Kesihatan

8 Cara Ibu Bapa Dapat Memupuk Hubungan Adik Beradik yang Sihat

Hubungan antara abang dan kakak adalah salah satu yang paling berpengaruh kerana mereka adalah tokoh terdekat sejak kecil. Tetapi tentu saja, menjadi ibu bapa tidak bermaksud semuanya berjalan lancar. Ada kalanya saudara dan saudari sebenarnya adalah musuh atau persaingan saudara dan membuatkan ibu bapa keliru tentang apa yang harus dilakukan. Namun, ingatlah bahawa walaupun saudara dan saudari sering bertengkar, itu tidak bermakna mereka adalah musuh. Itu tidak bermakna mereka tidak boleh dekat satu sama lain. Untuk mula membina ikatan yang sihat dalam keluarga, ibu bapa mesti bermula dengan peka terhadap persekitaran mereka.

Kepentingan hubungan saudara

Membangun kedekatan antara saudara dan saudari akan membantu mereka membesar sebagai kawan baik. Untuk dapat mencapainya, sudah tentu ibu bapa tidak boleh membandingkan antara satu sama lain. Masing-masing unik. Sekiranya anda dapat membina ikatan antara saudara dan saudari, akan ada faedah seperti:
  • Kemahiran sosial yang fleksibel

Pada tahun 2013, satu kajian dalam Journal of Family Issues menunjukkan bahawa kanak-kanak dengan adik beradik mempunyai lebih banyak kemahiran sosial daripada hanya kanak-kanak. Ini dapat dilihat semasa mereka berada di kelas lima sekolah rendah. Tidak mustahil, kanak-kanak yang telah dilatih untuk berkongsi, bekerjasama, dan juga berkompromi dengan adik-beradik mereka akan membesar sebagai orang dewasa yang berjaya secara sosial.
  • Jadilah rakan kongsi yang baik

Menariknya, anak-anak yang membesar dengan adik beradik, kedua-dua saudara lelaki, cenderung untuk bercerai. Sekurang-kurangnya, terdapat penurunan jumlah hingga 3% dalam kajian 2014 ini. Menelusuri kembali ketika mereka dewasa, ini tidak terlepas dari kualiti anak dan adik beradik mereka. Mereka mempunyai kemahiran sosial yang lebih baik apabila hubungan dengan abang atau kakak mereka cukup dekat. Sebaliknya. Adik beradik yang tidak akur sangat terdedah kepada kemurungan dan kegelisahan yang berlebihan ketika mereka berada dalam fasa remaja.
  • Berikan contoh yang baik

Ikatan antara abang dan kakak juga boleh menjadi contoh, terutama dari kakak ke kakak. Kerana adik-adik cenderung meniru apa yang dilakukan oleh kakak mereka. Ini juga berlaku semasa mereka dewasa dan mula bersekolah. Malangnya, sebaliknya juga berlaku. Adik beradik yang melihat teladan buruk juga cenderung menirunya. Termasuk dari segi tingkah laku seksual yang melulu.

Bagaimana membina hubungan saudara yang sihat

Sudah tentu secara emosional, abang dan kakak mempunyai ikatan yang sangat kuat. Ini berlaku bukan hanya untuk adik beradik. Perkara yang sama berlaku untuk adik-beradik angkat atau adik-beradik tiri. Apabila ada dua orang yang dekat, maka emosi yang meliputi kedua-duanya tentunya juga hebat. Bermula dari kasih sayang, kemarahan, cemburu, kegelisahan, kesalahan, dan banyak lagi emosi yang kadang-kadang boleh meluap-luap. Untuk dapat mengekalkan hubungan yang sihat antara saudara dan saudari, perkara berikut dapat dilakukan oleh ibu bapa:

1. Pengesahan emosi dan perasaan

Sejak kecil, jangan lupa untuk mengesahkan emosi dan perasaan yang timbul. Ini tidak bermaksud kerana ia adalah anak lelaki, anda tidak boleh menangis dan dilabel sebagai orang yang menangis. Terus melabel dan mengesahkan apa yang mereka rasakan dan pencetus. Dengan cara ini, kanak-kanak akan memahami setiap perbendaharaan kata yang berkaitan dengan emosi. Mereka akan berkembang menjadi orang yang dapat memahami emosi dan peka terhadap orang lain.

2. Jangan membandingkan

Jangan sekali-kali membandingkan tingkah laku anak atau pencapaian mereka. Daripada memotivasi mereka, ini menjadikan mereka lebih tidak dapat memahami keadaan. Salah, anak-anak akan menganggap adik beradik sebagai saingan mereka.

3. Berikan akibat

Terus memberi akibat kepada anak-anak mengikut tingkah laku mereka. Tidak mengikut siapa yang lebih besar dan lebih kecil. Apabila seorang kakak menangis, itu tidak bermaksud selalu ada saudara yang bersalah. Ada kalanya anda membuat kesilapan juga. Peranan ibu bapa di sini adalah memberi akibat mengikut tingkah laku.

4. Tetapkan had

Walaupun ibu bapa telah mengesahkan emosi seperti kemarahan atau kekecewaan, itu tidak bermaksud bahawa anak-anak bebas melakukan apa sahaja. Jaga garis panduan dan sempadan. Tidak boleh marah, tetapi jangan merosakkan, menyakiti diri sendiri, dan menyakiti orang lain.

5. Tidak condong ke arah satu anak

Peraturan yang satu ini sama sekali tidak dapat dilakukan oleh ibu bapa. Jangan bermain kegemaran dengan hanya seorang anak kerana ini sebenarnya meningkatkan risiko konflik antara adik beradik. Malah kajian dalam Journal of Family Psychology menyatakan bahawa kesan ini dapat bertahan hingga dewasa.

6. Lakukan masa berkualiti

Sentiasa memperuntukkan masa untuk melakukan aktiviti bersama. Sangat penting untuk terus mencuba masa bersama keluarga kerana apabila anak-anak bersenang-senang dengan adik-beradik atau keluarga mereka, mereka akan mendapat persepsi positif antara satu sama lain. Pastikan juga masa untuk masa berkualiti ini betul. Jangan tekan ketika anak anda letih, lapar, atau rewel. Ini sebenarnya boleh menjadikan keadaan lebih teruk.

7. Ajar untuk bekerjasama

Daripada menjadikan saudara dan saudari sebagai peserta dalam persaingan antara satu sama lain dalam pelbagai aspek kehidupan, lebih baik mengajar kerjasama. Biarkan mereka tahu mereka berada dalam pasukan yang sama dan berpeluang untuk saling membantu. Kemudian, hargai bagaimana mereka bekerjasama sepanjang permainan. Jangan fokus pada hasil akhir atau membandingkan siapa yang lebih baik. Hargai bagaimana mereka saling membantu dan beritahu mereka bahawa anda bangga dengan mereka.

8. Beri contoh

Sudah tentu, anak-anak adalah peniru yang hebat terhadap apa yang ibu bapa mereka lakukan. Ini bermaksud bahawa ibu bapa juga mesti dapat melakukan penyelesaian konflik yang sihat. Apabila ada masalah, bicaralah dengan kepala yang sejuk dan bukannya saling berteriak penuh emosi. Ini juga berlaku semasa kanak-kanak bertengkar. Beritahu mereka apa masalahnya, sahkan emosi saudara dan saudari, kemudian tanyakan kepada mereka apa yang dapat mereka lakukan. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Memupuk hubungan yang sihat antara saudara dan saudari adalah pelaburan untuk menjadikan mereka sosok manusia yang baik dan sensitif. Bukan hanya dalam menjalankan peranannya sebagai saudara atau saudari, tetapi juga dalam pelbagai aspek kehidupan. Jangan lupa untuk selalu melakukan ritual keluarga yang istimewa. Ini akan menjadi kenangan yang menggembirakan bagi anak-anak, bahkan sehingga mereka dewasa dan mungkin suatu hari nanti menjadi ibu bapa. Apa yang dia alami semasa kecil akan membentuk mereka menjadi tokoh ibu bapa yang serupa. Oleh itu, berikan mereka perkara-perkara yang baik dan menyeronokkan agar apabila mereka sudah bersedia untuk mempunyai anak di masa depan, tradisi positif ini akan diteruskan. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai bagaimana hubungan saudara dan saudari mempengaruhi aspek psikologi, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.