Kesihatan

Imunisasi adalah Usaha untuk Kekebalan terhadap Penyakit, Adakah Berkesan?

Imunisasi sama dengan tusukan di lengan untuk memasukkan vaksin tertentu. Walaupun kelihatan menakutkan bagi sesetengah orang, imunisasi adalah perkara penting yang harus dilakukan sebagai kanak-kanak dan juga orang dewasa. Bagi kebanyakan orang, definisi imunisasi adalah cara untuk mencegah pelbagai penyakit yang berbahaya bagi tubuh melalui suntikan vaksin. Ini tidak salah, tetapi masih ada pemahaman yang lebih tepat mengenai imunisasi. [[Artikel berkaitan]]

Apa maksud imunisasi?

Memahami imunisasi bukan hanya proses menyuntik vaksin sebagai cara untuk mencegah penyakit menyerang tubuh. Lebih tepatnya, imunisasi adalah proses anda menjadi kebal terhadap penyakit melalui vaksinasi atau secara semula jadi. Ringkasnya, imunisasi adalah usaha untuk menjadi kebal terhadap penyakit tertentu. Anda dapat mengalami proses imunisasi bukan hanya melalui vaksinasi atau suntikan vaksin yang mengandung virus lemah tertentu ke dalam tubuh, tetapi juga ketika tubuh langsung terkena virus penyakit tertentu. Apabila tubuh diserang dengan virus penyakit tertentu, sistem kekebalan tubuh dapat bertindak balas dengan cepat untuk mencegah jangkitan dan perkembangan virus yang merosakkan tubuh. Selepas itu, sistem imun anda akan dapat mengingat virus yang sama dan melawannya dengan lebih mudah. Apabila ini berlaku, anda sudah menjalani proses imunisasi yang mempunyai risiko lebih rendah. Proses imunisasi boleh memakan masa sekitar dua minggu dan perlindungan terhadap penyakit tersebut mungkin tidak dapat dirasakan dengan segera. Bahkan beberapa imunisasi memerlukan beberapa vaksinasi untuk mendapatkan perlindungan penuh terhadap penyakit tertentu. Salah satunya, vaksin difteria, tetanus, dan pertusis memerlukan beberapa suntikan vaksin dalam jangka waktu tertentu. Definisi imunisasi kadang-kadang merujuk kepada perlindungan seumur hidup terhadap penyakit tertentu. Namun, imunisasi tidak selalu dapat dinikmati hingga usia tua, kerana beberapa perlindungan imunisasi dari vaksinasi mempunyai jangka waktu tertentu. Oleh itu, ada juga jenis vaksin dewasa yang berguna sebagai usaha untuk memperkuat ataupenggalak dari vaksinasi yang diterima sebelum ini. Contohnya, vaksinasi tetanus hanya dapat memberi perlindungan selama 30 tahun. Selepas itu, anda perlu mendapatkan penggalak untuk mengekalkan perlindungan ini.

Pautan imunisasi dan vaksinasi

Pengertian imunisasi umumnya dikaitkan dengan vaksinasi kerana suntikan vaksin adalah cara yang paling praktikal dan terkenal bagi tubuh untuk mengembangkan sistem ketahanannya untuk mencegah serangan virus tertentu. Ada berbagai vaksin yang telah dibuat untuk mencegah berbagai penyakit, seperti tetanus, hepatitis B, rubella, pertussis, polio, gondok, difteria, dan campak. Vaksinasi juga tidak hanya disuntik, tetapi dapat dilakukan secara oral, misalnya vaksinasi polio. Anda juga perlu memahami bahawa tidak ada perlindungan dari vaksinasi yang tidak 100 persen dapat melindungi Anda dari penyakit tertentu, kerana kadang-kadang anda masih boleh mendapat penyakit ini. Namun, dengan memberikan vaksin, anda dan bayi anda tidak akan mengalami kesan serangan penyakit yang sama teruknya dengan orang yang belum diberi vaksin atau belum diberi imunisasi.

Bilakah vaksinasi diperlukan?

Imunisasi melalui vaksinasi boleh dilakukan pada kanak-kanak sejak lahir hingga enam tahun. Kanak-kanak sangat disarankan untuk menjalani vaksinasi asas, seperti polio, difteria, tetanus, dan pertusis. Tidak hanya anak-anak, orang dewasa dan remaja juga dapat mengambil vaksinasi untuk penyakit tertentu, seperti tetanus dan influenza. Kadang kala vaksin yang diberikan hanyalah penggalak untuk mengekalkan perlindungan dari vaksinasi awal. Penting bagi anda dan anak anda untuk selalu menjalani vaksinasi rutin dan jangan lupa jadual vaksinasi yang disarankan untuk mencegah penyakit tertentu yang boleh mengancam nyawa.

Apa jenis imunisasi yang disyorkan?

Persatuan Pediatrik Indonesia dan pakar mengesyorkan beberapa jenis imunisasi untuk kanak-kanak yang perlu diberikan mengikut usia. Terdapat empat bahagian kumpulan umur, iaitu di bawah 1 tahun, 1-4 tahun, 5-12 tahun, dan 12-18 tahun.

1. Imunisasi untuk kanak-kanak di bawah umur 1 tahun

Dalam tempoh ini, kanak-kanak mendapat sekurang-kurangnya enam jenis vaksin, iaitu:
  • vaksin hepatitis B
  • BCG untuk mencegah tuberkulosis (TB)
  • DPT-HiB atau difteria pertussis tetanus dan Haemophilus influenzae
  • imunisasi polio
  • campak
  • Pneumococci (PVC) dan rotavirus

2. Imunisasi untuk kanak-kanak berumur 1-4 tahun

Beberapa vaksin yang diberikan dalam tempoh ini dilakukan sebagai tindak balas imunisasi atau vaksin penggalak dari rentang usia sebelumnya:
  • DPT pada 18 bulan
  • polio pada 18 bulan
  • HiB pada 15-18 bulan
  • Pneumokokus pada 12-15 bulan
Selain itu, anak-anak juga dapat diberikan imunisasi tambahan, seperti MMR, tifoid, hepatitis A, varicella, dan influenza.

3. Imunisasi untuk kanak-kanak 5-12 tahun

Dalam tempoh ini, anak akan menerima jenis vaksin yang sebelumnya diberikan sebagai usaha untuk memperkuat atau penggalak. Jenis imunisasi yang diberikan, iaitu DPT, campak, dan MMR (Campak, Gondok dan Rubella).

4. Imunisasi 12-18 tahun

Kanak-kanak juga akan tetap diberi vaksin semula dalam tempoh ini. Jenis imunisasi yang diberikan dapat berupa DPT booster, vaksin tipus berulang, hepatitis A, dan varicella. Di samping itu, kanak-kanak juga boleh diberi jenis vaksin HPV.

Sementara itu, orang dewasa boleh diberi vaksin HPV, hepatitis A dan B, Tdap (Tetanus, Difteria, Pertussis), Pneumokokus, MMR, dan herpes zoster (Kayap). Memberi vaksin dewasa adalah bentuk pencegahan yang berkesan serta pengukuhan vaksin yang telah diberikan sebelumnya.

Adakah kesan imunisasi melalui vaksinasi?

Kaedah vaksinasi untuk imunisasi agak selamat dan biasanya hanya menyebabkan kesan sampingan dalam bentuk demam rendah dan kemerahan atau sakit di sekitar tempat suntikan. Kesan sampingan ini boleh reda selepas beberapa hari. Walau bagaimanapun, anda harus menyedari reaksi alergi yang boleh berlaku jika tubuh tidak dapat bertoleransi dengan vaksin yang diberikan. Segera berjumpa doktor sekiranya anda atau anak anda mengalami kesan sampingan dari vaksinasi atau reaksi alahan. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Definisi imunisasi tidak hanya melibatkan pemberian vaksin, tetapi merujuk pada proses membangun kekebalan tubuh anda terhadap penyakit tertentu melalui vaksinasi atau pendedahan langsung kepada virus penyakit tertentu. Imunisasi melalui vaksinasi mempunyai jadual yang berbeza, anda boleh berjumpa dengan doktor anda mengenai jadual vaksinasi dan vaksinasi apa yang diperlukan.