Kesihatan

Kenali Kesan Serviks kronik terhadap Kesuburan dan Kehamilan

Serviks adalah keradangan serviks (serviks). Penyakit ini sering tidak disedari kerana gejalanya jarang dirasakan oleh penderita, terutama pada serviks kronik. Namun, jika tidak dirawat dengan teliti, serviks berpotensi mempengaruhi kesuburan dan kehamilan. Mari lihat penjelasan di bawah! [[Artikel berkaitan]]

Kesan serviks kronik dan akut terhadap kesuburan

Sebelum membincangkan kesannya, ketahui terlebih dahulu jenis serviks atau keradangan serviks. Ramai orang mungkin keliru mengenai serviks kronik dan akut. Apakah perbezaannya? Kedua-dua jenis serviks di atas sebenarnya adalah penyakit yang sama. Satu-satunya perbezaan adalah tempoh keradangan yang berlaku. Serviks akut bermaksud keradangan berlaku secara tiba-tiba dengan gejala yang secara umum dirasakan oleh pesakit. Sementara serviks kronik merujuk kepada keradangan serviks yang berlaku dalam jangka masa yang lama. Gejala jenis kronik pada umumnya tidak dirasakan oleh penghidap, sehingga sering tidak disedari. Sementara itu, penyebab serviks dapat dibahagikan lagi kepada dua jenis, iaitu berjangkit dan tidak berjangkit. Jenis jangkitan yang boleh mencetuskan keradangan serviks pada amnya adalah penyakit kelamin (seperti gonorea atau klamidia) atau jangkitan virus herpes simplex . Manakala penyebab jenis tidak berjangkit biasanya merangkumi faktor tidak berjangkit. Bermula dari prosedur ginekologi, kemasukan badan asing (contohnya, tampon) ke dalam serviks, bahan kimia (seperti rahim douche faraj ), atau alahan. Serviks kronik atau akut berpotensi mengganggu kesuburan pada wanita. Kenapa? Pada serviks yang dijangkiti, rembesan serviks yang tidak normal biasanya muncul. Rembesan ini secara amnya menjadi lebih melekit dan lebih banyak daripada biasa. Akibatnya, pergerakan atau pergerakan sperma dapat terjejas, menyukarkan mereka untuk berenang ke rahim dan membaja. Ketika mengalami keradangan atau jangkitan, tubuh akan menghasilkan sel darah putih untuk melawan jangkitan. Oleh itu, rembesan serviks dengan penghidap serviks juga akan mengandungi sel darah putih yang melawan jangkitan pada serviks. Menurut pakar, kesan sel darah putih ini tidak hanya akan melawan jangkitan, tetapi juga menyerang sperma yang memasuki serviks. Sebabnya, sperma juga dianggap sebagai bahan asing yang menyebabkan jangkitan. Keadaan ini kemudian menyebabkan kesukaran untuk hamil.

Adakah serviks akan mempengaruhi kehamilan?

Serviks akibat jangkitan kelamin boleh menyebabkan keguguran atau kelahiran pramatang jika tidak dirawat dengan baik. Keradangan serviks juga boleh menyebabkan penyakit pada bayi anda. Contohnya, jangkitan pada mata dan paru-paru bayi yang baru lahir dengan gonorea atau herpes simplex. Oleh itu, wanita hamil disarankan untuk segera menjalani pemeriksaan penyakit kelamin apabila mereka mengetahui bahawa mereka hamil. Menurut para pakar, pengesanan awal akan membantu mencegah komplikasi yang tidak diingini.

Rawatan serviks kronik dan akut oleh doktor

Dalam kebanyakan kes, serviks tidak menyebabkan gejala. Namun, ada juga pesakit yang mengadu pendarahan di luar haid, sakit semasa persetubuhan, atau keputihan yang tidak normal. Dengan memeriksa keadaannya kepada doktor dan menjalani beberapa siri pemeriksaan, penyebab serviks kronik akan diketahui. Rawatan yang diberikan bergantung kepada penyebabnya. Sebagai contoh, serviks akibat jangkitan bakteria dirawat dengan antibiotik, sementara sevicitis akibat jangkitan virus dapat dirawat dengan ubat antivirus. Pasangan penghidap serviks akibat jangkitan kelamin juga harus menjalani rawatan kerana terdapat risiko penularan jangkitan. Dalam kes-kes serviks yang berlaku semasa kehamilan, jangkitan yang disebabkan oleh penyakit kelamin masih harus dirawat. Doktor akan memberikan sejenis antibiotik yang selamat untuk ibu dan janin. Sementara itu, serviks kronik atau akut yang tidak disebabkan oleh jangkitan berjangkit, antibiotik atau ubat antivirus tidak diperlukan. Sekiranya difikirkan perlu, doktor biasanya akan memberi ubat untuk mengurangkan keluhan yang dirasakan oleh pesakit. Apabila penyebab keradangan serviks yang tidak berjangkit diketahui, pesakit harus mengelakkan penggunaan alergen atau perengsa. Memandangkan penyebab serviks kronik dan akut boleh berjangkit atau tidak berjangkit, adalah penting bagi pesakit untuk berjumpa doktor dan menjalani pemeriksaan perubatan. Puncanya akan diketahui dengan pasti dan rawatan dilakukan dengan tepat, sehingga komplikasi berbahaya dapat dielakkan.