Kesihatan

Kleptomania Adalah Penyakit Yang Berbeza Daripada Pencuri

Kleptomania, juga dikenali sebagai mencuri, adalah penyakit mental. Orang dengan kleptomania mempunyai dorongan yang tidak terkawal untuk mencuri barang. Keadaan ini menyebabkan kegelisahan pada penghidapnya. Kleptomania lebih kerap berlaku pada wanita berbanding lelaki. Dari semua kes kecurian yang berlaku di kedai, hanya 5% pelaku yang menderita kleptomania dan kebanyakannya dialami ketika mereka remaja. Punca sebenar keadaan ini tidak diketahui dengan pasti. Walau bagaimanapun, kebiasaan ini dianggap berkaitan dengan faktor genetik dan gangguan keseimbangan hormon di otak, iaitu hormon serotonin dan dopamin. Kleptomania adalah sesuatu yang sebenarnya berlaku dan menyebabkan penderitaan yang ketara kepada penghidapnya. Pesakit dengan penyakit mencuri ini biasanya juga mengalami gangguan psikologi lain seperti kemurungan, gangguan kecemasan, dan bahkan berpotensi untuk membunuh diri.

Apa yang berlaku pada orang yang menghidap kleptomania?

Pencurian yang dilakukan oleh penghidap kerana "penyakit mencuri" yang dialami biasanya berlaku secara tidak dirancang atau secara spontan. Sebelum mula mencuri, penghidapnya akan merasa cemas dan tegang kerana keinginannya yang tidak terkawal. Ketika mencuri, penderita merasa lega dan gembira kerana dapat memenuhi dorongan yang timbul dalam dirinya. Namun, setelah itu, pencerita akan merasa takut ditangkap, malu pada dirinya sendiri, dan merasa bersalah. Kemudian, dorongan akan muncul kembali. Dorongan untuk mencuri yang dirasakan penderitanya sangat sukar dikawal dan akhirnya kitaran mencuri berlaku secara berterusan dan membuat penghidapnya tidak dapat keluar dari lingkaran. Sebilangan penderita tidak meminta pertolongan kerana mereka merasa malu dengan apa yang telah mereka lakukan dan akhirnya menyembunyikan masalah mereka dari mereka yang terdekat dengan mereka.

Punca kleptomania

Punca kleptomania tidak diketahui. Beberapa teori menunjukkan bahawa perubahan dalam otak mungkin merupakan punca kleptomania. Lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk lebih memahami kemungkinan penyebab ini, tetapi kleptomania mungkin berkaitan dengan:
  • Masalah dengan bahan kimia otak yang berlaku secara semula jadi (neurotransmitter) yang disebut serotonin. Serotonin membantu mengatur mood dan emosi. Tahap serotonin rendah adalah perkara biasa pada orang yang terdedah kepada tingkah laku impulsif.
  • Gangguan ketagihan. Mencuri boleh menyebabkan pembebasan dopamin (neurotransmitter lain). Dopamine menimbulkan perasaan yang menggembirakan, dan sebilangan orang mencari perasaan bermanfaat ini berulang-ulang kali.
  • Sistem opioid otak. Dorongan itu diatur oleh sistem opioid otak. Ketidakseimbangan dalam sistem ini boleh menjadikan anda lebih sukar untuk menahan desakan.

Apakah simptom kleptomania?

Gangguan Kleptomania identik dengan keinginan untuk mencuri yang tidak tertahankan, tetapi terdapat beberapa gejala lain, seperti:
  • Rasa lega dan gembira ketika mencuri
  • Rasa cemas, tertekan, dan teruja dengan kecurian
  • Tidak dapat menahan keinginan untuk mencuri barang yang tidak diperlukan
  • Keinginan untuk mencuri sering muncul dan menjadi kitaran
  • Rasa bersalah, malu, takut ditangkap, dan membenci diri sendiri setelah mencuri

Penyakit suka mencuri yang berbeza dengan mencuri

Tidak seperti pencuri biasa, orang dengan kleptomania tidak didorong oleh motivasi kewangan, tetapi didasarkan pada keinginan untuk menghilangkan kegelisahan yang disebabkan oleh keinginan untuk mencuri perkara yang mereka rasakan. Keinginan yang dirasakan tidak terkawal dan selalunya setelah mencuri, penghidapnya akan merasa takut dan menyesal kerana mencuri. Namun, keinginan itu akan muncul kembali dan akhirnya mendorong penghidapnya untuk mencuri lagi. Adalah tidak tepat untuk menyebut kleptomania sebagai "penyakit mencuri" kerana walaupun penderita merasa lega dan gembira ketika mencuri, setelah itu, penghidap sering merasa takut dan menyesal. Kadang kala barang yang dicuri oleh penghidap kleptomania adalah barang yang tidak bernilai atau bahkan boleh dibeli oleh penghidapnya. Objek yang dicuri juga biasanya hanya disimpan atau diberikan kepada orang lain. Sebenarnya, kadangkala barang yang dicuri dikembalikan oleh penghidap. Penderita tidak hanya mencuri di kedai atau pusat membeli-belah. Penderita juga boleh mencuri dari rakan atau saudara. Biasanya penghidap secara rahsia akan mengembalikan barang yang dicuri dari rakan atau saudara.

Bagaimana merawat pesakit kleptomania?

Sekiranya seseorang yang berdekatan dengan anda mempunyai "penyakit mencuri" atau kleptomania, ada beberapa perkara yang boleh anda lakukan:
  • Cuba fahami apa yang dialami penderita dan sedar bahawa desakan yang dirasakan oleh penderita bukanlah sesuatu yang dapat dikawal.
  • Jangan menuduh atau menyalahkan penghidap kerana keadaannya.
  • Cuba buat penghidap tersebut memahami bahawa anda mengambil berat tentang kesihatan pesakit dan bimbang penghidapnya akan ditangkap, kehilangan pekerjaan, dan sebagainya.
  • Rujuk pesakit ke doktor dan profesional kesihatan mental agar pesakit dapat mendapatkan rawatan dengan segera.
[[Artikel berkaitan]]

Cara mengatasi kleptomania

Gangguan kleptomania tidak boleh diremehkan, kerana kleptomania boleh menyebabkan masalah di tempat kerja, hubungan keluarga, emosi, kewangan, dan undang-undang. Bukan hanya itu, kleptomania boleh menyebabkan komplikasi lain, seperti:
  • Penyalahgunaan alkohol dan dadah
  • Kemurungan
  • Gangguan makan
  • Gangguan kawalan dorongan lain, seperti membeli-belah secara kompulsif, dll
  • Gangguan kegelisahan
  • Fikiran, cubaan, dan tindakan bunuh diri
  • Gangguan keperibadian
  • Gangguan bipolar
Oleh itu, segeralah berjumpa dengan pakar psikologi atau psikiatri sekiranya anda atau saudara yang mengalami kleptomania supaya rawatan yang sesuai dapat diberikan, terutama jika kleptomania anda mengganggu kehidupan atau aktiviti harian anda.