Kesihatan

Hipotonia pada bayi, ini adalah penyebab, gejala, dan rawatannya

Hypotonia adalah gangguan otot yang biasanya dikesan pada bayi sejak lahir. Pada bayi yang mengalami hipotonia, nada otot yang lemah yang tidak dapat menyokong pergerakan dan membuatnya kelihatan lemah dan tidak dapat menggerakkan anggota badannya. Hipotonia pada bayi juga dikenali sebagai sindrom bayi floppy. Penyakit ini dapat dikenali dengan mudah kerana gejalanya sangat biasa, sehingga bayi tidak mempunyai kekuatan otot, kemahiran motorik yang baik, dan kelainan pada otak. Doktor biasanya dapat mengesan hipotonia pada bayi baru lahir. Sebilangan bayi hanya dikesan setelah berumur beberapa bulan, tetapi biasanya tidak lebih dari enam bulan.

Gejala hipotonia pada bayi yang perlu diperhatikan

Gejala hipotonia pada bayi dapat dikesan pada awal kelahiran dan ada yang hanya dapat dilihat ketika bayi telah memasuki usia tertentu dan belum mempunyai kemampuan untuk melakukan perkara yang dapat dikuasai oleh rakan sebayanya. Berikut adalah beberapa gejala hipotonia pada bayi dan ketika mereka semakin tua.
  • Tidak dapat mengawal pergerakan kepala dengan baik
  • Mempunyai kelewatan dalam pengembangan motor kasar, seperti tidak dapat merangkak
  • Mempunyai kelewatan dalam pengembangan motor halus, seperti tidak dapat mencengkam pensil atau krayon
  • Tidak mempunyai refleks yang baik
  • Kekuatan otot yang lemah
  • Anggota badannya terlalu lentur atau lentur
  • Gangguan pertuturan
  • Posturnya terganggu
  • Cepat letih ketika anda aktif
  • Gangguan makan yang disifatkan oleh bayi tidak dapat menghisap dan mengunyah dalam jangka masa yang lama
  • Nafas pendek

Punca hipotonia pada bayi

Terdapat beberapa penyakit yang boleh menyebabkan kelainan otot pada bayi ini, iaitu:
  • Kerosakan otak kerana kekurangan pengambilan oksigen semasa kelahiran
  • Gangguan otak yang terbentuk di rahim
  • Gangguan saraf
  • Lumpuh otak
  • kecederaan saraf tunjang
  • Jangkitan teruk
  • Achondroplasia
Dalam beberapa kes, penyebab hipotonia pada bayi tidak diketahui dengan jelas. Keadaan ini dikenali sebagai hipotonia kongenital jinak dan tidak menyebabkan simptom yang teruk seperti hipotonia yang disebabkan oleh penyakit tertentu. Kanak-kanak dengan hipotonia kongenital jinak biasanya tidak menghadapi masalah dengan sistem saraf pusat dan tahap kecerdasan mereka normal. Namun, ketika melakukan aktiviti fizikal seperti berlari, melompat, atau berjalan, pergerakan akan menjadi lebih perlahan. Hipotonia pada bayi juga tidak selalu kekal. Pada bayi pramatang, misalnya, keadaan ini dapat dialami pada awal kelahiran, tetapi bertambah baik dengan perkembangan anak dan rawatan yang diberikan.

Ujian untuk mendiagnosis hipotonia pada bayi

Untuk mengesahkan atau mendiagnosis keadaan hipotonia pada bayi, doktor biasanya akan melakukan pemeriksaan fizikal, ujian darah, atau beberapa ujian tambahan lain, seperti:
  • Imbasan CT atau imbasan MRI: pemeriksaan yang dapat mengesan pelbagai gangguan sistem saraf
  • Electroencephalography (EEG): rakaman aktiviti otak menggunakan elektrod yang melekat pada kulit kepala
  • Elektromiografi (EMG): Rakaman aktiviti elektrik otot menggunakan elektrod berbentuk jarum yang dimasukkan ke dalam gentian otot
  • Biopsi otot: mengambil sampel kecil tisu otot untuk pemeriksaan di bawah mikroskop.
  • Ujian genetik: ujian untuk mengesan penyakit genetik yang mencetuskan gejala hipotonia
  • Ujian pengaliran saraf: Pemeriksaan aktiviti saraf dengan meletakkan elektrod pada kulit

Cara merawat hipotonia pada bayi

Hipotonia pada bayi dapat dirawat dengan beberapa cara, bergantung kepada penyebabnya. Oleh itu, biasanya kanak-kanak dengan keadaan ini akan mendapat rancangan rawatan khusus. Sebilangan kanak-kanak disyorkan menjalani terapi fizikal agar perkembangannya dapat mengikuti rakan sebaya mereka. Kanak-kanak akan diajar untuk duduk tegak, berjalan kaki, atau jika mereka cukup umur, menyertai sukan. Dalam keadaan hipotonia yang teruk, kanak-kanak mungkin disarankan untuk memakai pendakap pada badan kerana terdedah kepada kehelan sendi. Untuk membincangkan lebih lanjut mengenai hipotonia pada bayi tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.