Kesihatan

Hemiparesis selepas strok, Bolehkah Dia Pulih Seperti sebelumnya?

Orang yang mengalami strok lebih cenderung mengalami hemiparesis. Ini adalah keadaan di mana satu bahagian badan lebih lemah dan tidak berfungsi dengan optimum. Bukan hanya fizikal, keadaan mental juga harus menjadi keutamaan bagi orang yang berada dalam keadaan ini. Selanjutnya, ada kemungkinan kelemahan satu sisi badan ini akan bertambah baik. Namun, ia memerlukan masa yang lama dalam beberapa minggu, bulan, bahkan bertahun-tahun.

Gejala hemiparesis

Hemiparesis tidak jarang berlaku pada orang yang mengalami strok. Satu sisi badan menjadi lebih lemah dan mempengaruhi aktiviti harian. Keadaan ini akan lebih kelihatan ketika berdiri, berjalan, atau menjaga keseimbangan. Tidak hanya lemah, sensasi lain yang mungkin muncul adalah rasa mati rasa atau kesemutan di sisi yang mempunyai hemiparesis. Kadang-kadang, keadaan ini dikelirukan dengan hemiplegia. Namun, kedua-duanya berbeza. Hemiplegia adalah kelumpuhan pada satu sisi badan sehingga tidak dapat dipindahkan sama sekali. Sama seperti hemiparesis, ini cenderung dialami oleh seseorang yang pernah mengalami strok.

Mengapa strok menyebabkan hemiparesis?

Sebilangan besar strok berlaku apabila bekalan oksigen ke otak terganggu. Akibatnya, sel otak akan rosak. Sekiranya sel-sel otak yang terjejas adalah sebahagian daripada kawalan pergerakan dan kekuatan tubuh, hemiparesis boleh berlaku. Maksudnya, sama ada seseorang mengalami keadaan ini atau tidak banyak ditentukan di bahagian otak mana yang terkena strok. Contohnya, jika strok menyerang bahagian kiri otak, kelemahan otot akan berlaku di bahagian kiri badan. Istilah untuk keadaan ini adalah sepihak. Walau bagaimanapun, terdapat juga kes yang selingan. Ini bererti kelemahan otot berlaku pada bahagian yang bertentangan dengan bahagian otak yang terkena strok. [[Artikel berkaitan]]

Cara merawat hemiparesis

Keadaan kelemahan di satu sisi badan boleh mengecewakan. Bukan sahaja meletihkan secara fizikal, tetapi juga mudah terdedah kepada kesannya. Sebagai contoh, keyakinan diri dapat terganggu kerana mereka tidak dapat bergerak secara bebas seperti kebanyakan orang yang sihat. Walaupun agak sukar, keadaan hemiparesis dapat diterbalikkan. Sudah tentu, rawatannya komprehensif dan memerlukan gabungan beberapa terapi, seperti:
  • Terapi fizikal
  • Terapi pekerjaan
  • Terapi pemulihan
  • Terapi kesihatan mental
Selain itu, berikut adalah beberapa terapi yang dapat membantu pemulihannya:

1. Terapi pengubahsuaian CIMT

Terapi terapi pergerakan yang disebabkan oleh kekangan atau mCIMT dilakukan dengan menghadkan pergerakan bahagian kuat badan. Oleh itu, diharapkan otot-otot badan yang mengalami hemiparesis akan mengimbangi. Dalam kajian terhadap 30 peserta yang mengalami strok, mobiliti mereka meningkat setelah 4 bulan menjalani terapi. Sebaik-baiknya, terapi ini dilakukan bersama dengan jenis terapi yang lain.

2. Rangsangan elektrik

Ahli terapi akan menghantar gelombang elektrik ke bahagian badan yang lebih lemah sehingga menyebabkan pengecutan otot. Lama kelamaan, terapi ini dapat melatih otot menjadi lebih kuat. Kaedah ini boleh digunakan dalam terapi pekerjaan atau fizikal.

3. Khayalan mental

Nampaknya, imaginasi juga dapat melatih otak untuk mencapai yang sebelumnya tidak dijangka. Ia juga dapat digunakan dalam proses pemulihan setelah strok. Pesakit akan diminta untuk memvisualisasikan pergerakan dengan bahagian badan yang lemah. Oleh itu, akan ada mesej dari saraf ke otak bahawa bahagian tubuh ini kembali kuat. Beberapa kajian menunjukkan bahawa terapi khayalan mental berkesan untuk mengembalikan kekuatan tangan. Walau bagaimanapun, terdapat had untuk kesan gambaran mental Ini mempengaruhi kemampuan berjalan dan berlari. 4. Alat Doktor juga boleh mengesyorkan alat bantu seperti kruk untuk memastikan pesakit tetap aktif. Di samping itu, anda juga boleh membuat beberapa perubahan di rumah untuk memudahkan aktiviti harian. Contohnya, dengan mengangkat tempat duduk tandas untuk menambah pegangan pada sudut tertentu. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Selalu ada kemungkinan untuk kembali normal bagi individu yang mengalami hemiparesis. Namun, ia memerlukan sedikit masa. Bermula dari beberapa minggu, bulan, hingga bertahun-tahun. Walau bagaimanapun, senaman dan terapi secara berkala dapat mempercepat proses pemulihan. Jaga harapan dengan ingat bahawa kekuatan bahagian badan mungkin tidak optimum. Pemulihan lebih awal dijalankan, semakin baik. Bincangkan dengan doktor anda dan pasukan perubatan lain yang berkaitan untuk mengetahui jenis rawatan yang paling optimum. Setiap kali ada perubahan keadaan, sampaikan dan bincangkan bersama. Tetapkan sasaran yang realistik agar tidak membebankan minda. Untuk membincangkan lebih lanjut mengenai gejala hemiparesis, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.