Kesihatan

Sayuran Hidroponik, Lebih Sihat daripada Sayuran Organik?

Sayuran hidroponik meningkat akhir-akhir ini. Teknik berkebun dengan kaedah hidroponik tidak memerlukan kawasan yang luas, bahkan tanah yang sempit tidak mengapa. Walaupun ditanam tidak melekat di tanah, sayur ini mempunyai khasiat yang sama baiknya dengan sayur-sayuran lain. Tidak sedikit orang menjadikannya perniagaan yang menjanjikan dengan keuntungan berjuta-juta rupiah. Ramai yang menyebut kaedah hidroponik ini sebagai kaedah pertanian sekarang.

Ketahui lebih lanjut mengenai sayur-sayuran hidroponik

Dipetik dari buku Sistem Pengeluaran Hidroponik: Kesan terhadap Status Pemakanan dan Sebatian Bioaktif Sayuran Segar, sayur hidroponik adalah sayur-sayuran yang tidak menggunakan tanah sebagai media tumbuh, tetapi pasir, kerikil, atau air yang diberi nutrien atau mineral tambahan. Sistem hidroponik dapat dibahagikan kepada dua, iaitu media tanam dalam bentuk cecair atau agregat atau selain daripada air dan tanah. Beberapa alat yang diperlukan untuk sayur hidroponik adalah:
  • Baldi atau lembangan untuk menahan air
  • Lampu tambahan untuk mengatur iklim di sekitar tapak hidroponik
  • Air
  • Baja Hidroponik
  • Benih
  • Media yang berkembang
  • Bekas untuk menanam sayur-sayuran
  • Tali kapas atau nilon.

Kelebihan menanam sayur menggunakan hidroponik

Beberapa kelebihan yang dapat diperoleh daripada menanam sayur hidroponik adalah:

1. Kaedah penanaman fleksibel

Berbeza dengan sayur-sayuran organik yang ditanam tanpa bahan kimia, termasuk antibiotik, dan ditanam di media tanah, sayur-sayuran ini tidak bergantung pada keadaan tanah. Tidak memerlukan tanah yang luas, kaedah hidroponik dapat ditanam walaupun di kawasan yang sempit. Selain itu, sayur hidroponik tidak bergantung pada iklim kerana pertumbuhannya bergantung pada sistem penyaringan air, oksigen, dan mineral. Medium utama penanaman sayur-sayuran dari penanaman hidroponik adalah air dengan kadar pensterilan yang lebih mudah dipantau. Nutrien juga diberikan dalam bentuk ion sehingga dapat diserap secara langsung oleh tanaman. Biasanya, sayur hidroponik juga lebih selamat daripada perosak.

2. Lebih berkhasiat

Memandangkan sayur-sayuran hidroponik tidak memerlukan racun perosak untuk melindungi daripada perosak dan penyakit, jelas bahawa sayur-sayuran ini masih berkhasiat. Walaupun dibandingkan dengan sayur-sayuran konvensional, sayur-sayuran yang diusahakan secara hidroponik lebih berkhasiat. Perlu diingat juga bahawa sayur hidroponik mampu menghasilkan vitamin mereka sendiri. Sebenarnya, sesiapa sahaja yang menanam sayur jenis hidroponik boleh menambahkan unsur seperti kalsium, magnesium, atau unsur yang lebih kecil seperti zink dan besi. Biasanya, sayur-sayuran ini juga tumbuh lebih besar dan segar. Tempoh penuaian juga lebih cepat kerana pemberian nutrien maksimum sepanjang tempoh penanaman. Berbanding dengan menanam sayur dengan kaedah konvensional, sayur yang ditanam secara hidroponik dapat menuai sehingga 50% lebih cepat. Selain itu, dipetik dari buku yang sama, didapati bahawa hidroponik dapat mengawal pencemaran mikroba. Selain itu, sayur-sayuran juga mempunyai tahap antioksidan yang lebih tinggi. Penemuan lain juga menyatakan bahawa kemangi yang ditanam dengan penanaman hidroponik meningkatkan kandungan vitamin C, vitamin E, asid lipoik, fenol, dan asam rosmarinik. Malangnya, penyelidikan lain mendapati bahawa sayur-sayuran yang ditanam secara hidroponik menghasilkan kelembapan tinggi dan terdedah kepada pencemaran salmonella. Bakteria ini menyebabkan keracunan makanan. Namun, ia dapat dielakkan dengan mencuci sayur-sayuran dengan bersih dan memasaknya.

Apakah perbezaan antara sayur-sayuran organik dan biasa?

Ketika berbelanja dan berhadapan dengan dua pilihan antara sayur-sayuran biasa dan sayur-sayuran organik, kadang-kadang ia menjadi dilema. Kedua-duanya berkhasiat dan mengandungi serat, tetapi adakah itu bermaksud sayur organik lebih sihat daripada sayur biasa? Kata "organik" merujuk pada cara petani tumbuh dan memproses produk pertanian, seperti buah, produk tenusu, dan sayur-sayuran organik. Sekurang-kurangnya, ada syarat yang mesti dipenuhi sehingga produk pertanian disebut organik. Ada apa-apa?
  • Prosesnya tidak menyumbang kepada pencemaran
  • Menyediakan habitat yang sihat dan selamat
  • Meningkatkan kualiti air dan tanah
  • Terdapat kitaran sumber yang berterusan di ladang
Di samping itu, terdapat beberapa perkara atau aktiviti yang dilarang dalam proses menanam sayur-sayuran organik:
  • Baja sintetik untuk menyuburkan tanah
  • Racun perosak sintetik untuk kawalan perosak
  • Pendedahan radiasi untuk menghalau perosak atau membuat tanaman tahan lama
  • Antibiotik atau hormon pertumbuhan (dalam ternakan)
Ini bermaksud bahawa di ladang yang menanam makanan organik, baja sintetik atau racun perosak tidak dibenarkan. Segala-galanya mesti semula jadi untuk memastikan kitaran di ladang dapat dikekalkan. Juga bezakan label organik dan semula jadi pada makanan, sayur-sayuran, atau buah. Semula jadi bermaksud makanan itu tidak mengandungi pewarna, perasa atau pengawet tambahan. Jadi, tidak merujuk kepada kaedah atau bahan yang digunakan untuk menghasilkannya.

Jenis tanaman yang diusahakan secara hidroponik

Memandangkan bahawa pemakanan sayur-sayuran hidroponik boleh lebih tinggi daripada sayur-sayuran yang ditanam dengan cara konvensional, tidak ada salahnya untuk mengetahui lebih lanjut mengenai jenis sayuran yang boleh ditanam secara hidroponik. Ini adalah jenis sayur-sayuran yang sesuai ditanam secara hidroponik:
  • Bayam
  • Kacang
  • Brokoli
  • Bayam
  • Saderi
  • Timun
  • Sayur sawi
  • Pare
  • Pakcoy
  • Kailan
  • selada hijau
Setiap jenis sayur-sayuran hijau di atas sangat baik jika dimakan secara berkala. Nilai positif lain, sayur-sayuran yang ditanam secara hidroponik dapat disimpan lebih lama dan tidak mudah rosak. Terutama pada masa ini, tanah pertanian semakin jarang dan bahkan jumlah petani telah berkurang. Ini bermaksud bahawa peluang penanaman tanaman atau sayur-sayuran hidroponik lebih luas.

Cara menanam sayur hidroponik

Akuakultur adalah salah satu kaedah hidroponik termudah. Tumbuhan diletakkan di atas styrofoam yang terapung di atas air yang kaya dengan nutrien. Biasanya, sayur yang paling sesuai untuk sistem ini adalah selada air. Inilah cara menanam sayur hidroponik yang boleh anda ikuti. Alat:
  • Bor atau pisau X-ACTO (pilihan)
  • Lampu hidroponik (pilihan)
  • Batu udara dan pam
  • Baldi atau lembangan untuk menahan air
  • Air
  • Baja hidroponik kering atau cair
  • Lembaran styrofoam
  • Benih
  • Periuk sayur hidroponik
Langkah-langkah:

1. Buat lopak sederhana

Caranya, isi lembangan atau baldi dengan air dan baja. Baldi atau lembangan mestilah legap (tidak boleh jelas atau tembus pandang). Pastikan kedalamannya ialah 30.5 cm.

2. Udara lopak menggunakan batu udara.

Letakkan batu air ke dalam lopak. Sambungkan batu udara ke pam udara dari luar lopak. Pam akan mendorong udara melalui batu udara dan menghasilkan gelembung kecil. Tujuannya, supaya oksigen disalurkan melalui air.

3. Sediakan pelampung untuk tanaman

Potong lembaran Styrofoam agar sesuai di lopak. Potong lubang di styrofoam sesuai dengan diameter pot khas hidroponik, kemudian masukkan periuk ke dalam lubang styrofoam. Kemudian isi periuk dengan media penanaman dan biji. Media penanaman dalam bentuk sabut kelapa, perlit, atau bola tanah liat.

4. Sediakan lampu

Sekiranya anda menggunakan cahaya semula jadi, anda boleh melangkau langkah ini. Sekiranya tidak, pasangkan lampu di atas tanaman yang sedang tumbuh. Semasa menggunakan bola lampu pijar, pastikan jaraknya 61 cm dari kilang. Sekiranya menggunakan lampu LED dan pendarfluor yang tidak terlalu panas, jauhkan masing-masing jarak 15.3 cm dan 30.5 cm dari kilang.

Catatan dari SehatQ

Sememangnya, harga sayur-sayuran hidroponik lebih mahal daripada sayur-sayuran konvensional. Namun, permintaan pasar untuk sayur ini tidak menurun, malah meningkat. Itulah sebabnya sekarang semakin banyak petani hidroponik mula membuka kebun dan mencuba teknik hidroponik yang cukup cekap. Tidak perlu bertani dengan cara konvensional seperti cangkul dan pemberian baja satu persatu, kaedah hidroponik lebih ringkas dan berkesan. Tidak kira apa sayur-sayuran yang anda makan, sama ada mereka ditanam secara konvensional, hidroponik, atau organik, yang penting adalah menyedari betapa pentingnya makan sayur setiap hari, setiap kali makan. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai faedah sayur-sayuran lain, sila hubungi doktor anda melalui Aplikasi kesihatan keluarga HealthyQ . Muat turun sekarang diApp Store dan Google Play .