Kesihatan

3 Punca Muntah Batuk Bayi Ini Perlu Dijangkakan

Batuk dan muntah pada bayi adalah keadaan yang memerlukan perhatian khusus, terutama pada bayi pada usia dini. Sekiranya keadaan batuk dan muntah bayi tidak mendapat rawatan yang betul, dikhuatiri akan menyebabkan komplikasi jangka pendek dan jangka panjang. Terdapat beberapa keadaan yang menyebabkan bayi sering batuk. Ibu bapa perlu memperhatikan keadaan ini pada bayi mereka, sehingga mereka dapat menantinya dengan langkah rawatan yang sesuai.

Punca Muntah Batuk Bayi

Bayi batuk muntah adalah keadaan yang perlu segera diubati kerana boleh menjadi tanda penyakit serius. Beberapa penyebab muntah ketika bayi batuk termasuk:

1. Stenosis pilorik

Bayi yang sering batuk dan muntah antara usia 2 minggu hingga 4 bulan dapat menunjukkan kelainan pada saluran pencernaan. Kelainan yang dialami boleh menjadi penebalan otot pilorus (hujung perut yang menghubungkan ke duodenum). Keadaan ini dikenali sebagai stenosis pilorik. Keadaan ini biasanya berlaku pada bayi pramatang, dan faktor keturunan. Ciri batuk dan muntah dalam stenosis pilorik adalah muntah proyektil yang berlangsung sekitar 15-30 minit selepas makan. Penyempitan yang berlaku menghalang makanan dari perut memasuki duodenum. Sekiranya anda mengesyaki bayi anda mempunyai keadaan ini, rawatan perubatan segera diperlukan untuk mengelakkan komplikasi. Sekiranya dibiarkan, keadaan stenosis pilorik akan menyebabkan gangguan pertumbuhan dan perkembangan pada kanak-kanak. Bayi juga cenderung mengalami dehidrasi kerana sering muntah. Ia juga menjadikan bayi rentan terhadap gangguan keseimbangan elektrolit. Selain itu, batuk dan muntah bayi yang kerap boleh mencetuskan kegatalan pada perut. Risiko kerengsaan yang berpanjangan menyebabkan pendarahan di perut bayi. Dalam beberapa kes, bayi mungkin mengalamipenyakit kuning (kuning) kerana pengumpulan bilirubin yang dihasilkan oleh hati. Penyakit kuning pada bayi dapat dilihat pada kulit dan mata.

2. Refluks esofagus

Keadaan bayi batuk muntah juga boleh disebabkan oleh refluks esofagus. Keadaan ini biasanya berlaku pada beberapa bulan pertama selepas kelahiran. Refluks esofagus berlaku kerana kelemahan otot di bahagian bawah esofagus sehingga kandungan gastrik dapat kembali. Perbezaan antara muntah dalam refluks esofagus (GERD) dan stenosis pilorik adalah bahawa muntah tidak dapat dilancarkan. Di samping itu, tidak ada perubahan dalam pergerakan usus. Gejala muntah akibat refluks esofagus dapat dikurangkan dengan mengelakkan makanan dalam jumlah besar. Untuk menjangkakan ini, anda boleh memberi bayi atau makanan bayi anda dalam bahagian yang lebih kecil, tetapi lebih kerap. Juga, jaga bayi dalam keadaan tegak sekurang-kurangnya 30 minit selepas makan atau memberi makan.

3. Jangkitan

Batuk dan muntah pada bayi juga dapat menunjukkan adanya jangkitan. Beberapa bulan pertama kehidupan bayi adalah tempoh terdedah kepada mereka untuk mengalami jangkitan. Rotavirus adalah penyebab muntah bayi yang paling biasa. Jangkitan juga boleh disebabkan oleh virus lain, seperti enterovirus dan adenovirus. Selain itu, bakteria dan parasit juga menyebabkan jangkitan gastrointestinal pada bayi. Bayi batuk muntah bukan hanya disebabkan oleh jangkitan pada saluran pencernaan. Jangkitan lain, seperti jangkitan saluran pernafasan, jangkitan saluran kencing, jangkitan telinga, dan radang usus buntu juga boleh menyebabkan gejala yang sama, jika jangkitan berlaku di sistem saraf pusat, seperti meningitis, muntah yang dialami bayi boleh berupa muntah proyektil .

Atasi muntah batuk bayi

Muntah biasanya akan berhenti dalam masa 6-24 jam. Dikutip dari Persatuan Pediatrik Indonesia (IDAI), rawatan awal untuk batuk dan muntah adalah untuk mencegah dehidrasi. Beberapa perkara yang boleh anda lakukan untuk merawat bayi yang batuk muntah adalah:
  • Elakkan kanak-kanak daripada makanan pejal dalam 6 jam pertama
  • Beri makanan bayi dengan kalori yang mencukupi dan mudah dicerna seperti jus buah (kecuali oren), sirap atau madu jika bayi berusia lebih dari 1 tahun. Anda boleh memberikannya setiap 15-20 minit dengan kadar 1-2 sudu setiap 15 minit
  • Selepas 6 jam bayi tidak mengalami muntah, bayi boleh memakan buah hingga bijirin
  • Elakkan bayi dari aktiviti selepas makan atau menyusu
Sekiranya keadaan bayi tidak bertambah baik dan muntah berterusan, anda perlu membawanya ke doktor. [[Artikel berkaitan]]

Bilakah anda harus berjumpa doktor?

Bayi yang muntah secara berterusan boleh menyebabkan keadaan badan mereka kekurangan cecair, malah boleh mengancam nyawa. Berikut adalah beberapa tanda bahaya yang perlu diperhatikan semasa bayi anda muntah:
  • Darah atau hempedu yang kelihatan (berwarna hijau) semasa muntah
  • Sakit perut yang teruk
  • Muntah berterusan
  • Pembesaran perut
  • Bayi cerewet dan lesu
  • Tidak boleh minum
  • Muntah berterusan selama lebih dari 24 jam
  • Terdapat tanda-tanda dehidrasi, seperti mulut kering, pengeluaran air mata yang berkurang, mata yang tenggelam, fontanelle besar yang tenggelam, dan penurunan jumlah air kencing.
Sekiranya ini berlaku, anda harus segera membawa anak anda ke doktor untuk mendapatkan bantuan untuk menjangkakan perkara buruk yang mungkin berlaku. Sekiranya anda ingin bertanya kepada doktor, anda bolehperundingan langsung dengan doktor dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.