Kesihatan

Memahami Makna Trauma dan Cara Mengatasinya Dengan Tepat

Kejadian yang mengerikan dan menyedihkan sering mencetuskan ketakutan dan kesakitan emosi pada seseorang. Sekiranya tidak dirawat, keadaan ini boleh mencetuskan trauma. Makna trauma mungkin berbeza bagi setiap orang. Semuanya bergantung pada jenis trauma yang sedang dialami. Oleh itu, penting bagi anda untuk memahami jenis dan gejala trauma sehingga anda dapat mengambil langkah yang tepat dalam mengatasinya.

Apa maksud trauma?

Secara umum, makna trauma adalah tindak balas emosi yang timbul dari peristiwa mengerikan dan menyedihkan seperti kemalangan, bencana alam, dan pemerkosaan. Selain itu, trauma juga dapat timbul sebagai tindak balas terhadap peristiwa yang mengancam atau membahayakan secara fizikal atau emosi. Trauma itu sendiri terbahagi kepada pelbagai jenis. Definisi trauma pada setiap jenis bergantung kepada keparahan dan peristiwa pencetus. Berikut adalah beberapa jenis trauma yang paling biasa:
  • Trauma akut : trauma yang disebabkan oleh peristiwa yang baru sahaja berlaku, yang membahayakan atau membuat minda sangat tertekan.
  • Trauma kronik : trauma dipicu oleh pendedahan berulang pada peristiwa yang menimbulkan tekanan. Contohnya termasuk gangguan seksual, keganasan rumah tangga, dan buli .
  • Trauma kompleks : trauma yang berlaku apabila seseorang mengalami beberapa kejadian trauma pada masa yang sama atau berdekatan.
  • Trauma sekunder : trauma yang berlaku akibat daripada kerap menghubungi atau berkomunikasi dengan penghidap trauma.

Gejala trauma biasa

Trauma dapat dirasakan dengan memperhatikan kemunculan sejumlah gejala. Gejala trauma dapat dirasakan oleh penderita secara fizikal dan psikologi, yang masing-masing mempunyai tahap keparahan yang berbeza.

1. Gejala psikologi

Gejala psikologi yang biasa dirasakan oleh penderita trauma termasuk:
  • Malu
  • Takut
  • Marah
  • Tolak
  • Kemurungan
  • Kebas
  • Keresahan
  • Mudah marah
  • Kekeliruan
  • Putus asa
  • Rasa bersalah
  • Kesukaran menumpukan perhatian
Dalam beberapa kes, trauma boleh mencetuskan ledakan emosi dan menyukarkan seseorang untuk menangani perasaannya. Pada tahap tertentu, keadaan ini dapat membuat penderita menarik diri dari orang lain dan persekitaran.

2. Gejala fizikal

Trauma boleh mencetuskan sakit kepala dan tidur yang tidak tidur Tidak hanya mempengaruhi emosi, trauma dapat memicu munculnya gejala fizikal. Beberapa gejala fizikal yang mungkin dialami penderita trauma termasuk:
  • Susah tidur
  • Keletihan
  • Berpeluh
  • Sakit kepala
  • Sakit di badan
  • Senak
  • Jantung berdegup kencang

Cara mengatasi trauma dengan cara yang betul

Trauma yang tidak ditangani dengan betul boleh mencetuskan kemurungan, kegelisahan, dan juga pemikiran untuk bunuh diri. Untuk mengelakkan ini, penting bagi anda untuk mengetahui bagaimana menangani trauma yang betul. Berikut adalah beberapa tindakan yang dapat diambil untuk mengatasi trauma:

1. Jangan diam, teruskan

Bersenam dapat membantu anda menangani trauma. Semasa anda bersenam, badan anda melepaskan endorfin, yang dapat membantu menghilangkan tekanan. Selain menangani trauma, aktiviti ini juga baik untuk kesihatan keseluruhan. Petua untuk menangani trauma dengan senaman, termasuk:
  • Bersenam sekurang-kurangnya 30 minit sehari
  • Lakukan senaman yang melibatkan kedua tangan dan kaki, seperti berenang, berlari, atau menari
  • Cubalah sukan yang memerlukan anda fokus pada pergerakan badan, seperti tinju, angkat berat, panjat tebing, dan pertahanan diri

2. Jangan mengasingkan diri dari orang lain dan persekitaran

Mengundurkan diri dari mereka yang terdekat dengan anda atau persekitaran di sekitar anda tidak akan menjadikan keadaan penghidap trauma lebih baik, malah boleh memburukkan lagi keadaan. Berkomunikasi dengan orang lain secara bersemuka dapat menyembuhkan anda dari trauma. Daripada mengasingkan diri, anda harus melakukan tindakan seperti:
  • Ikut serta dalam aktiviti sosial
  • Berhubung semula dengan rakan lama
  • Cari rakan baru dengan menyertai komuniti tertentu
  • Sertailah sekumpulan orang yang telah mengatasi trauma
  • Mintalah orang lain untuk membantu atau hanya mendengar aduan anda

3. Mengamalkan gaya hidup sihat

Tubuh yang sihat dapat membantu meningkatkan kemampuan anda untuk mengatasi tekanan trauma. Untuk memiliki tubuh yang sihat, anda perlu mengamalkan gaya hidup sihat seperti:
  • Makan makanan sihat
  • Menguruskan tekanan dengan teknik relaksasi seperti yoga dan meditasi
  • Elakkan pengambilan alkohol dan ubat-ubatan haram
  • Dapatkan rehat yang cukup, biasanya 7 hingga 9 jam tidur pada waktu malam

4. Terapi

Terapi adalah salah satu tindakan penjagaan pertama yang diperlukan oleh penghidap trauma. Terdapat beberapa terapi yang boleh digunakan sebagai pilihan untuk menangani trauma, termasuk:
  • Terapi EMDR
  • Terapi somatik
  • Terapi tingkah laku kognitif (CBT)

5. Rawatan perubatan

Rawatan perubatan tidak dapat menyembuhkan trauma yang anda alami. Walau bagaimanapun, pengambilan ubat tertentu dapat membantu gejala trauma seperti gangguan tidur, kegelisahan, dan kemurungan. [[Artikel berkaitan]]

Bilakah anda harus berjumpa doktor?

Trauma adalah keadaan yang memerlukan rawatan yang betul agar tidak bertambah buruk. Selain mendapatkan rawatan yang betul, segera berjumpa dengan doktor anda sekiranya:
  • Gangguan aktiviti dan kerja kerana trauma
  • Mengalami ketakutan, kegelisahan, dan kemurungan yang melampau
  • Mengelakkan perkara yang mengingatkan anda akan trauma
  • Selalunya mengingati kenangan menakutkan atau mempunyai mimpi buruk
  • Kebas secara emosi dan mengasingkan diri dari persekitaran
  • Mengonsumsi alkohol atau ubat haram untuk merawat gejala trauma
Untuk membincangkan lebih lanjut mengenai makna trauma, jenisnya, dan cara mengatasinya dengan betul, tanyakan terus kepada doktor anda mengenai aplikasi kesihatan SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.