Kesihatan

Bau Vagina Boleh Berubah, Adakah Anda Tahu Apa Artinya?

Terdapat banyak produk penjagaan wanita yang menyatakan bahawa bau faraj berbau harum dan segar. Sebenarnya, tidak ada yang salah dengan bau faraj seperti itu. Pada bila-bila masa, bau vagina boleh berubah bergantung pada keadaannya. Tidak benar bahawa bau faraj selalu berbau baik atau segar kerana faraj yang sihat tidak berbau seperti itu. Anggapan yang terbentuk dalam masyarakat mengenai aroma faraj 'ideal' sebenarnya tidak betul. [[Artikel berkaitan]]

Mengenali bau faraj, selain bau vagina masam

Sebenarnya, vagina sememangnya merupakan rumah bagi berbilion bakteria. Keadaannya terus berubah setiap hari, bahkan setiap jam. Perubahan ini adalah normal dan menyebabkan bau yang berbeza. Terdapat banyak perkara yang mempengaruhi faraj mempunyai bau yang berbeza, seperti kitaran haid, keadaan hormon, tabiat menjaga kebersihan vagina, dan banyak lagi. Apakah bau faraj, selain bau vagina masam, dan apa maksudnya?

1. Asid

Salah satu bau faraj pertama adalah bau vagina masam yang menyerupai bau susu yang ditapai. Biasa mempunyai bau vagina masam seperti yogurt atau makanan masam. Ini menunjukkan keadaan vagina yang sihat kerana kaya dengan bakteria baik Lactobacilli . Bau masam ini muncul sesuai dengan pH normal vagina, yaitu 3,8 hingga 4,5 (berasid). Bakteria Lactobacilli yang baik inilah yang menjaga agar faraj berasid, sementara mencegah bakteria jahat membiak.

2. Bau logam

Selain bau vagina masam, bau faraj juga boleh mempunyai bau logam atau logam tembaga. Tidak perlu risau kerana ini tidak menunjukkan ada masalah pada faraj anda. Biasanya, bau logam pada faraj ketika anda sedang haid. Ini berlaku kerana darah dari dinding rahim menumpahkan dan melewati saluran vagina. Pencetus munculnya bau logam di dalam vagina adalah ketika ada darah yang keluar setelah bercinta kerana geseran.

3. Manis seperti molase

Bercakap tentang aroma faraj yang manis, tentu saja yang dimaksudkan tidak manis seperti kuih yang baru dibakar dari oven. Namun, manisnya lebih bernuansa lembut dan tidak menyengat. Sekali lagi, bau manis di vagina dipicu oleh bakteria yang sentiasa berubah keadaan. Apabila dalam keadaan tertentu, bakteria dapat menimbulkan bau faraj yang cenderung manis seperti molase.

4. Amonia seperti pembersih bilik mandi

Bau vagina juga boleh berbau seperti ammonia atau seperti pembersih bilik mandi. Pencetus boleh disebabkan oleh air kencing yang mengandung ammonia (urea). Pengumpulan air kencing pada seluar dalam atau di sekitar vulva boleh menyebabkan bau ini. Ingat, bau amonia yang kuat dalam air kencing anda boleh menyebabkan anda mengalami dehidrasi. Bau amonia di dalam vagina juga dapat berarti tanda bahaya, yaitu adanya vaginosis bakteria iaitu keradangan yang berlaku kerana bakteria membiak terlalu banyak. Ini adalah jangkitan yang paling biasa. Gejala lain yang dialami oleh penghidapnya adalah bau yang tidak menyenangkan di faraj, keputihan kelabu atau hijau, gatal-gatal dan sensasi terbakar di faraj, terutamanya ketika membuang air kecil.

5. Bau badan

Ada kalanya bau faraj tidak berbau masam, tetapi boleh seperti bau badan. Sebabnya adalah kerana di dalam vagina, terdapat banyak kelenjar peluh yang sangat sensitif terhadap tekanan atau tidak. Apabila seseorang berasa tertekan dan beremosi, kelenjar peluh ekrin akan menghasilkan peluh untuk menyejukkan badan. Manakala kelenjar lain adalah apokrin juga bertindak balas terhadap emosi. Kelenjar ini terdapat di ketiak dan pangkal paha. Itulah sebabnya apabila seseorang merasakan tekanan atau kegelisahan yang berlebihan, kelenjar apokrin akan menghasilkan cecair yang lebih likat. Cecair ini tidak berbau, tetapi jika terkena bakteria di vulva, ia akan menimbulkan bau seperti bau badan di ketiak.

6. Amis

Bau vagina menjadi amis kerana terdapat pengumpulan bahan kimia, iaitu trimethylamine. Ini mesti menjadi perhatian kerana ia menunjukkan terdapat pertumbuhan bakteria yang tidak normal. Pencetus adalah keadaan vaginosis bakteria iaitu pertumbuhan bakteria yang berlebihan pada vagina mencetuskan bau amis. Selain itu, pencetus lain adalah jangkitan menular seksual, iaitu trikomonisasi. Sekiranya anda mendapat penyakit ini, anda memerlukan antibiotik untuk melawan bakteria.

7. Bau seperti bangkai

Mungkin apabila bau faraj menjadi busuk seperti bangkai, ada sesuatu yang tidak kena di dalam faraj. Contohnya, apabila seseorang lupa mengeluarkan tampon selama berhari-hari hingga berminggu-minggu. Walaupun ini tidak begitu umum di Indonesia, nampaknya terdapat banyak kes lupa untuk membuang tampon ke luar negara. Bukan hanya menyebabkan bau busuk, tetapi juga dapat memicu kerengsaan, jangkitan, dan luka geseran. Sebagai alternatif, anda boleh mencuba cawan haid yang jauh lebih bersih dan mesra alam sebagai alternatif untuk tampon atau pembalut pakai buang. Tidak perlu risau sekiranya bau faraj terus berubah dari semasa ke semasa. Adalah wajar kerana terdapat banyak faktor yang juga mempengaruhi, seperti pH, bakteria, hormon, tekanan, hingga jangkitan bakteria dan jamur. Apabila vagina berbau masam dan vulva terasa semakin tidak selesa, seperti gatal, sakit, dan keputihan dengan warna yang tidak biasa, sudah tiba masanya untuk berjumpa doktor untuk mengetahui apa yang berlaku.

Bau faraj semula jadi, tidak perlu bermain-main dengannya

Terdapat banyak produk penjagaan kecantikan yang dikatakan dapat menjadikan bau vagina lebih sedap. Malah yang menghebohkan di forum di talian pada tahun 2018 dicadangkan untuk menggunakan balm Vicks VapoRub untuk merawat gatal-gatal, membersihkan vulva, dan merangsang gairah seksual. Sudah tentu, tidak ada penyelidikan saintifik yang dapat membuktikan ini benar. Sebenarnya, menggunakan balsem seperti itu boleh menjengkelkan dan sukar dikeluarkan dengan hanya satu bilas. Walaupun berkaitan dengan produk sabun feminin, ini bisa berarti bentuk pengewangan 'ketakutan' yang dibentuk oleh stigma masyarakat: yang idealnya, vagina mesti berbau harum. Sebenarnya, bahan kimia dalam sabun kebersihan wanita sebenarnya berisiko merosakkan pH semula jadi di dalam vagina. Apabila pH tidak lagi seimbang - idealnya sedikit berasid - maka bakteria dapat membiak dengan ketara dan menyebabkan jangkitan kuman kepada bakteria. Selanjutnya, lebih baik mencuci vagina dengan air sahaja tanpa memerlukan sabun tambahan atau bahan kimia lain. Semakin semula jadi, lebih baik.