Kesihatan

Biblioterapi, Terapi Psikologi Melalui Buku

Biblioterapi adalah terapi psikologi menggunakan buku atau membaca sebagai jambatan. Dari sini, pelanggan diharapkan dapat dibantu untuk memahami apa yang dirasakan. Literatur terpilih dapat memberikan maklumat, sokongan, dan panduan dengan membaca buku dan cerita. Istilah ini pertama kali diciptakan oleh seorang penulis bernama Samuel Crothers pada tahun 1916. Namun, penggunaan buku sebagai medium untuk mengubah tingkah laku dan mengurangkan rasa tidak selesa telah digunakan sejak Zaman Pertengahan.

Kenali konsep biblioterapi

Dalam kaedah biblioterapi, proses membaca membantu proses penyembuhan. Bukan hanya itu, ini adalah strategi untuk mencapai tujuan terapi. Apa yang membezakan kaedah ini dengan kaedah lain seperti terapi tingkah laku kognitif adalah kaedah terapi. Artinya, ini adalah tambahan kepada keseluruhan proses pengendalian pelanggan. Oleh itu, adalah wajar bahawa biblioterapi dapat digunakan oleh orang-orang dari pelbagai usia mulai dari kanak-kanak, remaja, hingga orang tua. Sebenarnya, kaedah ini boleh berkesan bukan hanya untuk individu tetapi juga untuk kumpulan. Semasa digunakan untuk terapi berkumpulan, biblioterapi memberi ruang kepada peserta untuk memberi dan menerima maklum balas. Tema perbincangan adalah tafsiran literatur dan bagaimana pembacaan berkaitan dengan masalah yang dihadapi. Ini dapat meningkatkan komunikasi dan membina perbualan yang lebih mendalam. Oleh itu, hubungan antara setiap peserta dapat dibina. [[Artikel berkaitan]]

Bagaimana biblioterapi dilakukan?

Ahli terapi akan mencadangkan membaca buku untuk pelanggan.Terapi akan menggunakan biblioterapi sebagai pendekatan dalam sesi kaunseling. Kaedah ini adalah interaksi tiga arah antara buku, kaunselor, dan klien. Untuk peringkat awal, kaunselor dan klien akan memetakan masalah dan tekanan yang mana yang paling dominan. Kemudian, kaunselor akan memberikan "preskripsi" dalam bentuk buku atau bacaan untuk klien. Sangat penting untuk memastikan bahawa literatur yang dipilih berkaitan dengan kesulitan pelanggan. Semasa membaca, pelanggan dapat mengetahui siapa tokoh utama dalam novel atau bacaan mereka. Setelah buku selesai, kaunselor dan klien akan kembali ke sesi untuk membincangkan bagaimana protagonis menyelesaikan masalah. Kemudian dari situ dibincangkan kemungkinan menerapkannya pada situasi klien. Sebilangan besar ahli terapi yang diperakui dalam biblioterapi sudah mempunyai senarai buku yang sesuai mengenai masalah tertentu. Selain itu, terdapat juga laman web dan pangkalan data yang boleh memberikan cadangan di talian. Di dalamnya terdapat judul buku yang sesuai dengan pelbagai masalah psikologi.

Faedah biblioterapi

Biblioterapi dapat membantu klien mengenal pasti masalah.Menyediakan masa untuk klien membaca sastera di luar waktu kaunseling akan membantu menyatakan empati, mengenali diri sendiri, dan membina sudut pandang lain. Beberapa faedah terapi lain menggunakan buku ini adalah:

1. Kenal pasti masalah yang dihadapi

Bagi mereka yang panik, kadang-kadang tidak mudah untuk mengenali apa yang mereka rasakan. Semuanya terasa seperti benang kusut. Membaca buku melalui biblioterapi akan memberikan perspektif baru mengenai masalah peribadi yang sedang dihadapi. Bukan hanya itu, membaca sastera juga membantu mencari jalan untuk menyelesaikan masalah, memahami diri sendiri, dan mengenali apa yang anda rasakan.

2. Ahli terapi dapat mengenali klien dengan lebih baik

Ketika bertemu untuk pertama kalinya, tidak semestinya ahli terapi atau kaunselor dapat langsung memahami apa yang dihadapi oleh kliennya. Memberi cadangan untuk membaca dapat membantu memperdalam persefahaman. Ini akan menjadi titik permulaan untuk melaksanakan kaedah pengendalian seterusnya.

3. Melihat cara orang lain

Membaca buku juga memberi idea bagaimana orang lain menyelesaikan masalah serupa yang mereka hadapi. Perwatakan dalam buku atau pembacaan biasanya berada dalam situasi yang sama dengan pelanggan. Apabila pelanggan dapat melihat dari sudut pandangan watak-watak dalam buku ini, hubungan emosi akan terjalin. Barulah dapat diketahui bagaimana orang lain menyelesaikan masalah. Bukan hanya itu, ia akan memberikan perasaan bahawa dia bukan satu-satunya yang menghadapi kesukaran.

Jenis masalah yang dapat diselesaikan melalui biblioterapi

  • Kebimbangan yang berlebihan
  • Kemurungan
  • Ketagihan terhadap bahan tertentu
  • Gangguan makan
  • Masalah dalam hubungan
  • Risau akan kewujudan
Bukan hanya itu, masalah yang melibatkan hubungan dengan orang lain seperti bagaimana tidak mudah marah dan tidak malu juga dapat ditangani melalui biblioterapi. [[berkaitan-artikel]] Masalah yang berkaitan dengan cara menangani kesedihan, penolakan, atau masalah lain seperti perkauman juga dapat difasilitasi melalui kaedah ini. Jenis biblioterapi boleh melalui fiksyen, bukan fiksyen, puisi, cerpen, membaca tentang pertolongan diri, dan banyak lagi. Untuk perbincangan lebih lanjut mengenai masalah kesihatan mental dan kaedah yang sesuai untuk mengatasinya, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.