Kesihatan

Cuti Bersalin: Asas Undang-Undang, Tempoh Ideal, dan Faedah

Melahirkan adalah salah satu impian kebanyakan wanita, termasuk untuk wanita yang bekerja. Sebelum mempersiapkan kelahiran, tahukah anda peraturan mengenai hak cuti bersalin sesuai dengan undang-undang? Meluangkan masa ketika ingin melahirkan adalah penting. Atas sebab ini, wanita hamil yang bekerja mesti mengetahui pentingnya sebab mengapa mereka mesti mengambil cuti dan asas undang-undang bagi mereka.

Sebab mengapa mengambil cuti bersalin adalah penting

Menurut Pertubuhan Buruh Antarabangsa (ILO), cuti bersalin adalah bentuk perlindungan yang dilakukan oleh syarikat untuk pekerja wanita atau pekerja untuk menjaga kehamilan, kelahiran bayi, dan keadaan selepas melahirkan. Cuti itu bukan sahaja dapat membantu memulihkan keadaan ibu, tetapi juga dapat membantu mengurangkan tekanan ketika melahirkan anak. Mengambil cuti sebelum bersalin juga disarankan oleh doktor dengan mengambil kira keadaan kesihatan ibu dan janin di dalam kandungan. Sebabnya, ketumpatan aktiviti semasa bekerja boleh membuat wanita hamil menjadi letih, kurang rehat, penurunan stamina, dan mudah jatuh sakit. Sebenarnya, memasuki trimester kehamilan ketiga, wanita hamil lebih disarankan untuk menjaga kesihatan mereka agar tidak mengalami pelbagai komplikasi kehamilan pada trimester akhir. Baca juga: Apakah Persediaan Ibu dan Pasangan untuk Melahirkan?

Bilakah anda harus mengambil cuti bersalin?

Menurut Undang-Undang Tenaga Manusia No. 13 tahun 2003, wanita hamil yang bekerja berhak untuk mengambil cuti bersalin selama 1.5 bulan sebelum melahirkan, atau yang setara pada usia kehamilan 36 minggu. Walau bagaimanapun, masa yang tepat untuk mula mengambil cuti bersalin adalah berbeza bagi setiap individu, bergantung pada keadaan kesihatan kehamilan. Doktor boleh menasihatkan wanita hamil untuk memohon cuti bersalin awal dengan mengambil kira kesihatan ibu dan janin dalam kandungan.

Tempoh cuti bersalin yang ideal

Tempoh cuti ideal untuk bersalin juga berbeza bagi setiap wanita hamil. Menurut pakar, cuti harus diambil selama 40 minggu atau lebih kurang 10 bulan untuk mengelakkan komplikasi. Walau bagaimanapun, kajian lain menyatakan bahawa 3 bulan cuti bersalin setelah melahirkan dan satu bulan sebelum melahirkan cukup untuk memastikan kesihatan ibu dan bayi dalam jangka masa panjang. Oleh itu, dapat disimpulkan bahawa, menurut banyak kajian, tempoh cuti bersalin yang ideal adalah sekurang-kurangnya 4 bulan atau 120 hari. Yaitu, sebulan sebelum bersalin dan 3 bulan selepas bersalin. Walau bagaimanapun, jika anda ingin melanjutkan tempoh cuti, ini juga lebih disarankan. Kerana, selain mempunyai lebih banyak masa untuk proses pemulihan, anda juga mempunyai lebih banyak masa dengan si kecil. [[Artikel berkaitan]]

Risiko jika mengambil cuti bersalin terlalu pendek

Sekiranya wanita hamil hanya mengambil cuti 2 atau 3 bulan atau tidak mematuhi masa minimum yang disyorkan, risiko kesihatan yang mungkin berlaku adalah:
  • Kemurungan selepas melahirkan
  • Pengurangan pengambilan susu ibu kerana ibu mengalami tekanan atau kemurungan
  • Kesihatan menurun atau mudah jatuh sakit kerana masa pemulihan kurang
  • Lelah dengan cepat dan mempengaruhi emosi
  • Tidak dapat banyak masa dengan bayi
  • Ikatan antara ibu dan bayi kurang
Memandangkan risiko ini, anda harus tetap mengambil cuti yang ideal agar kesihatan tubuh dan bayi terjamin.

Hak cuti bersalin untuk pekerja wanita atau pekerja

Peraturan yang mengatur cuti bersalin telah dinyatakan dalam Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 Pasal 82 tentang pekerjaan yang dilakukan oleh pekerja wanita atau pekerja:
  1. Hak untuk mendapat cuti 1.5 bulan sebelum melahirkan dan 1.5 bulan selepas melahirkan mengikut pengiraan pakar kandungan atau bidan.
  2. Sekiranya anda keguguran, anda masih berhak mendapat cuti selama 1.5 bulan. Ia juga sesuai dengan sijil dari doktor atau bidan yang menanganinya.
Dalam Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003, Artikel 93 menyatakan bahwa seorang pekerja wanita atau buruh yang tidak bekerja karena melahirkan anak berhak mendapat upah dan perusahaan wajib memberikannya. Sementara itu, Artikel 73 ayat 2 juga menyatakan bahwa antara pukul 23.00 hingga 07.00, majikan dilarang mempekerjakan pekerja wanita hamil atau buruh yang, menurut pernyataan dokter atau bidan, jika dipaksa melakukannya dapat membahayakan kesihatan dan keselamatan rahim dan dirinya sendiri . Sekiranya syarikat tidak memberikan cuti bersalin selama 3 bulan atau tidak memberikan gaji semasa cuti bersalin, ia akan dikenakan sekatan berupa penjara sekurang-kurangnya 1 tahun dan maksimum 4 tahun atau denda sekurang-kurangnya Rp 100,000,000,00 dan maksimum Rp 400,000,000.00. Ini telah dijelaskan dalam Pasal 185 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Tenaga Kerja. Walau bagaimanapun, terdapat syarikat yang memberikan cuti bersalin yang lebih lama dan memastikan kebajikan ibu atau pekerja wanita dengan menyediakan kemudahan bilik penyusuan khas ke kemudahan penjagaan anak (jagaan harian) di persekitaran pejabat. Lalu bagaimana dengan hak cuti untuk pekerja lelaki yang isterinya melahirkan? Cuti ini dikenali sebagai cuti penting. Peraturan mengenai jenis cuti ini telah diatur dalam Pasal 93 ayat 4 Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2013. Pekerja laki-laki yang isterinya melahirkan berhak mendapat 2 hari cuti dengan upah penuh sesuai dengan perusahaan tempat mereka bekerja. Dalam kes ini, cuti untuk pekerja lelaki atau buruh yang isterinya melahirkan diberikan dengan pelbagai alasan, termasuk untuk mengurangkan kejadian kemurungan pada ibu selepas bersalin, untuk membantu menjaga integriti rumah tangga, dan untuk meningkatkan kualiti hidup. ikatan antara ayah dan anak dari hari pertama kelahiran.

Syarat dan cara memohon cuti bersalin

Dalam kes ini, syarat dan kaedah memohon cuti bersalin biasanya sesuai dengan polisi yang berlaku di syarikat anda. Secara umum, bagaimanapun, pekerja yang ingin memohon cuti ini perlu memberi notis terlebih dahulu, sama ada secara bertulis atau lisan, kepada pihak pengurusan dan penyelia yang bertanggungjawab. Penting bagi anda untuk membuat permohonan cuti bersalin disertakan dengan sijil doktor atau bidan. Sijil tersebut mengandungi maklumat mengenai bilangan hari minimum yang mesti diambil untuk tempoh pemulihan setelah melahirkan. Kemudian setelah melahirkan, anda diminta memberikan maklumat mengenai kelahiran anak anda kepada syarikat. Dengan cara itu, syarikat dapat dengan mudah mengurus faedah yang diperlukan, seperti insurans kesihatan, pembayaran balik hospital, kos rawatan semasa melahirkan anak, dan sebagainya. Baca juga: Ini pantang larang ibu setelah melahirkan sehingga pemulihan selepas bersalin berjalan lancar

Perkara yang perlu dilakukan semasa cuti bersalin

Semasa cuti anda, terdapat banyak aktiviti yang boleh anda lakukan, baik dengan diri sendiri dan keluarga. Beberapa idea aktiviti menarik yang perlu dilakukan semasa cuti bersalin dan cuti bersalin adalah:
  • Berkumpul bersama keluarga untuk meluangkan masa bersama di rumah
  • Melakukan hobi, seperti menonton filem, menulis buku, membaca buku, membeli-belah, hingga memasak
  • Luangkan banyak masa untuk menyertai forum atau komuniti ibu dan anak di internet atau di kawasan sekitar
  • Belajar perkara baru, seperti memasak makanan bayi, mengajar anak kecil anda tentang banyak perkara dan bermain dengan bayi
  • Manjakan diri anda dengan banyak rehat atau rawatan
  • Melakukan pembersihan rumah
  • Melakukan perkara kreatif seperti membuat kraf hingga melukis
Melahirkan anak adalah peristiwa yang menggembirakan bagi banyak orang. Meluangkan lebih banyak masa dengan keluarga tentunya sesuatu yang tidak boleh dilepaskan. Atas sebab ini, mengambil cuti adalah perkara penting yang tidak boleh diabaikan. Sekiranya anda ingin berunding secara langsung dengan doktor mengenai kehamilan, anda bolehsembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ.

Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.