Kesihatan

Jangan salah, ini adalah penyebab perubatan

Kekayaan sering dikaitkan dengan ghaib, dan keadaan ini sering dijumpai di pelbagai tempat di dunia. Ini menjadikan penyelidikan mengenai keadaan tersebut menarik minat banyak pakar. Pakar-pakar ini ingin tahu, apa sebenarnya yang menyebabkan trans berkurang secara saintifik? Pakar berpendapat, keadaan itu, yang sering disebut sebagai trance, menyerupai gangguan psikiatri. Agar tidak lebih ingin tahu, mari kita perhatikan penjelasan trans dari sudut perubatan.

Punca trans adalah gangguan mental?

Menurut WHO pada ICD 10 versi 2008,gangguan trans trance adalah gangguan di mana terdapat kehilangan identiti peribadi sementara dan kesedaran sepenuhnya terhadap alam sekitar. Ini merangkumi keadaan trance yang disengajakan dan yang tidak disengajakan. Trance tidak berlaku kerana kepercayaan agama atau budaya, melainkan faktor mental seseorang. Meneroka sebab-sebab pemilikan secara saintifik memang menarik. Pakar juga berpendapat demikian. Oleh itu, berdasarkan hasil penyelidikan dan pelbagai perbincangan, trance kemudian dimasukkan ke dalam kategori penyakit jiwa. Keadaan ini, di manual diagnostik dan statistik gangguan mental (DSM), rujukan diagnostik untuk penyakit mental, edisi ke-4, disebut sebagai gangguan trance dan kepemilikan.Berkhayal adalah keadaan mental yang membuat penderita tidak menyedari apa-apa yang berlaku kepadanya, atau persekitaran di sekelilingnya, untuk jangka waktu tertentu. Sementara itu, Gangguan Pemilikan, sebenarnya serupa dengan gangguan psikotik. Keazaman Gangguan Trance dan Possession sebagai diagnosis gangguan mental, walaupun dimasukkan dalam DSM IV, pada masa itu masih menjadi perbahasan. [[artikel berkaitan]] Ada pakar yang berpendapat bahawa keadaan ini tidak perlu menjadi diagnosis yang terpisah. Kerana gejala masih boleh dimasukkan dalam gangguan psikiatri yang ada seperti gangguan keperibadian, skizofrenia dan diagnosis lain. Oleh itu, kerana perdebatan, dalam keluaran DSM edisi seterusnya, DSM V, trans kemudian dimasukkan sebagai sebahagian daripada gangguan disosiatif. Walau bagaimanapun, pintu masuk berkhayal di dalam gangguan disosiatif disertakan dengan nota yang berasingan.

Apa itu gangguan disosiatif?

Gangguan disosiatif Gangguan disosiatif atau gangguan disosiatif adalah gangguan mental yang menyebabkan penghidap mengalami "terputus" dengan pemikiran, ingatan, persekitaran sekitar, pergerakan, dan identiti. Gangguan ini terbahagi kepada tiga keadaan utama, iaitu: amnesia disosiatif, gangguan identiti disosiatif, dan gangguan depersonalisasi-derealisasi.

Amnesia disosiatif

Ciri utama keadaan ini adalah kehilangan ingatan, tanpa sebab yang jelas. Penderitaan tiba-tiba tidak dapat mengenali diri mereka sendiri, keluarga, atau rakan, terutama jika orang-orang ini telah menyebabkan trauma. Kehilangan ingatan ini dapat bertahan selama beberapa minit, jam, atau dalam keadaan yang lebih lama, hingga bulan dan tahun.

Gangguan identiti disosiatif

Keadaan ini sebenarnya lebih dikenali sebagai gangguan keperibadian pelbagai. Orang dengan gangguan ini mungkin merasakan ada orang lain di dalamnya, yang mengawal pemikiran mereka. Kadang kala, penghidap gangguan ini merasa dirasuki oleh makhluk lain. Orang yang hidup dengan orang yang mengalami gangguan ini, boleh menjadi dua atau lebih orang dan masing-masing mempunyai nama, riwayat hidup, dan tingkah laku yang berbeza dengan orang yang "asli". Sebenarnya, keperibadian lain ini juga boleh mempunyai jantina, suara yang berbeza, hingga penyakit yang berbeza. Sebagai contoh, dalam keadaan sedar, orang yang mengalami gangguan ini sebenarnya tidak memerlukan cermin mata untuk melihat, namun keperibadian mereka yang lain memerlukannya.

Gangguan depersonalisasi-derealisasi

Sementara itu, dalam jenis gangguan ini, penderita akan merasa berada di luar badan, sehingga mereka dapat memerhatikan tingkah laku, perasaan, dan pemikiran mereka sendiri dari jauh, seperti menonton filem. Orang lain di sekitar penderita juga akan merasa seperti bayangan palsu, dengan waktu yang dapat terasa lebih cepat, atau bahkan lebih lambat. Keadaan ini biasanya hanya bertahan beberapa saat, dan boleh berulang.

Lebih banyak mengenai gangguan disosiatif sebagai penyebab pemilikan

Kemasukan trance sebagai sebahagian daripada gangguan disosiatif bukan tanpa sebab. Kerana kedua-duanya sebenarnya saling berkaitan. Satu kajian dilakukan di Uganda mengenai kejadian trans pada remaja yang tinggal di kawasan bekas medan perang. Para penyelidik membandingkan orang muda yang telah diculik dan dipaksa bertempur dalam tentera, dengan pemuda tanpa pengalaman trauma. Akibatnya, harta benda lebih banyak terjadi pada anak-anak yang diculik dan mengalami kekerasan. Kajian ini juga menyebutkan bahawa trauma, seperti kekerasan seksual, dan dipaksa bertengkar, adalah keadaan yang boleh menjadi penyebab trans atau latar belakang. Selain itu, kepemilikan juga dianggap memiliki hubungan dekat dengan tekanan psikologi, tahap ideasi bunuh diri yang lebih tinggi, dan gangguan pasca trauma (PTSD). Sebaliknya, orang yang pernah mengalami penderaan fizikal atau seksual semasa kecil, serta pengabaian pada masa kanak-kanak berisiko lebih besar untuk berkembang gangguan identiti disosiatif. Sebilangan besar orang yang mengalami gangguan ini mengalami pengalaman traumatik. Mengelaskan trans sebagai diagnosis perubatan, menjadikannya dapat dirawat secara perubatan. Namun, sebab pemilikan secara saintifik dan perubatan, masih memerlukan banyak kajian.