Kesihatan

Closet Sitting vs Squatting, Mana Yang Lebih Baik?

Adakah anda tahu bahawa 19 November 2020 ditetapkan sebagai hari tandas dunia? Tujuannya adalah untuk memberi inspirasi kepada masyarakat dunia untuk mengetahui krisis sanitasi global. Masih banyak kawasan yang tidak mempunyai tandas yang betul. Bercakap mengenai tandas, ada perkara menarik untuk dibincangkan. Maksudnya, manakah sikap yang betul untuk membuang air besar? Boleh jadi, cara anda pergi ke tandas masih salah. Sesiapa yang menggunakan almari duduk atau almari berjongkok, yang manakah lebih sihat untuk sistem pencernaan? Ternyata, konsep yang ada tren beberapa ketika yang lalu yang memberikan pijakan bagi mereka yang membuang air besar di dalam almari duduk, disahkan benar-benar baik untuk buang air besar. Pada mulanya, konsep membuang air kecil di almari duduk dengan bantuan sandaran kaki menjadi viral di media sosial. Terdapat banyak video yang mencadangkan melakukan sesuatu yang serupa. Sebelum ini, tidak ada bukti perubatan untuk menyokongnya. Tetapi sebenarnya, ia boleh digunakan dengan baik di rumah anda.

Almari duduk dengan bantuan langkah

Pasukan profesor di lapangan gastroenterologi, hepatologi, dan pemakanan dari Pusat Perubatan Wexner Universiti Ohio State Dr. Peter Stanich melakukan penyelidikan untuk membuktikannya. Mereka merekrut 52 peserta yang menghadapi masalah buang air besar. Kajian ini berlangsung selama satu bulan. Setelah menggunakan alas kaki ketika membuang air besar di almari duduk, 71% peserta mengaku dapat membuang air besar dengan lebih lancar. Sebenarnya, 90% tidak perlu bersusah payah mendorong lagi. Malah mereka akan terus menggunakan almari duduk. Dari kajian itu, Dr. Peter Stanich menyimpulkan bahawa alat yang sederhana seperti kerusi duduk dapat membantu melegakan gejala sembelit, kembung, atau pergerakan usus yang tidak lengkap. Oleh itu, orang yang berkenaan akan merasa lebih selesa dan pembuangannya akan berkesan. [[Artikel berkaitan]]

Almari duduk vs almari berjongkok, mana yang lebih sihat?

Menggunakan almari duduk dengan bantuan alat melangkah pada pandangan pertama mirip dengan menggunakan almari jongkok, yang memerlukan orang berada dalam kedudukan setinggan. Sebenarnya, almari setinggan adalah kedudukan yang paling semula jadi apabila seseorang harus membuang air besar. Sebabnya, tentu saja, apabila menggunakan almari jongkok, proses pengosongan usus besar dapat diselesaikan sepenuhnya. Walau bagaimanapun, tidak semua orang dapat melakukannya setinggan ketika membuang air besar dengan selesa. Contohnya warga tua yang tidak dapat berjongkok lama. Di sinilah alternatifnya adalah dengan menggunakan almari tempat duduk dengan bantuan langkah atau alas kaki menjadi lebih wajar dan wajar. Fisiologi sederhana. Secara semula jadi, terdapat sudut antara saluran dubur dan rektum. Apabila terdapat pergerakan usus atau dorongan untuk membuang air besar, otot di sekitar rektum mengendur dan sudut menjadi lurus. Selanjutnya, ketika berjongkok atau duduk dengan bantuan tapak kaki, pinggang seseorang akan berada pada sudut 90 darjah. Kedudukan ini membantu meluruskan rektum supaya najis dapat melepasi dengan lebih mudah.

Kaki kaki membantu menolak semasa menggunakan almari

Terdapat alat seperti alas kaki membantu proses mendorong untuk membuang kotoran dengan lebih berkesan. Jadi, tidak menjadi masalah sama ada jenis almari yang dipasang di rumah anda ialah almari tempat duduk atau almari berjongkok, sesuaikan dengan keselesaan masing-masing. Tambah alas kaki sebagai pijakan ketika membuang air besar di almari duduk tidak membebankan. Terdapat banyak alat yang boleh digunakan sebagai pijakan tanpa perlu membeli yang baru. Sekiranya anda membelinya, harganya cukup berpatutan. Pakar juga bersetuju bahawa alat melangkah seperti alas kaki adalah kaedah bukan perubatan yang paling berkesan untuk masalah seperti sembelit atau buang air besar yang tidak lengkap. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Namun, ingat bahawa pembuangannya lancar atau tidak bukan hanya bergantung pada jenis almari yang anda miliki di rumah. Ada sesuatu yang lebih penting, iaitu pengambilan serat dari makanan yang dimakan setiap hari. Pengambilan buah, sayur-sayuran, dan gandum yang diproses akan menjadikan seseorang kurang berisiko mengalami sembelit.