Kesihatan

Makanan yang Diproses, Ketahui Jenis dan Bahaya Berpotensi untuk Kesihatan

Makanan yang diproses adalah salah satu jenis makanan yang disukai oleh banyak orang. Selain bersifat segera dan praktikal, makanan jenis ini sering ditambah dengan bahan tambahan atau perasa sehingga rasanya enak. Bukan hanya itu, produk yang diproses secara amnya mempunyai jangka hayat yang panjang berkat kandungan bahan pengawetnya sehingga anda dapat menikmatinya kapan saja dan tentunya ia dapat disajikan dengan cepat.

Apakah makanan yang diproses?

Makanan yang diproses adalah semua jenis makanan yang telah melalui pelbagai proses untuk menjadikannya lebih enak, tahan lebih lama, atau mempunyai lebih banyak rasa. Pelbagai proses yang disiapkan oleh makanan ini termasuk:
  • Dimasak
  • dalam tin
  • beku
  • Dikemas
  • Mengubah komposisi pemakanan, misalnya dengan proses pembentukkan atau pengawetan
  • Proses lain berbeza.
Pada asasnya, setiap kali anda memasak, memanggang, atau menggunakan kaedah lain untuk menyediakan makanan, ini adalah sebahagian daripada memproses makanan tersebut. [[related-article]] Sementara itu, makanan yang diproses adalah sejenis makanan yang telah melalui satu atau beberapa proses pemprosesan ini sebelum dijual kepada pengguna.

Jenis makanan yang diproses

Klasifikasi makanan yang diproses boleh dibahagikan berdasarkan jumlah pemprosesan, mulai dari makanan yang diproses secara minimum hingga pemprosesan yang berat.

1. Makanan yang diproses secara minimum

Makanan yang diproses secara minimum adalah makanan yang tidak banyak diproses, seperti bayam yang dibungkus dalam beg plastik atau kacang panggang.

2. Makanan yang diawet

Makanan yang diawetkan adalah sejenis makanan yang diproses dalam keadaan terbaik untuk memastikan kualiti dan kesegaran pemakanannya. Beberapa contoh makanan yang diproses ini termasuk buah dan sayur kalengan, buah dan sayur beku, dan tuna kalengan.

3. Makanan dengan bahan tambahan

Makanan jenis ini biasanya ditambah satu atau lebih zat untuk meningkatkan rasa dan tekstur, seperti pemanis, rempah, minyak, pewarna, dan pengawet. Beberapa contoh makanan yang diproses ini adalah sos pasta, yogurt, buah kering, campuran kek, daging olahan. Pelbagai produk daging yang diproses termasuk sosej yang dimasak, ham, daging kornet, dan daging asap. Ikan teri juga merupakan produk yang diproses dengan bahan tambahan.

4. Makanan segera

Makanan yang siap dimakan adalah makanan yang telah melalui banyak proses dan boleh dimakan dengan segera. Beberapa contohnya ialah kerepek kentang, granola, hingga sosej siap dimakan.

5. Makanan yang diproses berat (diproses secara berlebihan)

Makanan yang diproses tinggi (ultraprocessed) adalah jenis makanan yang paling banyak diproses dan pada amnya adalah makanan yang siap dimakan sehingga mereka hanya perlu dihangatkan sebelum dimakan. Contohnya ialah menu pizza sejuk dan makan malam segera yang dipanaskan semula di dalam ketuhar gelombang mikro.

Bahaya makanan yang diproses

Berikut adalah beberapa bahaya yang mungkin perlu anda perhatikan, terutamanya dalam persediaan yang berat.

1. Peningkatan risiko barah

Satu kajian dikeluarkan Jurnal Perubatan Britain pada tahun 2018 mendedahkan bahawa setiap peningkatan 10 peratus dalam penggunaan proses ultra dikaitkan dengan risiko barah 12 peratus lebih tinggi. Selain itu, makanan dalam tin juga terdedah kepada barah payudara kerana mengandungi bisphenol-A (BPA) di bahagian dalam tin.

2. Kandungan gula, garam dan lemak yang tinggi

Makanan yang diproses berat sering mengandungi gula, garam, dan lemak trans yang tidak sihat. Bahan-bahan ini memang dapat menjadikan makanan yang diproses terasa lebih enak, tetapi juga meningkatkan risiko pelbagai masalah kesihatan yang serius, seperti diabetes, kegemukan, tekanan darah tinggi, penyakit jantung, hingga strok.

3. Kekurangan nilai pemakanan

Makanan yang terlalu banyak diproses boleh kehilangan banyak kandungan nutriennya. Kerana tidak mengandungi nutrien yang baik, produk yang diproses tidak akan membawa manfaat kepada kesihatan anda.

4. Tinggi kalori dan ketagihan

Secara amnya, makanan yang diproses mempunyai nilai kalori yang tinggi dan direka untuk merangsang hormon dopamin atau kebahagiaan otak, jadi anda menginginkannya lagi pada masa akan datang.

5. Lebih cepat dicerna

Makanan yang diproses cenderung dicerna lebih cepat sehingga badan membakar lebih sedikit tenaga (kalori). Keadaan ini boleh menyebabkan penambahan kalori dan menyebabkan berat badan anda meningkat dengan cepat.

6. Lebih banyak bahan tambahan

Terdapat kira-kira 5,000 bahan yang boleh ditambahkan ke makanan dengan diproses. Sebilangan besar bahan ini tidak pernah diuji selain oleh syarikat yang menggunakannya, jadi kemungkinan bahaya mereka sukar untuk diketahui.

Makanan yang diproses secara sihat

Susu yang diperkaya dengan vitamin D adalah makanan olahan yang sihat. Namun, anda tidak perlu mengelakkan semuanya. Menurut pakar pemakanan, terdapat segelintir makanan olahan yang sihat yang perlu dimakan dan tinggi nutrisi. Jenis makanan sihat ini umumnya hanya sedikit diproses dan menambah bahan tambahan yang bermanfaat, seperti:
  • Makanan yang disediakan dengan nutrien tambahan , seperti susu yang diperkaya dengan vitamin D atau sarapan bijirin yang diperkaya dengan serat.
  • Buah kalengan dengan nutrien yang dipelihara dan tanpa garam atau gula tambahan , juga boleh menjadi pengambilan olahan yang sihat.
  • Makanan yang diproses secara minimum , misalnya memotong sayur, boleh menjadi makanan berkualiti bagi orang yang sibuk.
  • Popcorn Makanan ringan ini dibuat dari produk jagung yang diproses kaya dengan vitamin, mineral, dan protein. Di samping itu, pemprosesan hanya menggunakan minyak yang sihat. Jadi, produk yang diproses ini bagus untuk makanan ringan yang sihat.
  • Penambahan probiotik , seperti yogurt biasa. Yogurt adalah produk olahan yang sihat kerana mengandungi probiotik yang baik untuk pencernaan tubuh.

Cara pengambilan produk yang diproses untuk kekal sihat

Anda mesti selalu memeriksa label pemakanan sebelum menggunakannya. Hadkan penggunaan makanan yang diproses secara minimum. Pastikan makanan olahan yang berlemak, manis, atau masin, tidak merangkumi lebih daripada 20 peratus pengambilan makanan harian anda. Jangan lupa untuk memperhatikan tarikh luput dan jangan lewatkan pengambilan sayur-sayuran dan buah-buahan setiap hari. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai makanan tidak sihat yang lain, anda boleh meminta doktor anda secara langsung di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ secara percuma. Muat turun aplikasi SehatQ sekarang di App Store atau Google Play. [[Artikel berkaitan]]