Kesihatan

Terus Belajar dan Cintai Diri, Inilah Cara Menjadi Ibu yang Baik

Ketika mengambil peranan baru sebagai ibu, tentu saja pemikiran yang selalu membebankan salah satunya adalah bagaimana menjadi ibu yang baik. Belum lagi persaingan ibu dengan pelbagai corak keibubapaan di luar sana yang sebenarnya membuatkan seorang ibu sering meragui keputusannya sendiri. Sebenarnya, setiap ibu mesti menjadi yang terbaik untuk bayi mereka, tanpa mengira coraknya keibubapaan. Tetapi berhati-hatilah juga, ibu bapa boleh terjebak dengan corak keibubapaan tidak disedari terlalu banyak. Contoh yang paling biasa adalah keibubapaan helikopter apabila ibu bapa menguasai pilihan anak-anak sehingga mereka tidak boleh berdikari dan belajar menyelesaikan masalah sendiri.

Bagaimana menjadi ibu yang baik

Sudah tentu tidak ada buku panduan bagaimana menjadi ibu yang baik. Setiap hari adalah percubaan dan kesilapan menjalankan peranan mereka sebagai ibu dengan corak keibubapaan masing-masing. Tidak ketinggalan sekiranya ibu juga memegang peranan lain seperti ibu bekerja dan lain-lain. Walaupun tidak semestinya sempurna, berikut adalah beberapa cara untuk menjadi ibu yang baik:

1. Belajar dari pengalaman

Anda bukan yang pertama menjadi ibu. Di sekitar terdapat banyak orang yang pernah atau sedang menjalani peranan yang sama dengan seorang ibu. Belajar dari pengalaman mereka. Perhatikan bagaimana ibu bapa mempengaruhi tingkah laku anak-anak mereka. Ambil apa yang boleh ditiru, dan tinggalkan yang bukan. Ini boleh menjadi pelajaran yang sangat berharga terutama bagi ibu baru. Apabila anda merasa bingung dan harus bertanya, jangan malu atau segan untuk berunding dengan orang yang lebih berpengalaman. Sebagai alternatif, anda juga boleh membaca pelbagai buku keibubapaan atau menghadiri pelbagai webinar mengenai keibubapaan.

2. Tidak takut untuk meminta maaf

Menjadi ibu bapa atau ibu tidak bermaksud tidak pernah salah. Walaupun berhadapan dengan anak-anak, jangan ragu untuk meminta maaf apabila salah. Ini akan menjadi cerminan bagi mereka untuk tidak teragak-agak untuk melakukan perkara yang sama apabila sesuatu melampaui jangkaan. Berani meminta maaf kepada anak tidak menunjukkan sosok ibu yang lemah. Sebaliknya, ini membuktikan betapa kuat dan stabilnya emosi seorang ibu untuk dapat mengakui kesalahan.

3. Cari tempat untuk bercerita

Memberitahu orang lain dapat mengurangkan beban anda Menjadi ibu adalah pekerjaan yang tidak tahu waktu rehat. Tidak ada jeda kerana setiap masa akan selalu ada tugas yang berkaitan dengan peranan seorang ibu. Rasa letih atau terharu? Ia wajar. Untuk itu, cari tempat untuk bercerita dalam bentuk orang terdekat atau dipercayai. Sama ada ibu bapa, adik beradik, rakan, atau rakan ibu yang boleh mendengar keluhan. Itu tidak bermaksud anda selalu mengeluh tentang menjadi seorang ibu, tetapi mempunyai tempat untuk meluahkan perasaan anda adalah mental yang sihat.

4. Kerjasama dengan rakan kongsi

Berkongsi tugas dengan suami anda untuk membesarkan anak-anak Buat perjanjian dengan pasangan anda untuk sama-sama terlibat secara langsung dalam keibubapaan. Ingat, membesarkan anak-anak tidak bermaksud itu hanya pekerjaan ibu - tanpa mengira persepsi masyarakat yang masih kuat ke arah itu. Pasangan mesti mempunyai visi dan misi yang sama dan bersedia menghadapi masalah membesarkan anak.

5. Jangan lupa mencintai diri sendiri

Jangan lupa untuk meluangkan masa untuk saya masa Tidak keterlaluan untuk mengatakan bahawa ibu yang bahagia juga akan melahirkan anak-anak yang bahagia. Untuk bahagia, ibu, jangan lupa untuk menyayangi diri sendiri cinta diri. Apa pun bentuknya, sama ada mandi dengan sabun kegemaran anda tanpa gangguan atau menjalankan hobi antara menjaga anak-anak. Mencintai diri sendiri bukan hanya perhatian fizikal. Memaafkan dan mengakui diri anda sebagai ibu yang masih belajar juga boleh menjadi cara untuk mencintai diri sendiri. Ketahuilah dengan baik bahawa tidak ada ibu yang sempurna, ini juga merupakan resipi cinta diri.

6. Layan media sosial dengan bijak

Gunakan media sosial hanya untuk kandungan positif. Media sosial hari ini bukan hanya tempat untuk maklumat, tetapi juga tempat untuk orang mempamerkan kemahiran mereka. Malangnya, ada juga persaingan antara ibu yang nampaknya tidak pernah berhenti. Bermula dari menunjukkan kemampuan anak-anak mereka, menyindir ibu yang corak keibubapaannya berbeza, hingga menunjukkan kebahagiaan keluarga dengan cara yang berlebihan. Adakah ia sepadan dengan kenyataan? Kadang-kadang tidak. Apa yang dipaparkan di media sosial telah digilap sedemikian rupa sehingga kelihatan senang. Sebenarnya, itu tidak semestinya berlaku dalam kenyataan. Jadi, cara untuk menjadi ibu yang baik adalah dengan bertindak balas terhadap apa sahaja di media sosial dengan cara dewasa. Tidak perlu berlebihan untuk merasa seperti kegagalan sebagai seorang ibu. Anda tidak perlu menganggapnya sebagai pertandingan. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Keibuan adalah peranan yang meletihkan, sudah pasti. Namun, tidak ada keletihan yang tidak setanding dengan banyaknya kasih sayang yang diberikan dan diterima dari bayi. Kunci utama untuk menjadi ibu yang baik adalah tidak jemu belajar dan menyerap maklumat baru. Pada masa yang sama, jangan membebankan diri dengan gelaran ibu yang sempurna - terutamanya jika ia berasal dari pendedahan kepada kandungan media sosial. Ini sebenarnya menjadikan ibu tidak dapat menjalankan peranannya dengan bebas.