Kesihatan

Ujian Alergi, Kaedah Berkesan untuk Mengesan Pencetus Alergi Makanan

Muka bengkak, gatal, sesak nafas, hingga sakit kepala. Ini adalah beberapa gejala alahan yang kadang-kadang berlaku setelah memakan makanan alergenik. Untuk itu, penting untuk mengetahui pencetus melalui ujian alergi. Sebenarnya, alahan adalah reaksi semula jadi sistem imun manusia yang bertindak balas terhadap pengambilan makanan tertentu. Bagi sesetengah orang, bukan hanya makanan yang mencetuskan mereka. Ini mungkin perkara seperti debu, debunga, dan lain-lain. Tetapi ketika berhadapan dengan alergen makanan, sudah tentu seseorang mesti mengetahui dengan tepat apakah pencetus itu. Tujuannya adalah untuk mengelakkannya. Itulah sebabnya ujian alergi adalah penting.

Apa itu ujian alahan?

Ujian alergi adalah satu siri ujian yang dilakukan oleh pakar untuk menentukan pencetus alergi. Perkara yang perlu diketahui adalah bahan yang mencetuskan reaksi imun badan atau alergen. Terdapat tiga cara untuk menguji alergi, mulai dari ujian darah, ujian kulit, hingga diet yang mencetuskan alergi. Adakah ujian alergi yang terdapat di kedai ubat atau boleh dilakukan di rumah sama berkesan? Tidak semestinya. Ujian tersebut dapat mengembalikan keputusan yang salah atau positif palsu. Di samping itu, hasilnya tidak selalu 100% tepat.

Apakah prosedur untuk ujian alergi?

Dalam ujian alergi, anda boleh memilih antara ujian kulit atau ujian darah. Batasan diet biasanya dilakukan apabila anda benar-benar mengetahui pencetus alergi makanan.

1. Ujian kulit (ujian kulit)

Ujian alahan jenis ini dapat mengenal pasti alergen. Setelah kulit dibersihkan dengan alkohol, sejumlah alergen akan disuntik ke lapisan kulit. Biasanya, alergen akan disuntik di lengan bawah. Dalam 15-20 minit, reaksi alahan akan muncul. Apabila terdapat gatal atau bengkak, ini bermakna salah satu alergen yang disuntik adalah pencetus. Tetapi jika tidak ada reaksi dari badan, ini bermakna alergen anda tidak terdapat dalam bahan yang disuntik oleh doktor. Satu lagi bentuk ujian kulit adalah ujian tampalan dengan memasang tampalan pada kulit anda. Kemudian, reaksi badan akan diperhatikan dalam jangka masa 48 hingga 96 jam selepas pemasangan.

2. Ujian darah

Ujian darah biasanya dilakukan untuk alahan yang sangat teruk. Di samping itu, ujian darah adalah pilihan bagi pesakit dengan kulit sensitif kerana: ujian kulit akan menghasilkan keputusan yang salah. Prosedur untuk ujian alergi ini adalah dengan menghantar sampel darah ke makmal dan melihat hasilnya dalam beberapa hari. Sekiranya hasilnya adalah tanda positif, ini bermakna antibodi khusus alergi telah dikesan dalam darah anda. Ini biasanya merupakan tanda alergi terhadap bahan tertentu. Ujian darah akan menunjukkan alahan apa yang sebenarnya anda alami. Anda juga dapat mengesan alahan tertentu walaupun sebelum ini anda tidak mempunyai reaksi tertentu. Sebaliknya, hasil negatif mungkin menunjukkan bahawa anda tidak mempunyai alahan tertentu. Ini menunjukkan bahawa sistem imun anda mungkin tidak bertindak balas terhadap alergen yang sedang diuji. Hasil ujian darah alergi harus ditentukan dengan teliti oleh pakar alergi. Doktor anda juga akan mengambil kira gejala dan sejarah perubatan anda semasa mendiagnosis alahan tertentu.

3. Ujian penghapusan makanan

Ujian ini menggabungkan ujian kulit dan ujian darah untuk membantu mendiagnosis alergi makanan yang dimediasi IgE dan gangguan yang berkaitan, seperti alergi yang mempengaruhi usus. Diet penghapusan biasanya berlangsung dua hingga empat minggu. Dalam tempoh ini, anda harus mengelakkan makanan yang disyaki untuk memantau gejala anda. Sekiranya satu atau lebih makanan ini menyebabkan alahan, gejala anda akan hilang pada akhir tempoh ini.

Ujian apa yang paling berkesan untuk mengesan alahan?

Ujian kulit dan ujian darah adalah pelengkap dan sering digunakan bersama untuk membantu mendiagnosis alahan. Namun ada beberapa keadaan di mana ujian kulit lebih sesuai daripada ujian darah dan sebaliknya. Ujian ini jarang menghasilkan keputusan negatif yang salah. Hasil negatif biasanya bermaksud bahawa anda tidak alah pada makanan tertentu.

Apakah alahan yang paling biasa?

Tidak ada yang mempunyai alahan yang sama. Ada yang alah pada kacang, ada yang alergi terhadap makanan laut. Pertubuhan Kesihatan Sedunia menyatakan bahawa terdapat lebih daripada 70 makanan yang menyebabkan alahan. Berikut adalah beberapa perkara yang paling biasa:

1. Susu lembu

Selalunya berlaku pada 2-3 peratus bayi dan kanak-kanak, terutamanya jika diambil sebelum usia 6 bulan.

2. Telur

Telur adalah alergi kedua yang paling biasa pada kanak-kanak, menyumbang 68%. Tetapi berita baiknya, ketika mereka semakin tua, alergi ini lebih dapat ditoleransi.

3. Kacang

Biasanya, kacang yang mencetuskan alergi adalah kenari, badam, pistachio, kacang mete, dan sejenisnya.

4. Makanan Laut

Tropomiosin protein dari makanan laut kadang-kadang boleh mencetuskan alergi makanan pada manusia. Beberapa pencetus yang biasa adalah udang galah, sotong, udang, ketam, dan kerang.

5. Gandum

Kandungan protein dalam gandum juga dapat memicu kepekaan tubuh terhadap gluten. Biasanya, alergi gandum dapat dikenal pasti melalui ujian alergi dengan ujian kulit . Alergi makanan berlaku apabila sistem kekebalan tubuh secara salah mengenal pasti protein dan menganggapnya sebagai bahan berbahaya. Makanan yang mencetuskan alahan adalah langkah yang betul.