Kesihatan

Berhati-hatilah dengan Pengekalan Plasenta, Sisa Plasenta di Uterus Selepas Melahirkan

Setiap wanita hamil mahukan proses kelahiran yang lancar. Malangnya, ada kemungkinan komplikasi kelahiran, termasuk plasenta yang tertahan. Pengekalan plasenta adalah pengekalan seluruh atau sebahagian plasenta di rahim setelah bayi dilahirkan. Secara amnya, plasenta atau plasenta akan keluar dari rahim secara semula jadi dalam masa 30 minit selepas melahirkan. Pengekalan plasenta juga dapat menyebabkan pendarahan yang berlebihan, jangkitan, dan bahkan mengancam nyawa ibu sehingga tidak boleh diabaikan.

Penyebab plasenta yang dikekalkan

Pengekalan plasenta adalah komplikasi yang jarang berlaku yang hanya mempengaruhi sekitar 2-3% kelahiran yang berlaku. Terdapat tiga penyebab plasenta tertahan yang perlu diketahui oleh ibu, iaitu:

1. Plasenta mematuhi

Rahim berhenti berkontraksi atau tidak cukup menguncup untuk mengusir plasenta. Akibatnya, plasenta tetap melekat pada dinding rahim. Ini adalah plasenta yang paling kerap dikekalkan.

2. Plasenta terperangkap

Plasenta keluar dari rahim, tetapi terperangkap di belakang serviks. Ini biasanya berlaku kerana serviks mula ditutup sebelum plasenta dikeluarkan sehingga tersekat di belakangnya.

3. Plasenta accreta

Placenta accreta adalah plasenta yang tumbuh terlalu dalam di dinding rahim, biasanya disebabkan oleh kelainan pada lapisan rahim. Ini menjadikannya lebih sukar untuk dikeluarkan, dan bahkan boleh menyebabkan pendarahan berat. Ibu lebih berisiko terkena plasenta sekiranya bayi dilahirkan sebelum waktunya. Ini kerana plasenta dirancang untuk kekal di tempat selama 40 minggu. Di samping itu, kelahiran dan penggunaan pertama sintosin Masa yang lama untuk mendorong atau mempercepat buruh juga dikaitkan dengan plasenta yang dikekalkan.

Apa yang boleh berlaku kerana plasenta yang dikekalkan?

Apabila plasenta atau plasenta kekal di dalam badan, wanita akan menunjukkan gejala sehari selepas melahirkan. Gejala plasenta tertahan yang mungkin berlaku termasuk:
  • Demam
  • Pelepasan berbau busuk dari faraj yang mengandungi banyak tisu
  • Pendarahan berat yang berterusan
  • Kekejangan teruk dan sakit perut
Kerana plasenta tertahan berlaku selepas kelahiran bayi, tidak akan ada kesan pada si kecil. Walau bagaimanapun, keadaan ini sangat berisiko bagi ibu. Sekiranya plasenta tidak dikeluarkan, saluran darah yang melekat pada organ akan terus berdarah. Rahim juga tidak akan dapat ditutup dengan betul, sehingga berisiko kehilangan darah yang teruk, bahkan mungkin dijangkiti. Dalam banyak kes, pendarahan berlebihan boleh mengancam nyawa. [[Artikel berkaitan]]

Bagaimana merawat plasenta yang dikekalkan?

Mengatasi plasenta yang tertahan, tentu saja, dengan membuang seluruh atau sebahagian plasenta yang masih tersisa di rahim. Adapun cara mengatasi plasenta tertahan yang dapat dilakukan, termasuk:
  • Keluarkan dengan tangan . Doktor akan membuang plasenta secara manual dengan memasukkan tangannya ke dalam rahim. Walau bagaimanapun, kaedah ini dapat meningkatkan risiko jangkitan.
  • Menggunakan dadah . Doktor juga boleh memberi anda ubat untuk mengendurkan rahim atau membuatnya berkontraksi untuk memudahkan badan mengeluarkan plasenta. Walau bagaimanapun, ubat ini boleh mempengaruhi pengeluaran susu.
  • Menyusu . Dalam beberapa kes, penyusuan susu ibu juga dapat membantu mengusir plasenta dengan berkesan. Kerana penyusuan susu ibu dapat merangsang tubuh untuk mengeluarkan hormon yang mendorong rahim berkontraksi.
  • Kencing . Doktor anda mungkin menasihatkan anda untuk membuang air kecil kerana pundi kencing penuh kadang-kadang dapat mengelakkan plasenta keluar.
  • Operasi . Prosedur ini adalah kaedah terakhir kerana risiko menyebabkan komplikasi. Melalui pembedahan, doktor akan membuang semua atau sebahagian plasenta yang masih tertinggal.
Sentiasa berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul. Jangan biarkan keadaan ini diabaikan dan malah akan membahayakan anda. Sementara itu, jika anda berisiko terkena plasenta atau pernah mengalaminya sebelumnya, bincangkan masalah ini dengan pakar kandungan anda sebelum melahirkan sehingga mereka dapat bersiap dengan baik untuk bersalin.