Kesihatan

Ubat Chikungunya, adakah penawar yang berkesan?

Selesema tulang adalah istilah yang sering disebut ketika seseorang terkena penyakit chikungunya. Sebenarnya apa yang berlaku bukanlah selsema di tulang, tetapi jangkitan yang menyebabkan gejala sakit pada sendi. Penyakit ini telah menyebabkan wabak di Afrika dan Asia Tenggara. Penyakit Chikungunya disebabkan oleh Alphavirus, yang merupakan ahli keluarga Togaviridae. Virus ini menular kepada manusia melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus, kedua-duanya adalah nyamuk yang menyebarkan virus denggi dalam demam denggi. Bayi yang baru lahir, orang tua berusia lebih dari 65 tahun, orang yang menghidap diabetes, tekanan darah tinggi, dan penyakit jantung adalah kumpulan yang berisiko lebih tinggi mengalami jangkitan virus ini. Selesema tulang boleh menyebabkan jangkitan dan kematian yang teruk, bergantung pada keadaan organ kardiovaskular, pernafasan dan neurologi.

Rawatan penyakit chikungunya

Tidak ada ubat untuk selesema tulang atau chikungunya secara langsung. Seperti jangkitan virus lain, selesema tulang adalah mengehadkan diri atau pulih sendiri tanpa rawatan. Tempoh penyakit ini boleh berlangsung selama 2-3 hari. Sebilangan besar penghidap akan mengalami peningkatan gejala dalam 1 minggu. Namun, sakit sendi yang dirasakan boleh bertahan hingga beberapa bulan. Rawatan untuk selesema tulang bertujuan untuk meredakan gejala yang dialami. Berikut adalah beberapa tindakan yang disyorkan:
  • Rehat banyak
  • Minum air untuk mengelakkan dehidrasi
  • Ambil ubat penurun demam dan menghilangkan rasa sakit, seperti paracetamol dan ibuprofen.
  • Jangan mengambil ubat anti-radang nonsteroid sehingga doktor anda mengesahkan bahawa anda tidak menghidap demam denggi. Ini bertujuan untuk mengurangkan risiko pendarahan yang boleh berlaku.
  • Bercakap dengan doktor anda mengenai ubat yang anda ambil
Walaupun selesema tulang telah mendapat rawatan yang mencukupi, penyakit ini dapat berulang kali tanpa jangkitan baru. Keadaan ini disebabkan oleh virus yang bertahan di otot atau sendi.

Pilihan ubat chikungunya untuk merawat simptomnya

Sebenarnya tidak ada ubat khusus yang dapat mengubati penyakit chikungunya. Namun, sekurang-kurangnya ada beberapa pilihan ubat chikungunya yang dapat mengatasi gejala seperti di bawah.

1. Naproxen

Ubat ini bertujuan untuk menyekat pengeluaran prostaglandin, bahan yang dapat mencetuskan rasa sakit dan keradangan di dalam badan. Gejala sakit sendi dan demam yang berlaku akibat chikungunya biasanya akan reda dalam beberapa hari setelah mengambil ubat ini.

2. Ibuprofen

Ibuprofen adalah ubat yang digunakan untuk mengurangkan rasa sakit, sakit, bengkak, dan keradangan yang disebabkan oleh pelbagai penyakit termasuk chikungunya. Ubat ini sama dengan naproxen yang dapat merawat sakit sendi akibat chikungunya.

3. Parasetamol

Ubat yang satu ini biasa digunakan untuk menghilangkan demam akibat selesema tulang. Sama seperti naproxen, ubat ini juga menghalang pengeluaran prostaglandin yang mencetuskan rasa sakit, sakit, dan keradangan di dalam badan. Perbezaan antara ubat ini adalah bahawa ia mempunyai kesan sampingan yang lebih ringan dan tidak menyebabkan sakit perut atau perut buncit.

Pencegahan penyakit chikungunya

Hingga kini, tidak ada vaksin yang dapat mencegah seseorang dijangkiti virus selesema tulang. Oleh itu, kunci utama untuk mencegah penyakit ini adalah mencegah gigitan nyamuk yang menyebarkan virus selesema tulang. Untuk mengurangkan risiko anda digigit nyamuk yang membawa penyakit ini, anda dapat melindungi diri anda dengan memakai penghalau serangga ketika dalam perjalanan, dan memakai lengan panjang dan seluar panjang. Juga, semasa di dalam rumah, gunakan penghawa dingin dan pasang pelindung pada pintu, tingkap dan pengudaraan. Anda juga boleh memasang kelambu atau menggunakan ubat penghalau nyamuk semasa tidur. Usaha membasmi sarang nyamuk adalah langkah penting untuk mencegah selesema tulang. Langkah pembasmian ini dilakukan oleh 3M Plus, iaitu:
  1. Saliran, iaitu membersihkan tempat yang sering dijadikan tempat simpanan air. Contohnya di tab mandi, baldi air, takungan air minuman, dan lain-lain.
  2. Tutup, iaitu menutup takungan air dengan ketat, seperti tong dram, kendi, tangki air, dan sebagainya.
  3. Kitar semula, iaitu menggunakan semula atau mengitar semula barang terpakai yang berpotensi menjadi tempat pembiakan nyamuk.
Sebagai tambahan kepada 3M di atas, langkah pencegahan tambahan yang dapat anda praktikkan adalah menaburkan larvisida di takungan air yang sukar dibersihkan, menjaga larva nyamuk menjadi mangsa ikan di kawasan perairan seperti kolam / takungan air jika mungkin, dan menanam tanaman penghalau nyamuk ke membantu mengurangkan pembiakan nyamuk. Tingkah laku buruk, seperti kebiasaan menggantung pakaian dalam jumlah besar di rumah dan membuang sampah sarap harus dielakkan. Pada hakikatnya, hilangkan seberapa banyak tempat di mana nyamuk dapat bersembunyi di dalam dan di luar rumah. Kegiatan pembasmian sarang nyamuk perlu diperbaiki lagi, terutama pada musim hujan dan peralihan kerana terdapat banyak lokasi yang berpotensi sebagai tempat pembiakan nyamuk.