitan ular
  • Menyapu ketulan ais atau menuangkan air pada luka gigitan ular
  • Mengonsumsi alkohol atau larutan berkafein setelah digigit oleh ular
  • Cuba memotong luka gigitan ular
[[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Ular tidak akan menggigit manusia jika tidak diganggu. Oleh itu, apabila anda melihat ular, jangan panik atau cuba menyingkirkannya. Segera tinggalkan ular itu dan jauh dari pandangannya. Perlu diingat, walaupun ular mati masih boleh menggigit. Lebih baik, jangan cuba menyentuh ular, walaupun mereka sudah tidak bernyawa. Sekiranya anda digigit ular, terutama yang berbisa, setiap saat sangat penting bagi kehidupan anda. Jangan buang masa dan terus ke hospital terdekat, jadi doktor dapat merawat luka gigitan ular dengan penawar.

Copyright wanasah.me 2021