Kesihatan

Gangguan Depersonalisasi, Inilah Tanda dan Cara Mengatasinya

Pernahkah anda merasakan bahawa anda berada di luar badan anda sendiri dan bahkan nampaknya menyedarinya? Anda mungkin menganggapnya hanya sebagai mimpi, tetapi anda mungkin mengalami gangguan depersonalisasi. Lihat penjelasan lengkap di bawah.

Apakah depersonalisasi?

Depersonalisasi adalah gangguan keperibadian yang mempengaruhi cara anda berhubung dengan diri sendiri dan membuat anda merasa terasing atau terputus dari badan dan fikiran anda. Gangguan keperibadian ini dapat membuat anda merasa bahawa anda tidak nyata. Depersonalisasi biasanya berlaku apabila seseorang merasakan jiwanya terlepas dari tubuhnya. Orang yang mengalami gangguan ini akan merasakan bahawa mereka berada di luar badan dan mengawasi badan mereka, atau merasa seolah-olah sedang bermimpi. Tidak diketahui dengan tepat apa yang menyebabkan gangguan depersonalisasi. Walau bagaimanapun, keadaan ini sering dikaitkan dengan tekanan atau trauma yang teruk, seperti penderaan, kemalangan, keganasan, dan lain-lain yang dialami atau disaksikan oleh orang itu. Selain itu, faktor biologi dan persekitaran juga berperanan. Penggunaan ubat-ubatan tertentu, seperti halusinogen, ketamin, salvia, dan ganja juga boleh menyebabkan gejala yang sangat serupa dengan depersonalisasi.

Tanda-tanda depersonalisasi

Depersonalisasi boleh berlangsung selama beberapa minit atau bahkan bertahun-tahun. Sekiranya ia berlaku terlalu lama atau terlalu kerap, keadaan ini pasti boleh mengganggu kehidupan anda. Aktiviti atau hubungan sosial yang anda ada boleh menjadi huru-hara. Tanda-tanda depersonalisasi yang mungkin anda ada termasuk:

1. Rasa di luar badan anda sendiri

Orang yang mengalami keperibadian sering merasa seperti berada di luar badan mereka. Kadang kala, anda juga melihat dan melihatnya dari atas. Anda juga merasa seolah-olah sedang bermimpi.

2. Rasa terpisah dari diri sendiri seolah-olah anda orang asing

Tubuh anda terasa seperti orang asing bagi diri anda walaupun kosong dan tidak bernyawa. Ini tentu dapat membuat anda merasa terpisah dari diri sendiri.

3. Fikiran atau badan mati rasa seolah-olah semua pancaindera dimatikan

Sebilangan orang dengan gangguan ini juga kehilangan deria, seperti sentuhan, rasa, dan bau. Bahkan hingga mencubit, menampar atau memukul dirinya hanya untuk berusaha merasa normal kembali.

4. Elakkan melihat di cermin

Anda tidak merasakan hubungan dengan diri sendiri ketika melihat cermin. Apabila anda melihat bayangan diri sendiri, anda cuba mengelakkannya. Sebilangan orang malah mengelakkan perkara lain, seperti bergaul dengan orang lain.

5. Rasa seperti robot

Kadang-kadang, orang yang mengalami gangguan depersonalisasi merasa seperti robot. Dia mengawal pergerakan dan pemikirannya dari luar. Di samping itu, dia juga cenderung untuk tidak merasakan emosi bahkan terhadap mereka yang paling dekat dengannya.

6. Memikirkan bahawa memori yang anda miliki adalah milik orang lain

Anda juga mungkin sukar mengingat sesuatu dalam kehidupan seharian, menerima maklumat baru, dan mengalami kebingungan. Di samping itu, anda juga tidak merasakan keterikatan emosional pada ingatan anda dan bahkan merasa jauh sehingga anda fikir mungkin ingatan itu bukan milik anda.

7. Merasakan ada yang tidak kena

Anda pasti bahawa anda tidak khayalan, dan tahu bahawa ada sesuatu yang salah dengan anda. Ini mungkin membuat anda merasa bingung, dan memerlukan pertolongan. Orang yang mengalami gangguan ini boleh menjadi sangat tertekan, cemas, panik dan bahkan takut gila. Sekiranya anda merasakan diri anda mengalaminya, segera dapatkan bantuan psikologi atau psikiatri yang dapat mengatasinya dengan tepat. [[Artikel berkaitan]]

Mengatasi gangguan depersonalisasi

Dalam banyak kes, gejala depersonalisasi sebenarnya akan hilang dari masa ke masa. Rawatan biasanya diperlukan hanya apabila gangguan itu berlangsung lama, berulang atau gejala sangat mempengaruhi aktiviti harian. Matlamat rawatan adalah mengatasi semua tekanan yang berkaitan dengan gangguan tersebut. Rawatan yang sesuai juga bergantung pada individu dan keparahan gejala. Berikut adalah kemungkinan rawatan untuk gangguan depersonalisasi:

1. Psikoterapi

Terapi ini dilakukan dengan teknik psikologi yang dirancang untuk membantu seseorang mengenali dan menyampaikan fikiran dan perasaan mengenai konflik psikologi yang membawa kepada depersonalisasi. Secara amnya, jenis psikoterapi yang digunakan adalah terapi kognitif.

2. Dadah

Ubat hanya digunakan jika orang yang menderita gangguan ini juga mengalami kemurungan atau kegelisahan. Ubat antipsikotik juga kadang-kadang digunakan untuk melegakan pemikiran yang huru-hara yang berkaitan dengan depersonalisasi.

3. Terapi kreatif

Terapi kreatif melalui seni atau muzik membolehkan penderita meneroka dan mengungkapkan fikiran dan perasaan mereka dengan cara yang selamat dan kreatif.

4. Hipnosis klinikal

Teknik rawatan hipnotik ini dilakukan dengan relaksasi, penumpuan, dan perhatian yang kuat sehingga membolehkan seseorang meneroka pemikiran, perasaan, dan kenangan yang tersembunyi dari fikirannya yang sedar. Sebagai tambahan kepada pelbagai rawatan ini, sokongan keluarga juga sangat diperlukan agar orang-orang dengan gangguan depersonalisasi dapat sembuh dengan cepat. Tidak ada yang salah bagi keluarga untuk mengetahui lebih lanjut mengenai gangguan ini.