Kesihatan

Adakah Gula Jagung Lebih Sihat untuk Dimakan?

Gula jagung adalah produk pengganti atau pengganti gula biasa yang biasa digunakan dalam minuman ringan atau minuman dengan perisa buah lain. Secara kimia, gula jagung fruktosa tinggi berbeza dengan gula biasa. Terdapat kontroversi bahawa gula jagung lebih berbahaya bagi tubuh, tetapi tidak banyak bukti yang menyokongnya. Satu perkara yang pasti, pengambilan semua jenis pemanis, sama ada gula jagung atau gula pasir biasa, dapat meningkatkan pengambilan kalori anda. Sekiranya ia terus berlaku dalam jangka panjang, tentu saja kesihatan menjadi akibatnya, seperti risiko penyakit jantung dan diabetes. [[Artikel berkaitan]]

Adakah Gula Jagung Sihat?

Sebaik-baiknya, pengambilan gula tidak lebih daripada 10% daripada semua pengambilan kalori dalam sehari. Ini bukan hanya gula dalam bentuk gula pasir atau gula jagung, tetapi juga makanan dan minuman manis. Sekiranya anda ingin mengekalkan badan yang sihat, kurangkan pengambilan pemanis tambahan dalam bentuk apa pun. Lebih-lebih lagi, jenis pemanis seperti gula jagung yang sebelumnya disebut sirap jagung fruktosa tinggi digunakan dalam hampir semua makanan yang diproses. Gula jagung diperoleh dari proses pembuatan sirap jagung (sirap jagung). Di Amerika Syarikat, tidak biasa menggunakan gula jagung sebagai pemanis tambahan dalam makanan olahan dan soda. Pada masa lalu, gula dari jagung menjadi popular pada akhir tahun 1970-an ketika harga gula biasa melambung tinggi. Sementara itu, pada masa yang sama, harga jagung agak rendah kerana ada subsidi dari pemerintah. Gula jagung sering disalahkan sebagai pencetus kegemukan dan masalah penyakit lain. Jadi gula jagung untuk diet tidak digalakkan. Ramai yang berpendapat gula jagung lebih buruk daripada gula biasa. Walau bagaimanapun, para pakar bersetuju bahawa tidak ada bukti kukuh untuk menyokong tuntutan ini. Sebenarnya, pengambilan gula tambahan atau pemanis dalam bentuk apa pun tetap buruk untuk kesihatan. Baca juga: Bentuk yang berbeza, Fungsi yang berbeza, Kenali Jenis Gula dan Kegunaannya

Proses pengeluaran gula jagung

Gula jagung dibuat dari jagung yang biasanya merupakan makanan yang diubahsuai secara genetik. Pada peringkat awal, jagung digiling untuk mendapatkan tepung jagung yang dapat diproses menjadi sirap jagung. Bahan utama dalam sirap jagung adalah glukosa. Untuk membuatnya lebih mirip dengan rasa gula pasir biasa (sukrosa), glukosa ditukar menjadi fruktosa dengan enzim tertentu. Secara kimia, kandungan fruktosa dan glukosa dalam sirap jagung tidak bergabung seperti sukrosa dalam gula pasir. Walau bagaimanapun, perbezaan ini tidak mempengaruhi kesannya terhadap kesihatan. Ketika memasuki badan, sistem pencernaan akan memproses gula menjadi fruktosa dan glukosa. Ini bermaksud gula jagung dan gula biasa akan berakhir dalam bentuk yang sama.

Adakah gula jagung baik untuk penghidap diabetes mellitus?

Sebab utama pemanis tambahan tidak sihat adalah kerana kandungan fruktosa yang tinggi di dalamnya. Sementara di dalam badan, hanya hati yang dapat memproses sejumlah besar fruktosa. Apabila prestasi hati berlebihan, fruktosa akan ditukar menjadi lemak. Lemak ini kemudian dapat menetap di hati dan menyebabkan hati berlemak. Bukan hanya itu, pengambilan fruktosa yang berlebihan juga boleh menyebabkan ketahanan insulin, sindrom metabolik, obesiti, dan diabetes jenis 2. Penyelidikan menunjukkan bahawa gula jagung tidak baik untuk pesakit diabetes kerana kandungan fruktosa di dalamnya. Eksperimen penyelidikan memberikan larutan fruktosa dan sukrosa pada tikus. Hasil kajian menunjukkan bahawa tikus yang mendapat larutan fruktosa akan menjadi gemuk dengan lebih cepat. Sementara itu, tikus yang mendapat larutan sukrosa lebih baik dalam menguruskan berat badan. Kebiasaan mengambil fruktosa juga dapat memicu ketahanan insulin. Akibatnya, risiko menghidap diabetes atau diabetes akan meningkat. Kajian lain juga menunjukkan bahawa pengambilan fruktosa dalam jumlah tinggi selama 7 hari boleh mencetuskan dislipidemia. Ini adalah keadaan di mana pemendapan lemak di hati dapat mengurangkan kepekaan insulin di dalam badan. Baca juga: Pengganti Gula untuk Diabetes, dari Pemanis Buatan hingga Bahan Asli

Mana yang lebih baik untuk memilih antara gula jagung dan gula biasa?

Sekiranya anda masih keliru tentang memilih gula jagung atau gula pasir biasa, penyelidikan menunjukkan bahawa tidak ada perbezaan ketika memakan kedua-duanya. Baik dari segi tindak balas insulin, rasa kenyang, tahap leptin, dan kesannya terhadap berat badan. Kesan kepada kesihatan jika dikonsumsi berlebihan akan sama berbahaya. Jadi, tidak ada yang boleh disebut lebih sihat ketika membandingkan gula jagung dan gula biasa. Tidak ada bukti kukuh yang menganggap gula jagung lebih buruk jika dikonsumsi, dan sebaliknya. Sekarang, bergantung kepada setiap individu bagaimana membataskan penggunaan sebarang jenis pemanis tambahan agar tidak membahayakan kesihatan. Sekiranya anda ingin berunding secara langsung dengan doktor mengenai jenis gula yang baik untuk kesihatan, anda bolehsembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ.

Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.