Kesihatan

Benjolan di Payudara yang Menunjukkan Ciri Berbahaya

Benjolan di payudara boleh disebabkan oleh pelbagai keadaan. Tanpa pemeriksaan perubatan, agak sukar bagi orang awam untuk memastikan sama ada ia adalah benjolan. Namun, tidak semua benjolan mengancam nyawa. Terdapat juga perbezaan ciri-ciri ketulan berbahaya dan tidak berbahaya. Bermula dari keadaan benjolan hingga sakit yang muncul atau tidak. Mari lihat penjelasan di bawah! [[Artikel berkaitan]]

Ciri-ciri ketulan berbahaya vs tidak berbahaya

Ukuran benjolan di payudara, bahkan benjolan yang merupakan barah, boleh berbeza-beza bergantung pada kasusnya. Oleh itu, sukar untuk dijadikan penanda aras sama ada benjolan itu berbahaya atau tidak. Bagaimana untuk membezakannya?

1. Pergerakan benjolan

Pergerakan benjolan boleh menjadi satu pertimbangan. Ciri-ciri benjolan berbahaya, antara lain, merasa keras dan kekal di bawah kulit. Sekiranya benjolan boleh bergerak atau bergerak di bawah kulit, itu mungkin bukan benjolan barah.

2. Tidak menyakitkan

Ciri lain dari benjolan berbahaya adalah ketiadaan kesakitan. Pada peringkat awal, benjolan barah payudara biasanya tidak menyakitkan. Walaupun beberapa ketulan tumor jinak menyakitkan. Namun, tidak semestinya benjolan yang tidak menyakitkan mestilah barah. Kerana fibroadenoma benjolan tidak menyebabkan kesakitan. Fibroadenoma adalah tumor jinak yang tumbuh di payudara dan penyebabnya tidak diketahui dengan pasti. Ukuran ketulan ini sangat berbeza. Sebahagiannya sangat kecil sehingga tidak dapat dirasakan ketika disentuh, dan ada yang besar dan mudah dirasakan. Benjolan fibroadenoma yang dapat diraba secara amnya terasa seperti lingkaran yang cukup padat dan boleh digeser ke bawah kulit. Bilangan ketulan fibroadenoma juga dapat muncul lebih dari satu pada payudara, dengan ukuran yang berbeza. Di samping itu, hampir tidak ada kejadian di mana ketulan fibroadenoma kemudian menjadi barah.

3. Benjolan yang hilang dan timbul

Benjolan seperti ini bukan benjolan berbahaya. Benjolan seperti sista (kantung berisi cecair) di payudara, boleh hilang dan muncul dengan turun naik hormon dalam kitaran haid. Pemeriksaan keadaan payudara dengan teliti boleh menjadi langkah pertama untuk mengesan ketulan pada payudara. Anda boleh melakukannya sendiri di rumah.

Seperti apa ketulan barah payudara?

Sekiranya anda merasakan benjolan di payudara, anda harus memperhatikan perkara berikut yang boleh menyertai ciri benjolan berbahaya:
  • Perhatikan lokasi lebam , misalnya di payudara, berhampiran ketiak atau di bahagian dada yang lain. Kemudian perhatikan sama ada terdapat keadaan yang tidak biasa di payudara, seperti ada atau tidaknya penebalan tisu yang tidak hilang.
  • Perhatikan sama ada terdapat perubahan bentuk dan ukuran payudara . Sebagai contoh, satu payudara menjadi lebih besar daripada yang lain, atau kedudukan satu payudara kelihatan lebih rendah.
  • Adakah terdapat perubahan warna payudara? . Contohnya, kulit payudara kelihatan lebih merah seperti mengalami keradangan.
  • Adakah terdapat perubahan tekstur kulit payudara? . Contohnya, penampilan kulit payudara menjadi seperti kulit jeruk, atau seolah-olah anda mempunyai selulit pada payudara anda.
  • Perhatikan kawasan puting susu . Contohnya, perubahan seperti puting yang kelihatan ditarik ke payudara, tetapi sebelumnya menonjol, munculnya ruam atau kerak di kawasan sekitar puting, keluar dari puting walaupun anda tidak menyusu.
Sekiranya terdapat benjolan di payudara disertai dengan satu atau lebih tanda di atas, segera berjumpa doktor. Kanser payudara sebenarnya dapat diubati hingga sembuh jika dikesan lebih awal.

BSE untuk mengesan ketulan di payudara

Sebilangan besar benjolan yang muncul di payudara adalah tumor jinak yang berkait rapat dengan kitaran haid. Fluktuasi hormon dan penumpukan cecair yang berlaku sebelum haid anda akan mempengaruhi tisu di payudara anda dan boleh menyebabkan ketulan muncul. Atas sebab ini, pemerintah Indonesia telah melaksanakan program BSE. Dalam program ini, wanita digalakkan melakukan pemeriksaan payudara sendiri (BSE). Langkah ini harus dilakukan pada masa yang sama setiap bulan. Contohnya, setiap tujuh hingga sepuluh hari selepas haid berakhir. Setiap wanita mempunyai payudara dengan pelbagai bentuk dan saiz. Oleh itu, menyedari keadaan payudara anda dengan teliti akan membantu anda untuk mengetahui dengan segera sekiranya terdapat perubahan yang tidak normal pada payudara. Anda boleh memulakan dengan mengamalkan BSE di rumah. Secara amnya, payudara pada setiap wanita mesti berubah seiring dengan perubahan usia dan hormon. Tidak mustahil perubahan tersebut akan menunjukkan ciri-ciri benjolan berbahaya. Untuk menentukan sama ada benjolan itu berbahaya atau tidak, hanya boleh dilakukan melalui pemeriksaan perubatan. Jadi, selain rajin memeriksa payudara anda sendiri, tidak ada salahnya memeriksa keadaan payudara anda dengan kerap kepada doktor. Dengan ini, keadaan yang mencurigakan dapat dikesan dan dirawat seawal mungkin.