Kesihatan

Bayi Jarang Menangis Adakah Itu Biasa? Ketahui Sebabnya

Bayi yang jarang menangis mungkin kelihatan aneh bagi sesetengah orang. Lebih-lebih lagi, menangis adalah satu-satunya cara bayi berkomunikasi dengan orang di sekeliling mereka. Walau bagaimanapun, terdapat sebilangan bayi yang jarang menangis. Keadaan ini boleh membuat anda keliru. Sudah tentu, ada rasa risau tentang apa sebenarnya yang menyebabkan bayi mereka kurang menangis. Adakah bayi yang jarang menangis keadaan normal?

Bayi jarang menangis, normal atau tidak?

Bayi jarang menangis boleh menjadi keadaan normal Biasanya, bayi menangis kerana pelbagai sebab, seperti lapar, sakit, ingin bermain, merasa tidak selesa, dan merasa terganggu. Walau bagaimanapun, terdapat juga beberapa bayi yang jarang menangis, terutama pada 2 minggu pertama kelahiran. Sekiranya bayi jarang menangis, maka anda tidak perlu risau kerana keadaan ini boleh menjadi normal. Ini boleh dipengaruhi oleh sifat dan perangai bayi yang berbeza. Oleh itu, anda tidak harus segera menyimpulkan bahawa bayi anda mempunyai masalah kerana dia jarang menangis. Berdasarkan kajian yang diterbitkan dalam jurnal European Child & Adolescent Psychiatry, secara amnya, bayi menangis selama 1-2 jam sehari. Namun, jika sudah mencapai 3 jam ke atas dalam sehari, tangisan bayi boleh dikatakan sebagai tangisan hebat. Untuk memastikan keadaan bayi itu normal atau tidak, anda harus berjumpa doktor. Kerana, jika keadaan tangisan yang jarang terjadi pada bayi anda adalah gejala penyakit, maka ini dapat membantu anda mengesannya seawal mungkin. [[Artikel berkaitan]]

Sebab mengapa bayi tidak menangis

Keadaan bayi yang jarang menangis boleh disebabkan oleh beberapa perkara. Bermula dari sifat tenang hingga penyakit tertentu.

1. Mempunyai sifat tenang

Bayi jarang menangis menunjukkan sifat tenang Beberapa jam atau hari selepas melahirkan, biasanya ibu bapa dapat melihat emosi bayi mereka. Bayi jarang menangis boleh berlaku kerana bayi mempunyai sifat tenang. Anda boleh mengkaji sifat bayi dengan melihat beberapa faktor, seperti:
  • Adakah anda aktif atau tidak?
  • Melakukan kitaran makan dan tidur secara berkala atau tidak?
  • Ceria atau sering tanpa ekspresi?
  • Adakah anda marah atau bertenang?
  • Peka dengan cahaya terang dan suara kuat atau tidak?
  • Menangis kerap atau jarang menangis?
  • Semasa menangis, senang menenangkan atau tidak?
Bayi yang tenang cenderung tidak aktif dan jarang menunjukkan ekspresi seperti menangis. Sekiranya sifat bayi anda tenang, maka anda tidak perlu risau kerana setiap bayi mempunyai sifat yang berbeza.

2. Sindrom turun

Bayi jarang menangis boleh menjadi tanda sindrom Down turun atau sindrom down adalah keadaan yang berlaku akibat kelainan kromosom. Terdapat kesalahan dalam pembahagian sel yang mengakibatkan lebih banyak kromosom 21. sindrom turun boleh mempengaruhi pertumbuhan fizikal, kemampuan kognitif, dan membawa risiko yang lebih tinggi terhadap pelbagai masalah kesihatan. sindrom turun boleh menyebabkan bayi kurang menangis dan sangat pendiam. Tanda-tanda ini biasanya ada semasa kelahiran, dan bukan perubahan tingkah laku.

3. Hipotiroidisme kongenital

Kekurangan hormon tiroid menyebabkan bayi kurang kerap menangis Hipotiroidisme kongenital atau hipotiroidisme kongenital adalah kekurangan hormon tiroid pada bayi yang baru lahir. Keadaan ini disebabkan oleh masalah dengan kelenjar tiroid bayi atau kekurangan yodium di dalam badan ibu semasa mengandung. Hormon tiroid sangat penting untuk otak, pertumbuhan dan perkembangan sistem saraf yang sihat. Hipotiroidisme kongenital boleh menyebabkan bayi kurang menangis. Selain itu, ia juga boleh menyebabkan gejala lain, seperti kelesuan, nafsu makan yang buruk, pertumbuhan tulang yang tidak normal, tidur berlebihan, kulit kering, gondok, suara serak, lidah besar, dan bengkak di sekitar perut. Sekiranya anda melihat tanda-tanda ini pada bayi anda, maka lebih baik jika anda memeriksa bayi anda kepada doktor untuk memastikan keadaannya. [[Artikel berkaitan]]

4. Kelesuan kerana sakit

Kelesuan akibat penyakit dan jangkitan menyebabkan bayi kurang menangis. Sesungguhnya, beberapa gejala yang dialami oleh kanak-kanak adalah bayi yang menangis. Namun, apabila bayi tiba-tiba kelihatan tenang dan tidak menangis, dia lesu dan terlalu letih untuk menangis. Ini sebenarnya merupakan tanda jangkitan pada bayi. Sekiranya bayi menjadi pendiam, tidur terlalu banyak, jarang menangis, bahkan tidak bangun dari tidur walaupun dia harus menyusu, segera bawa bayi ke pakar pediatrik untuk rawatan selanjutnya.

5. Hipoglikemia

Bayi jarang menangis kerana kekurangan gula dalam darah Hipoglikemia adalah keadaan di mana bayi kekurangan gula dalam darah. Biasanya, ini sering dijumpai pada bayi baru lahir, terutama dalam 1-2 hari selepas kelahiran. Menurut penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Bioscience Reports, gejala yang biasa dijumpai pada hipoglikemia yang baru lahir adalah kurang menangis. Di samping itu, tanda-tanda lain adalah otot lemah (hipotonia), tidak bertindak balas dengan cukup, suhu badan rendah, pucat, berpeluh, pernafasan tiba-tiba berhenti semasa tidur ( apnea tidur ), dan cerewet.

6. Masalah pernafasan

Asphyxia neonatorum membuat bayi menangis lebih sedikit.Panak tidak menangis semasa lahir, nampaknya merupakan gejala masalah pernafasan pada bayi, iaitu asphyxia neonatorum. Menangis menunjukkan bahawa paru-paru bayi sudah bersedia untuk bernafas. Lebih-lebih lagi, bayi yang menangis juga membuat paru-paru mengecut. Ini membantu cecair yang tersumbat di saluran pernafasan dapat dikeluarkan. Walau bagaimanapun, jika bayi tidak menangis semasa lahir, ia akan mengalami asphyxia neonatorum, iaitu kegagalan bernafas pada minit pertama bayi baru lahir. Sebenarnya, penyelidikan yang diterbitkan dalam jurnal Pediatrics mendapati bahawa bayi yang tidak menangis setelah melahirkan dapat meramalkan apakah bayi tidak bernafas. Kajian itu juga mendapati bahawa bayi yang tidak bernafas setelah lahir tidak menunjukkan tanda-tanda menangis.

Cara mengatasi bayi yang jarang menangis

Penyusuan susu ibu untuk bayi ekspresif dapat mengatasi bayi yang jarang menangis.Dalam menangani bayi yang jarang menangis, anda mesti terlebih dahulu mengetahui puncanya. Ia mungkin disebabkan oleh sesuatu yang serius atau tidak. Untuk mendapatkan jawapan yang pasti, perlu berunding dengan doktor. Anda mesti memberitahu keadaan bayi anda sejelas mungkin kepada doktor untuk menyokong diagnosis yang akan dibuat oleh doktor. Selain berunding dengan doktor, anda juga dapat merangsang bayi anda untuk lebih ekspresif dengan memberikan penjagaan bayi dalam bentuk:
  • Makan kerap (susu ibu) , anda tidak boleh menunggu bayi merasa lapar untuk memberinya susu ibu. Bayi sangat memerlukan susu untuk tumbesaran. Selain itu, bayi yang kenyang juga dapat lebih ceria dan aktif.
  • Jemput bermain , sangat penting bagi anda untuk mengajak bayi bermain dan bercakap. Ini dapat meningkatkan saraf simpatik bayi sehingga dia dapat lebih aktif dan ekspresif. Ia juga menggembirakan mood bayi.
  • Cukup tidur , pastikan bayi tidur dengan selesa dan cukup masa. Tidur yang berkualiti dapat menolong bayi lebih segar dan ceria. Anda boleh tidur di bilik bersama-sama dengan bayi agar keselamatan bayi lebih terjaga.

Catatan dari SehatQ

Bayi yang jarang menangis pastinya boleh membuat anda bingung dan risau. Ini mungkin disebabkan oleh sifatnya yang tenang dan jarang menunjukkan ekspresinya. Namun, tidak jarang, bayi yang tidak menangis sebenarnya merupakan gejala masalah tertentu, seperti kekurangan gula darah hingga masalah pernafasan. Namun, anda tidak dapat memutuskan diagnosis dengan segera. Doktor harus memeriksa penyebab bayi tidak menunjukkan tangisan. Untuk itu, jika anda melihat bayi tidak menangis, segera berjumpa dengan pakar pediatrik berbual di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ . Sekiranya anda ingin memenuhi keperluan bayi anda, lawati Kedai Sihat untuk mendapatkan tawaran menarik. Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.