Kesihatan

Agnosia adalah gangguan neurologi yang sukar disembuhkan, berikut adalah sebab dan gejala

Agnosia adalah gangguan neurologi yang menyebabkan penghidapnya tidak dapat mengenali barang yang kelihatan sederhana, seperti kunci atau epal. Orang yang mengalami agnosia juga tidak dapat mengenali orang lain, mencium bau, atau mengenali bunyi tertentu. Walau bagaimanapun, agnosia tidak sama dengan amnesia. Penghidapnya juga masih memiliki penglihatan, pendengaran, dan bau yang normal, walaupun dia tidak dapat melakukan perkara-perkara yang disebutkan di atas. Bagaimana ia boleh menjadi seperti itu? Bagaimana mengenali simptom agnosia? Jadi, apa yang harus anda lakukan apabila anda merasakan anda mengalami agnosia? Berikut adalah penjelasan dari pihak perubatan.

Agnosia adalah gangguan yang boleh timbul akibat keadaan ini

Agnosia boleh dipicu oleh barah otak. Agnosia boleh terjadi apabila terdapat kerosakan pada saraf tertentu di otak yang mengatur pemprosesan deria pada manusia. Saraf yang biasanya terkena adalah saraf lobus parietal, temporal, atau oksipital otak. Fungsi utama bahagian otak ini adalah menyimpan maklumat dan mengenal pasti objek tertentu, serta mempengaruhi kemampuan anda untuk bercakap. Kerosakan pada bahagian tertentu akan mengakibatkan seseorang kehilangan kemampuan untuk melakukan semua perkara ini. Strok, trauma kepala, dan radang otak (ensefalitis) dapat menyebabkan kerosakan pada saraf yang dimaksudkan. Selain itu, masalah lain yang boleh merosakkan otak termasuk:
  • Kanser otak
  • Demensia
  • Anoxia (gangguan bekalan oksigen ke otak) tahap tinggi, misalnya kerana keracunan karbon monoksida
Pada beberapa pesakit dengan agnosia, penyebab kerosakan otak tidak diketahui. Gejala agnosia yang ditunjukkan oleh setiap orang boleh berbeza, bergantung pada bahagian otak yang rosak.

Gejala agnosia mengikut jenis

Gejala agnosia dikelompokkan mengikut jenis, seperti berikut.

1. Audnory (pendengaran) agnosia

Gejala pesakit agnosia pendengaran adalah ketidakupayaan untuk mengenali objek berdasarkan suara kerana kerosakan pada lobus temporal otak. Contohnya, seseorang tidak dapat mengenali telefon ketika berdering.

2. Gustatory agnosia (rasa)

Dalam agnosia ini, lobus temporal juga rosak, mengakibatkan seseorang tidak dapat mengenali rasa ketika mencicipinya. Orang yang menghidap agnosia dapat merasakan masin, manis, pedas, dan sebagainya, tetapi tidak dapat menjelaskannya ketika ditanya oleh orang lain.

3. Olfactory (olfactory) agnosia

Orang dengan agnosia tidak dapat mengenal pasti bau, walaupun mereka dapat menghidu bau tersebut. Keadaan ini berlaku apabila bahagian depan lobus temporal rosak.

4. Somatosensory (sentuhan) agnosia

Simptom agnosia somatosensori tidak dapat mengenali objek ketika menyentuhnya kerana kerosakan pada lobus parietal otak. Orang dengan keadaan ini tidak dapat membezakan antara kunci dan pin hanya dengan menyentuhnya, tetapi dapat mengenalinya ketika melihatnya.

5. Agnosia visual (penglihatan)

Orang dengan agnosia visual tidak dapat mengenali objek hanya dengan melihatnya, tetapi mesti menyentuh atau menciumnya. Keadaan ini boleh berlaku apabila lobus oksipital otak rosak. [[Artikel berkaitan]]

Agnosia dan pengaruhnya terhadap deria manusia

Orang dengan agnosia tidak dapat melihat banyak perkara sekaligus. Biasanya, agnosia adalah keadaan yang hanya mempengaruhi satu akal. Dalam beberapa kes, agnosia hanya mempengaruhi perkara yang sangat spesifik, seperti:
  • Agnosia alam sekitar: tidak dapat mengenali persekitaran yang biasa
  • Prosopagnosia: tidak dapat mengenali wajah yang dikenali
  • Achromatopsia: buta warna
  • Anosognosia: menegaskan bahawa tidak ada yang berlaku, bahkan tidak akan bangun walaupun separuh badannya lumpuh
  • Diagnosis serentak: tidak dapat melihat banyak perkara sekaligus. Contohnya, apabila terdapat pinggan, sudu, dan garpu di meja makan, mereka yang menderita hanya melihat garpu.

Agnosia adalah penyakit yang tidak ada penawarnya

Walaupun penyelidikan dalam dunia perubatan terus berkembang, hingga kini tidak ada penawar untuk agnosia. Walau bagaimanapun, rawatan berikut dapat melegakan gejala agnosia.

1. Menyembuhkan penyebab kerosakan otak

Rawatan pesakit dengan agnosia akan memberi tumpuan untuk mencari penyebab kerosakan otak di kawasan tertentu. Selepas itu, doktor akan menentukan langkah-langkah untuk menyembuhkannya jika boleh. Sebagai contoh, anda akan diminta menjalani pemeriksaan kepala dengan MRI untuk mengetahui sama ada terdapat ketumbuhan atau barah otak atau tidak. Sekiranya ada, doktor akan mengesyorkan pembedahan atau mengesyorkan pembedahan atau terapi radiasi dengan harapan apabila keadaannya sembuh, agnosia anda juga akan hilang.

2. Memaksimumkan fungsi deria yang lain

Hidup berdampingan dengan agnosia tidaklah mudah. Walau bagaimanapun, beberapa pesakit dengan agnosia terbukti dapat melakukannya dengan memaksimumkan fungsi pancaindera yang tidak terjejas. Sebagai contoh, pesakit dengan visual agnosia dapat mengenali objek melalui deria sentuhan atau bau mereka. Jangan teragak-agak untuk meminta pertolongan dari orang lain, seperti keluarga, pasangan, atau saudara-mara untuk membantu anda dalam menjalankan aktiviti harian. Sekiranya perlu, anda boleh berjumpa doktor atau psikiatri untuk mengelakkan tekanan daripada kemurungan akibat agnosia. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai agnosia, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.