Kesihatan

Hati-hati, 9 tanda bahaya ini selepas bersalin perlu diperhatikan

Nifas biasanya berlangsung sehingga enam minggu selepas melahirkan. Selama ini, tubuh wanita akan mengalami sejumlah perubahan, dan proses ini wajar. Walaupun begitu, masih terdapat sejumlah perubahan yang harus anda perhatikan. Ini kerana keadaan ini boleh dikaitkan dengan komplikasi selepas bersalin dan boleh menjadi tanda bahaya semasa nifas. [[Artikel berkaitan]]

Apakah tanda bahaya nifas?

Selama beberapa minggu selepas bersalin, adalah normal merasakan sakit di bahagian perut atau rasa tidak selesa pada jahitan. Secara amnya, aduan ini akan berkurang dari masa ke masa. Tetapi adalah idea yang baik untuk mengawasi tanda-tanda bahaya nifas yang mungkin berlaku. Kerana masalah kesihatan setelah melahirkan dapat menghalangi pemulihan ibu dan mengganggu ikatan ibu-bayi. Lebih-lebih lagi, sebilangan wanita juga kadang-kadang sukar untuk membezakan antara gejala normal selepas bersalin dan aduan yang merupakan komplikasi nifas. Untuk sentiasa berwaspada, mari kita kenal pasti tanda bahaya yang paling biasa berikut dalam tempoh selepas bersalin:

1. Pendarahan berlebihan

Pendarahan selepas bersalin adalah perkara biasa. Keadaan ini dapat bertahan selama dua hingga enam minggu, dan akan berkurang dari masa ke masa. Walau bagaimanapun, ibu baru harus berjumpa doktor sekiranya pendarahannya berlebihan. Inilah simptomnya:
  • Pendarahan tidak hilang.
  • Terdapat darah beku yang kelihatan lebih besar di dalam darah.
  • Darah yang keluar sentiasa berwarna merah terang walaupun sudah lebih dari 3-4 hari.
  • Jumlah darah telah menurun, tetapi tiba-tiba kembali banyak.
  • Darah kembali ke warna merah terang, walaupun sebelumnya berubah menjadi gradasi merah yang lebih gelap.
  • Kesakitan atau kekejangan muncul ketika aliran darah meningkat.
  • Lemah dan pucat.
Terlalu banyak aktiviti atau kurang rehat juga dapat meningkatkan jumlah darah. Tetapi pendarahan biasanya akan reda setelah anda berehat. Baca juga: Komplikasi Pendarahan Selepas Bersalin, Punca Utama Kematian Ibu Selepas Bersalin

2. Jangkitan semasa nifas

Setelah melahirkan, ibu mempunyai risiko mengalami jangkitan, iaitu jangkitan selepas bersalin. Walaupun jarang berlaku, jangkitan ini boleh berlaku di rahim, serviks, vagina, atau perineum. Selepas melahirkan, ada kemungkinan air mata di saluran kelahiran atau perineum, luka terbuka di rahim di mana plasenta melekat, atau luka pembedahan setelah pembedahan caesar. Kawasan yang cedera menjadi lebih mudah terkena jangkitan perineal semasa nifas. Semasa jangkitan nifas atau selepas bersalin, sama ada selepas kelahiran vagina atau pembedahan caesar, air mata atau jahitan tidak selesa. Ini tentu saja wajar. Anda harus berhati-hati sekiranya jahitan terasa lebih menyakitkan. Keluhan ini boleh menjadi tanda jangkitan atau tanda bahaya semasa nifas. Selain sakit jahitan, tanda jangkitan lain yang perlu diperhatikan termasuk:
  • Demam.
  • Kemerahan pada jahitan.
  • Jahitan dan kulit sekitarnya yang terasa hangat ketika disentuh.
  • Pelepasan atau lendir dari jahitan.
  • Sakit atau nyeri ketika membuang air kecil, jika anda bersalin secara normal.
Cara mengubati jangkitan nifas yang baru mencapai tahap awal dapat ditangani dengan memberikan antibiotik dari doktor. Tetapi jika jangkitannya teruk, anda mungkin memerlukan rawatan yang lebih agresif atau bahkan dimasukkan ke hospital.

3. Sakit payudara

Sakit payudara adalah komplikasi selepas bersalin yang biasa. Biasanya, aduan ini timbul kerana anda baru belajar menyusu. Contohnya, belum menemui posisi untuk menyusui dan mulut bayi belum dapat dipasang dengan kemas pada puting susu. Akibatnya, puting juga boleh mengalami lepuh hingga pendarahan. Sekiranya terdapat pendarahan pada puting susu, anda boleh berjumpa doktor atau perunding laktasi untuk mengatasinya. Sekiranya anda tidak menyusu, kelembutan payudara dapat diatasi dengan kompres hangat atau sejuk. Anda juga boleh mengambil ubat penahan sakit. Namun, sama ada ibu baru menyusui atau tidak, kedua-duanya mesti menyedari tanda bahaya nifas dalam bentuk mastitis. Mastitis adalah keradangan pada tisu payudara. Keadaan ini terutama muncul pada awal pengeluaran susu ibu (ASI). Apabila sakit payudara disertai kemerahan pada payudara, terasa panas ketika disentuh, demam, sakit, atau tidak sihat seperti gejala selesema, anda mesti berjumpa doktor. [[Artikel berkaitan]]

4. Kemurungan selepas bersalin

Mudah merasa sedih setelah melahirkan adalah perkara semula jadi dan sering dialami oleh ibu. Tetapi jika keadaan ini berlangsung lebih dari dua minggu dan mengganggu ikatan ibu-bayi, anda mungkin mengalami kemurungan selepas bersalin (kemurungan selepas bersalin) yang merupakan salah satu tanda bahaya nifas. Segera berjumpa doktor atau psikologi sekiranya anda merasa baby blues atau kemurungan selepas bersalin. Sekiranya dikesan terlambat atau terus dibiarkan, tanda bahaya ini semasa nifas akan bertambah buruk dan berbahaya. Jangan menganggap keadaan ini mesra, kerana boleh membahayakan nyawa ibu dan juga bayi, kemurungan postpartum yang tidak dirawat boleh mengakibatkan munculnya gejala psikotik seperti suara atau undangan untuk menyakiti diri sendiri dan bayi, itu tidak tidak biasa bagi anda untuk mendengar berita mengenai ibu yang mencederakan bayinya., boleh disebabkan oleh keadaan ini. Pakar juga mendapati bahawa kanak-kanak boleh dipengaruhi oleh keadaan mental orang tua yang tidak ditangani dengan betul, termasuk kemurungan selepas bersalin. Kanak-kanak ini dianggap lebih cenderung kepada amukan (amarah marah), tidak dapat merasa selesa, dan mengalami gangguan tidur dan masalah perkembangan kognitif. Sebilangan besar kes kemurungan selepas bersalin berjaya diatasi dengan ubat atau gabungan ubat dan psikoterapi.

5. Inkontinensia kencing

Selepas melahirkan, wanita sering mengalami masalah kencing atau sukar menahan keinginan untuk membuang air kecil. Akibatnya, anda dapat membasahi tempat tidur kerana anda tidak dapat menahan kencing. Walaupun tidak berbahaya, komplikasi ini boleh membuat anda tidak selesa dan malu. Melakukan senaman Kegel dapat membantu anda mengatasi masalah kencing. Latihan otot lantai panggul ini dapat dilakukan seolah-olah menahan air kencing selama beberapa saat. Ulangi proses ini beberapa kali sehari. Otot yang anda gunakan untuk menahan usus adalah otot lantai panggul yang perlu diketatkan agar anda tidak kencing lagi. Sekiranya inkontinensia kencing disertai dengan tanda bahaya berikut semasa nifas, anda harus berjumpa doktor:
  • Sukar berjalan
  • Terdapat bahagian badan tertentu yang lemah atau kesemutan
  • Gangguan pertuturan
  • Tidak boleh nampak
  • Kekeliruan atau pening
  • Kehilangan kesedaran atau pengsan
  • Tidak tahan perut saya
Baca juga: Seperti Apa Warna Darah Puerperal Normal?

6. Inkontinensia najis

Inkontinensia tinja adalah keadaan di mana sukar untuk menahan pergerakan usus (BAB), sehingga anda dapat mengalami cepirit. Sekiranya ia berlaku selepas melahirkan, keadaan ini boleh disebabkan oleh kelemahan otot atau kecederaan semasa melahirkan anak. Jangan bimbang, kesukaran menahan pergerakan usus biasanya akan bertambah lama. Namun, berjumpa doktor dengan segera sekiranya inkontinensia tinja menjadi lebih kerap atau teruk dan mengganggu aktiviti, kerana ini boleh menjadi tanda bahaya nifas. Doktor anda mungkin meminta anda melakukan senaman otot lantai panggul. Tindakan perubatan atau pembedahan juga boleh disyorkan jika difikirkan perlu.

7. Sembelit atau sembelit

Tidak jarang, ibu baru juga boleh mengalami sembelit atau sembelit semasa nifas. Anda dapat mengatasi kesukaran BAB ini dengan meningkatkan pengambilan serat dan minum lebih banyak air. Segera berjumpa doktor sekiranya keadaan berikut juga menyertai sembelit anda:
  • Sakit perut atau kekejangan
  • Berlaku lebih dari dua minggu
  • Terdapat darah di dalam najis
  • Pengurangan berat
  • Sakit atau sakit ketika membuang air besar

8. Buasir

Sembelit boleh mencetuskan buasir atau buasir. Sebabnya, najis keras akan menyebabkan refleks anda mendorong terlalu keras, sehingga saluran darah dubur akan membesar dan kemudian membentuk buasir. Untuk merawat buasir, anda juga boleh menggunakan salap khas untuk buasir. Anda juga boleh mengambil julap, tetapi selalu berbincang dengan doktor anda terlebih dahulu. Minta buasir anda diperiksa oleh doktor jika disertai dengan gejala yang merangkumi:
  • Sakit
  • Pendarahan di rektum
  • Najis merah kerana gejala ini dapat menunjukkan pendarahan
  • Ia tidak hilang walaupun anda telah menggunakan salap buasir

9. Komplikasi selepas bersalin yang lain

Terdapat beberapa komplikasi yang jarang berlaku semasa nifas, tetapi masih harus diperhatikan. Contoh tanda bahaya nifas ini termasuk sepsis atau jangkitan darah, trombosis urat dalam (DVT), masalah kardiovaskular, strok, dan emboli baru yang dicirikan oleh sakit dada hingga sesak nafas. Baca juga: Tempoh Selepas Bersalin Lebih dari 40 Hari, Biasa atau Tidak? Selain memperhatikan bayinya, ibu baru juga diharapkan memperhatikan keadaan tubuh mereka sendiri dan tanda-tanda bahaya dari masa selepas bersalin yang mungkin berlaku. Pasangan dan keluarga juga diharapkan dapat memberikan sokongan. Dipetik dari Mayo Clinic, untuk mengelakkan komplikasi selepas bersalin, cubalah berjumpa doktor dengan kerap, terutama pada tiga minggu pertama selepas bersalin. Selain memeriksa keadaan fizikal anda, anda juga dapat memberitahu doktor tentang kesukaran yang anda alami. Dengan ini, doktor dapat memberikan nasihat bahawa jika ia dapat membantu anda. Jangan ragu untuk bercerita dan meminta pertolongan daripada pasangan atau ahli keluarga anda supaya penjagaan selepas bersalin menjadi lebih mudah. Dengan sokongan pasangan dan keluarga anda, anda pasti akan cepat pulih. Juga bersiaplah untuk tempoh selepas bersalin sejak anda masih hamil, tingkatkan pengetahuan dengan membaca maklumat yang tepat atau rajin bertanya kepada pakar obstetrik anda. Contohnya, mengenai mitos dan fakta mengenai kelahiran anak, penyusuan susu ibu dan pelbagai ibu baru. Rundingan dengan doktor akan memberi pengetahuan mengenai perkara yang perlu diingat, serta apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan semasa anda melahirkan. Dengan ini, anda tidak akan mudah terkena mitos yang sebenarnya salah malah membahayakan anda. Sekiranya anda ingin berjumpa doktor, anda boleh sembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQMuat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.