Kesihatan

Jangan hanya mengeluarkannya, ini adalah fungsi rambut hidung untuk badan

Sebilangan mungkin memandang rendah keberadaannya, walaupun fungsi rambut hidung adalah bagian dari sistem pertahanan tubuh. Kehadiran rambut ini membantu menghilangkan debu, alergen, dan zarah lain dari memasuki paru-paru. Sebaliknya, ada juga orang yang terbiasa mencabut bulu hidung. Sekiranya anda berlebihan, ia akan menjadikan anda lebih sensitif terhadap alergen di sekeliling anda.

Fungsi rambut hidung

Rambut halus di hidung adalah penyaring habuk, debunga, dan alergen lain daripada disedut dan memasuki paru-paru. Apabila zarah asing memasuki hidung, mereka melekat pada lapisan lendir nipis pada rambut hidung. Sebagai tindak balas, seseorang akan mengalami batuk atau bersin. Ada kemungkinan zarah-zarah tersebut ditelan dan dihancurkan bersama dengan proses pencernaan. Pada masa yang sama, fungsi rambut hidung ini juga selaras dengan peranan rambut yang sangat kecil (mikroskopik) yang disebut silia. Rambut halus ini terletak di rongga pernafasan juga membantu mendorong lendir dan zarah asing lain keluar dari paru-paru. Cilia bergerak berulang-alik untuk mengusir molekul berbahaya yang masuk ke kerongkong. Sebenarnya, bulu ini berfungsi untuk beberapa waktu sehingga seseorang meninggal dunia sekalipun. Itulah yang kadang kala, pakar forensik merasakan kawasan tersebut silia untuk menentukan dengan tepat bila seseorang mati. Fungsi rambut hidung tidak berhenti sebagai bahagian pertahanan badan sahaja. mereka juga menjaga udara lembap sehingga memasuki saluran pernafasan. Kelembapan sekitar 40-50% adalah yang paling sesuai untuk kulit dan juga resdung. [[Artikel berkaitan]]

Bolehkah anda mencabut bulu hidung?

Kadang-kadang, ada orang yang merasa kesal ketika rambut hidung tumbuh tebal dan panjang. Sebenarnya, ini adalah akibat semula jadi yang berlaku seiring bertambahnya usia. Sama seperti apa yang berlaku pada rambut di sekitar telinga dan belakang. Menariknya, para penyelidik di Hacettepe University School of Medicine di Turki menemui hubungan antara rambut hidung tebal dan kesihatan. Berdasarkan kajian mereka, pesakit dengan rambut hidung yang jarang terdapat tiga kali lebih mungkin menghidap asma. Data ini dikumpulkan setelah membandingkannya dengan peserta dengan daun hidung yang lebih tebal. Selanjutnya, kebiasaan mencabut rambut hidung boleh menyebabkan komplikasi seperti:
  • Rambut tumbuh

Juga dikenali sebagai rambut yang tumbuh ke dalam, ini adalah jenis komplikasi yang paling biasa berlaku ketika mencukur rambut atau rambut badan. Keadaan ini berlaku apabila rambut yang dicukur tumbuh ke kulit dan tidak dapat keluar dari folikel. Terutama, keadaan ini paling kerap terjadi di tempat di mana rambut sering dicukur seperti muka, ketiak, dan kemaluan. Ciri-cirinya adalah penampilan benjolan seperti jerawat, kerengsaan, disertai dengan gatal dan sakit.
  • Vestibulitis hidung

Ini adalah jangkitan yang berlaku di bahagian hidung yang disebut ruang hidung, bahagian dalam hidung yang menonjol dari wajah. Secara amnya, jangkitan ini berlaku apabila jangkitan bakteria berlaku Staphylococcus ke luka di wajah. Apa-apa jenis luka - walaupun yang kecil - boleh menjadi pintu masuk bakteria untuk masuk. Termasuk kecederaan akibat mencabut rambut hidung, menusuk hidung, meniup hidung yang berlebihan, atau memilih cara yang salah. Gejala yang paling biasa muncul adalah kemerahan di dalam dan di luar lubang hidung, benjolan seperti jerawat di mana bulu hidung tumbuh, kerak di sekitar hidung hidung, hingga sakit.
  • Furunculosis hidung

Jangkitan cukup dalam folikel rambut hidung disebut furunculosis hidung. Keadaan ini paling biasa berlaku pada orang yang mengalami masalah autoimun. Gejala adalah sakit, bengkak dan kemerahan. Dalam kes yang jarang berlaku, keadaan ini boleh menyebabkan komplikasi serius. Terutama, jika jangkitan merebak ke saluran darah yang berakhir di otak.
  • Risiko asma

Memetik rambut hidung terlalu banyak dapat meningkatkan risiko terkena asma. Sebabnya adalah kerana tidak ada rambut hidung yang cukup yang dapat mengeluarkan habuk dan alergen sebelum memasuki rongga hidung. Menurut kajian tahun 2011, terdapat hubungan antara rambut hidung dan risiko terkena asma pada orang yang mengalami alahan bermusim. Peserta kajian adalah 233 orang yang dibahagikan kepada 3 kumpulan. Ada yang tidak mempunyai rambut hidung atau sangat sedikit, sederhana dan lebat. Hasilnya, peserta dengan bilangan rambut hidung paling sedikit mempunyai risiko lebih tinggi terkena asma. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Memandangkan fungsi rambut hidung sangat penting sebagai pelindung dari debu, serbuk sari, dan pencetus alergi lain, anda harus bijak mengeluarkannya. Sekiranya menjadi kebiasaan atau dilakukan terlalu kerap, tidak mustahil zarah asing ini benar-benar memasuki paru-paru. Risiko lain adalah jangkitan dan masalah lain di hidung. Ini lebih berbahaya kerana ia menyebabkan komplikasi baru. Sekiranya anda mahukan cara yang selamat untuk mencabut rambut hidung, anda boleh menggunakannya perapi dan terapi laser. Pertimbangkan dengan teliti sebelum melakukan prosedur penyingkiran rambut hidung. Untuk perbincangan lebih lanjut mengenai dua pilihan, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.