Kesihatan

Bahaya! Pembiakan Berkembang Meningkatkan Risiko Kurang Upaya

Pembiakan atau sumbang mahram adalah konsep yang dianggap universal pantang larang dan pantang. Maksudnya, sumbang mahram ini dilihat tidak sesuai dari sudut psikologi dan biologi. Sejak budaya pertama sumbang mahram atau sumbang mahram telah membentuk mekanisme untuk menolak konsep sumbang mahram. Malah haiwan dan tumbuhan mempunyai mekanisme ini. Mereka mempunyai cara tersendiri sehingga persenyawaan atau pembiakan tidak dapat terjadi pada makhluk hidup yang berkaitan dengan darah. Ini adalah pembiakan asing saudara-mara darjah satu. Maksudnya, perkahwinan dengan orang yang hampir separuh daripada gen yang sama, seperti ibu bapa, anak-anak, atau saudara kandung.

Apakah bahaya pembiakan?

Dari penjelasan di atas, bahaya pembiakan sangat jelas. Gen yang berkaitan seperti adik beradik yang berkahwin dan akhirnya mempunyai keturunan sangat berisiko melahirkan anak dengan kecacatan. Peluang memiliki keturunan cacat ini bahkan mencapai 50%, jumlah yang tidak dapat diremehkan. Tidak jarang terdapat kes keturunan pembiakan yang mati pada usia sangat awal dan mengalami gangguan mental yang teruk. Belum lagi keabnormalan yang cukup mengerikan dan boleh berlaku pada keturunan yang lahir dari pembiakan. Sebutlah rahang yang lebih panjang, tengkorak belakang memanjang, hingga jari-jari menyatu seperti burung. Beberapa penyakit yang mungkin berlaku pada kanak-kanak akibat pembiakan termasuk:
  • Albinisme
  • Sistik Fibrosis
  • hemofilia
  • Kemandulan
  • Kecacatan kelahiran
  • Berat lahir rendah
  • Masalah jantung
  • Kematian neonatal
  • Kekurangan intelektual
Tetapi itu tidak bermaksud bahawa orang yang menderita penyakit di atas pasti merupakan hasil pembiakan. Bahaya pembiakan yang juga menarik untuk digarisbawahi adalah kurangnya variasi DNA. Jelasnya, apabila perkahwinan berlaku di antara adik beradik itu bermakna DNA mereka cenderung serupa dan tidak berbeza. Nampaknya, keadaan ini boleh menyebabkan sistem ketahanan badan menjadi lemah. Lebih-lebih lagi, sistem imun manusia sebahagian besarnya ditentukan oleh sekumpulan gen yang memerangi penyakit dari DNA yang disebut Kompleks Histocompatibility Utama (MHC). MHC dapat berfungsi secara optimum dalam menangkis penyakit jika terdapat pelbagai jenis alel (gen dengan lokus). Jumlah alel ini membantu MHC mengenali bahan asing yang masuk ke dalam badan. Apabila pembiakan berlaku dan menghasilkan keturunan, MHC tidak akan dapat berfungsi dengan optimum. Badan tidak dapat mengenali bahan asing dan berbahaya dengan betul. Akibatnya, orang tersebut cenderung jatuh sakit.

Memahami sumbang mahram dan kaitannya dengan gen

Gen menentukan semua bahagian manusia. Seorang individu akan mendapat separuh gen dari bapa dan separuh gen dari ibu. Versi juga boleh berbeza. Gen inilah yang membentuk seseorang seperti dengan ciri-ciri yang sangat spesifik seperti warna mata biru, rambut merah, mata miring, dan sebagainya. Sebilangan besar gen dalam tubuh manusia adalah neutral atau bahkan bermanfaat. Namun, ada juga gen yang berpotensi membawa penyakit ( pengangkut ). Apabila pembiakan berlaku, mereka adalah dua individu dengan gen yang serupa. Sekiranya ada yang menjadi pembawa penyakit resesif, maka saudara kandungnya juga mempunyai potensi yang sama seperti pengangkut . Apabila mereka berdua berkahwin, ini bermakna kemungkinan melahirkan anak kurang upaya lebih tinggi. Berikut adalah contoh kes: Andaikan ayah adalah pembawa penyakit resesif seperti cystic fibrosis (CF). Maksudnya, ada gen di tubuhnya. Anak-anaknya jelas mempunyai peluang 25% untuk menjadi pengangkut seperti bapa. Apabila anak-anak mereka berkahwin dan mempunyai anak, kemungkinan fibrosis sista dijangkiti oleh generasi seterusnya adalah lebih besar, iaitu 1 dari 16. Berbanding dengan perkahwinan yang tidak berkahwin, kemungkinan menurunkan gen yang membawa penyakit menurun secara mendadak, menjadi 1 pada tahun 240.

Jumlah buta warna dalam populasi

Kes lain adalah penyakit jarang dari kebutaan warna total atau buta warna total. Penyakit yang jarang berlaku ini hanya berlaku 1 dari setiap 20,000 hingga 50,000 orang. Ini bermakna hanya ada 1 syarikat penerbangan dalam setiap 100 orang. Apabila perkahwinan berlaku tanpa pertalian darah, kebarangkalian menurunkan jumlah buta warna adalah 1: 800. Tetapi apabila pembiakan berlaku, kemungkinannya adalah 1:16, jumlah yang 50 kali lebih besar. Hal ini berlaku terutama di Pingelap, sebuah pulau di Mikronesia di mana 5-10 peratus penduduk menderita rabun warna. Apabila ditelusuri, nampaknya alasannya adalah kerana penduduk sekarang hanya berasal dari segelintir penduduk yang terselamat dari taufan dahsyat pada 1775 yang lalu. Mereka yang selamat kemudian mengalami pembiakan dan menyebabkan gen buta warna menjadi lebih dominan. Sebenarnya, 1 dari setiap 3 penduduk tempatan benar-benar buta warna. Mereka hanya dapat melihat hitam dan putih. Walaupun dalam budaya yang berbeza, pandangan tabu mengenai sumbang mahram atau sumbang mahram tetap sama. Terdapat kesan sosial terhadap biologi yang melekat padanya.