Kesihatan

Polip kolorektal, pertumbuhan tisu di dinding usus

Polip kolorektal adalah pertumbuhan tisu batang pada dinding usus. Ukurannya berbeza dari kecil hingga besar. Semakin besar, semakin besar kemungkinan polip kolorektal berkembang menjadi barah. Dalam kebanyakan kes, polip kolorektal tidak menyebabkan sebarang gejala. Polip ini dapat dikesan semasa pemeriksaan kanser usus rutin. Sekiranya terdapat polip kolorektal yang tumbuh ke arah usus besar, doktor akan mengambil langkah perubatan untuk mengelakkan keadaan menjadi semakin teruk.

Gejala polip kolorektal

Walaupun ada kemungkinan bahawa polip kolorektal tidak menyebabkan gejala, perkara berikut dapat menjadi petunjuk bahawa seseorang memilikinya, seperti:
  • Darah muncul ketika membuang air besar
  • Sembelit atau cirit-birit yang berlangsung lebih dari seminggu
  • Sakit perut
  • Pening dan muntah
Kehadiran darah semasa buang air besar mungkin menunjukkan pendarahan usus dan memerlukan penilaian menyeluruh oleh doktor. Di samping itu, mual dan muntah biasanya berlaku pada orang yang mempunyai polip kolorektal dengan ukuran yang cukup besar.

Jenis polip kolorektal

Bilangan dan bentuk polip kolorektal dalam usus seseorang boleh berbeza-beza. Tiga jenis polip kolorektal adalah:

1. Polip hiperplastik

Jenis polip kolorektal ini cenderung tidak berbahaya. Selain itu, tidak ada risiko polip hiperplastik berkembang menjadi barah.

2. Polip adenomatous

Polip ini adalah antara yang paling biasa. Sebilangan besar jenis polip ini tidak akan berkembang menjadi barah. Walau bagaimanapun, masih ada potensi untuk tumbuh lebih besar dan mencetuskan barah usus besar.

3. Polip malignan

Jenis polip kolorektal ketiga ini bermaksud mempunyai sel barah di dalamnya. Pengesanan ini diketahui setelah pemeriksaan mikroskopik. [[Artikel berkaitan]]

Punca polip kolorektal

Punca sebenar polip kolorektal tidak diketahui, tetapi polip ini timbul kerana pertumbuhan tisu yang tidak normal. Sebaik-baiknya, tubuh secara berkala menghasilkan sel yang sihat untuk memusnahkan sel yang telah rosak atau tidak diperlukan lagi. Pertumbuhan sel ini harus berjalan mengikut fungsinya. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, sel-sel baru tumbuh dan membelah apabila ia tidak diperlukan. Pertumbuhan tisu yang berlebihan ini membawa kepada kemunculan polip, termasuk polip kolorektal. Beberapa faktor risiko yang membuat seseorang lebih mudah terkena polip kolorektal adalah:
  • Lebih 50 tahun
  • Berat badan berlebihan
  • Sejarah keluarga polip atau barah usus besar
  • Pernah mengalami polip sebelum ini
  • Menghidap barah rahim sebelum usia 50 tahun
  • Menderita penyakit yang mempengaruhi usus seperti penyakit Crohn
  • Menghidap diabetes yang teruk
  • Menghidap penyakit yang diwarisi seperti sindrom Lynch atau sindrom Gardner
  • Asap
  • Minum alkohol terlalu banyak
  • Pengambilan makanan tinggi lemak dalam jangka masa panjang
Mengingat beberapa faktor risiko di atas, seseorang dapat menurunkan kemungkinan mengalami polip kolorektal jika mereka menjalani gaya hidup yang sihat. Makan makanan yang seimbang dan menambahkan kalsium juga dapat mencegah kemunculan polip. Makan makanan yang tinggi vitamin D dan kalsium seperti brokoli, yogurt, susu, keju, telur, dan ikan dapat membantu mencegah munculnya polip kolorektal. Kurangkan juga pengambilan makanan yang diproses dengan baik.

Cara mendiagnosis dan merawat polip kolorektal

Memandangkan beberapa kes polip kolorektal tidak menunjukkan sebarang gejala, doktor boleh melakukan beberapa siri pemeriksaan untuk mengesannya, seperti:
  • Kolonoskopi

Prosedurnya adalah memasukkan tiub nipis dan fleksibel dengan kamera kecil di depannya melalui dubur untuk melihat apakah terdapat polip yang tumbuh di usus besar. Sekiranya polip dikesan, doktor boleh mengeluarkannya atau mengambil sampel tisu untuk dianalisis.
  • Sigmoidoskopi

Kaedahnya serupa dengan kolonoskopi, tetapi tidak dapat mengambil sampel tisu. Sekiranya polip dikesan, doktor boleh memerintahkan kolonoskopi untuk menghapusnya.
  • Enema Barium

Doktor menyuntik barium cair dan menggunakan sinar-X untuk mengimbas usus. Barium akan menjadikan usus kelihatan putih dan jika terdapat polip maka akan menjadi kontras atau warna gelap jika dibandingkan dengan persekitarannya.
  • Kolonografi CT

Prosedur imbasan CT untuk melihat keadaan usus besar dan rektum. Setelah imbasan selesai, komputer akan menggabungkan gambar untuk melihatnya dalam dimensi 2 dan 3. Dari sini, dapat dilihat sama ada terdapat luka, tisu, atau polip yang tumbuh di dalam usus.
  • Pemeriksaan najis

Doktor akan mengambil sampel najis untuk melihat secara mikroskopik untuk sebarang pendarahan. Sekiranya ini berlaku, ini dapat menunjukkan pertumbuhan polip kolorektal di dalam usus. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Kaedah terbaik untuk merawat polip kolorektal adalah dengan membuangnya melalui prosedur kolonoskopi. Sekiranya polip kolorektal kecil, tidak perlu dilakukan pembedahan. Walau bagaimanapun, jika polip kolorektal cukup besar dan tidak dapat dikeluarkan melalui kolonoskopi, pembedahan laparoskopi diperlukan. Ini adalah jenis pembedahan kecil dengan tiub panjang dimasukkan melalui sayatan kecil di perut. Sebilangan besar polip kolorektal jinak dan tidak berpotensi berkembang menjadi barah. Pengesanan secepat mungkin dapat mencegah risiko bentuk barah usus besar yang lebih berbahaya.