Kesihatan

Mengenal Apa itu Mimpi dan Proses Kejadiannya

Mimpi adalah perkara yang sering terjadi semasa tidur, tetapi pernahkah anda memikirkan mimpi apa? Mimpi adalah kisah dan gambaran yang dihasilkan oleh akal ketika kita sedang tidur. Gambar dan cerita ini boleh menjadi menyenangkan, menghiburkan, mengganggu, atau menakutkan. Selalunya mimpi juga tidak masuk akal dan pelik. Mimpi dapat menimbulkan perasaan seolah-olah itu nyata dan boleh membawa kepada kebangkitan. Contohnya, apabila anda mempunyai mimpi yang menyedihkan, anda mungkin bangun menangis, atau bahkan bangun dengan keringat sejuk dan panik ketika anda mempunyai mimpi yang menakutkan.

Apa itu impian?

Mimpi adalah pengalaman biasa seseorang yang boleh digambarkan sebagai salah satu keadaan kesedaran. Keadaan ini dicirikan oleh berlakunya kejadian sensori, kognitif, dan emosi semasa tidur. Pemimpi hampir tidak mempunyai kawalan terhadap kandungan, gambar dan pengaktifan ingatannya. Sehingga kini, impian masih menjadi misteri dan tidak ada jawapan pasti mengenainya. Ahli sains saraf (ahli sains saraf) berminat dengan struktur yang terlibat dalam pengeluaran impian dan organisasi impian. Sementara psikoanalisis lebih menumpukan pada makna mimpi dan mengaitkannya dalam konteks hubungan dengan latar belakang orang yang bermimpi. Mimpi cenderung dipenuhi dengan emosi dan pengalaman sebenar yang mengandungi tema, kebimbangan, angka, dan objek yang berkait rapat dengan kehidupan seseorang ketika terjaga. Beberapa fakta menarik yang berkaitan dengan mimpi termasuk:
  • Rata-rata orang akan bermimpi semasa tidur dengan kekerapan antara 3-6 kali.
  • Tempoh impian berlangsung antara 5-20 minit.
  • Hampir 95 peratus impian tidak dapat dikenang setelah terbangun.
  • Bermimpi sebenarnya dapat membantu anda belajar dan melatih ingatan jangka panjang anda.
  • Orang yang tidak dapat melihat cenderung bermimpi dengan komponen deria lain jika dibandingkan dengan orang yang dapat melihat.
[[Artikel berkaitan]]

Bilakah impian berlaku?

Sebagai tambahan kepada persoalan apa itu mimpi, anda mungkin juga sering bertanya-tanya kapan sebenarnya impian itu terjadi? Mimpi berlaku pada peringkat terakhir kitaran tidur, fasa pergerakan mata yang cepat (BRAKE). Berikut adalah penjelasan mengenai kitaran tidur dari awal hingga ketika anda biasanya bermimpi. Terdapat lima peringkat dalam kitaran tidur, termasuk:

1. Peringkat pertama

Tahap pertama adalah tidur ringan, di mana pada tahap ini pergerakan mata menjadi perlahan dan aktiviti otot juga berkurang. Secara keseluruhan, tahap ini adalah sekitar 4-5 peratus dari keseluruhan tidur seseorang.

2. Peringkat kedua

Pada peringkat kedua, pergerakan mata berhenti dan gelombang otak menjadi lebih perlahan. Berlaku sesekali gelendong tidur atau pecah gelombang otak yang pantas. Tahap ini adalah sekitar 45 hingga 55 peratus dari jumlah tidur.

3. Tahap ketiga

Memasuki tahap ketiga, gelombang otak terus menjadi sangat lambat dan mulai menghasilkan gelombang delta yang diselingi dengan gelombang otak yang lebih kecil dan lebih cepat. Keadaan ini berlangsung sekitar 4-6 peratus dari jumlah tidur.

4. Tahap keempat

Pada peringkat 4, otak hanya akan menghasilkan gelombang delta hampir secara eksklusif. Pada tahap 3 dan tahap 4, keadaan ini disebut tidur nyenyak, di mana seseorang tidur nyenyak dan dalam keadaan sangat santai. Sangat sukar untuk membangunkan orang yang sedang tidur dalam fasa ini. Sebenarnya, ada juga yang mungkin tidak bertindak balas terhadap pergerakan atau suara di sekitar mereka. Sekiranya anda bangun dalam keadaan ini, sukar bagi anda untuk segera menyesuaikan diri, sering merasa bingung selama beberapa minit setelah bangun tidur. Tahap ini berlangsung sekitar 12-15 peratus dari jumlah tidur.

5. Peringkat kelima

Tahap terakhir dikenali sebagai fasa pergerakan mata yang cepat atau pergerakan mata yang cepat (BRAKE). Ini disebabkan pergerakan bola mata yang pantas ke pelbagai arah. Pada fasa ini, degupan jantung meningkat dan tekanan darah juga meningkat. Nafas akan menjadi lebih cepat, tidak teratur, dan lebih pendek. Otot kaki akan menjadi lumpuh buat sementara waktu. Dalam keadaan ini seseorang akan mempunyai impian. Di samping itu, seseorang juga akan mengalami peningkatan kadar denyutan jantung dan tekanan darah pada tahap REM. Terutama pada lelaki, ereksi zakar juga boleh berlaku. Tahap ini menyumbang 20-25 peratus dari keseluruhan waktu tidur. Itulah penjelasan tentang apa impian dan ketika mimpi itu berlaku. Sekiranya anda menghadapi masalah dengan mimpi, seperti mimpi buruk yang berterusan dan kerap, periksa dengan doktor anda untuk mendapatkan diagnosis yang tepat.