Kesihatan

Tidur Bayi Berdengkur, Normal Atau Bahaya?

Ahli keluarga baru anda mungkin merupakan orang terkecil dari orang di sekelilingnya. Namun, pernafasannya sebenarnya boleh menjadi paling kuat. Sebenarnya, kadang-kadang bayi tidur berdengkur alias berdengkur. Tidak perlu risau, keadaan ini jarang menjadi gejala penyakit serius. Penyebab utama bayi berdengkur adalah hidung tersumbat. Sekiranya ini berlaku, cuba kenal pasti gejala lain sama ada bayi itu mengalami selsema atau tidak.

Punca bayi berdengkur

Semasa bayi sedang tidur, pernafasannya lebih kerap. Sebenarnya, suara nafas ini terdengar seperti berdengkur. Lebih-lebih lagi, saluran pernafasan bayi masih sangat kecil sehingga lendir berlebihan atau keadaan kering menjadikannya sukar bernafas. Kadang-kadang, keadaan ini terdengar seolah-olah bayi berdengkur. Walaupun, itu hanya suara mereka bernafas. Ketika bayi bertambah tua, suara nafas mereka menjadi lebih perlahan. Selain itu, ada juga alasan lain yang membuat bayi terdengar seolah-olah mereka mendengkur, seperti:

1. Hidung tersumbat

Ini adalah penyebab berdengkur yang paling biasa pada bayi. Tetapi anda tidak perlu panik kerana anda dapat melegakannya dengan memberi titisan masin. Secara amnya, kaedah ini cukup berkesan untuk mengatasi kesesakan hidung.Namun, jika pernafasan bayi tidak bertambah baik, lebih baik ibu bapa merakam suara berdengkur sehingga dapat dijadikan bahan perbincangan ketika memeriksa dengan pakar pediatrik.

2. Penyimpangan Septal

Watak anatomi seperti penyimpangan septum juga boleh berlaku pada kanak-kanak, apabila dinding nipis di antara kedua lubang hidung tidak diletakkan secara simetris di tengah. Maksudnya, terdapat bahagian rawan yang serong. Keadaan ini boleh berlaku beberapa hari selepas bayi dilahirkan dengan kelaziman sekitar 20%. Walau bagaimanapun, keadaan ini dapat mereda dengan sendirinya ketika bayi membesar.

3. Laryngomalacia

Bayi berdengkur juga boleh menjadi tanda laringomalasia. Keadaan ini menyebabkan tisu di kotak suara atau laring menjadi lembut sehingga tidak sesuai dengan betul. Akibatnya, tisu boleh menutup saluran pernafasan dan bahkan menutupnya. Berita baiknya ialah, 90% keadaan bayi ini akan hilang sendiri tanpa rawatan. Umumnya, laringomalasia tidak lagi dikesan ketika memasuki usia 18-20 tahun.

4. Obesiti

Terdapat juga kajian yang mendapati bahawa bayi atau kanak-kanak yang mempunyai berat badan berlebihan lebih cenderung berdengkur. Sebabnya adalah kerana kegemukan boleh membuat saluran pernafasan menjadi mampat. Di samping itu, risiko pernafasan terganggu tidur juga meningkat.

5. pernafasan tidak tidur

Terdapat banyak jenis keadaan pernafasan terganggu tidur dengan tahap keseriusan yang berbeza-beza. Terdapat tabiat sederhana yang berlaku 2 kali seminggu tanpa gejala lain. Sebaliknya, ada juga yang disebut apnea tidur obstruktif apabila saluran pernafasan bayi berulang kali ditutup semasa tidur pada waktu malam. Tidak mustahil, apnea tidur Ini mengganggu kualiti tidur sehingga memberi kesan kepada kesihatan fizikal dan mental.

6. Reaksi alahan

Terdapat kes apabila bayi mengalami reaksi alergi dan terdapat keradangan di hidung dan tekak. Apabila ini berlaku, sukar untuk bernafas. Akibatnya, risiko bayi berdengkur juga meningkat.

7. Pendedahan kepada asap rokok

Bukan hanya sebagai perokok pasif, bayi juga terdedah asap rokok Anda juga boleh mengalami masalah pernafasan. Ini adalah keadaan yang tidak seharusnya berlaku, kerana bayi dan anak-anak berhak mendapat akses ke udara dan persekitaran yang bebas dari asap rokok dan sisa-sisanya. [[Artikel berkaitan]]

Bilakah ia menandakan masalah lain?

Segera berjumpa doktor sekiranya bayi mengalami kesukaran bernafas ketika tidur. Beberapa tanda yang menunjukkan bahawa bayi berdengkur kerana masalah yang lebih besar adalah:
  • Tempoh berdengkur lebih dari 3 malam sehari
  • Kesukaran bernafas semasa tidur
  • Kulit kelihatan kebiruan
  • Kelihatan lembap pada waktu pagi dan petang
  • Diagnosis gangguan perhatian-kekurangan / hiperaktif (ADHD)
  • Obesiti
  • Berat di bawah purata (kegagalan untuk berkembang maju)
Mengenai rawatan, bayi yang kadang-kadang berdengkur tidak memerlukan rawatan khas kerana mereka dapat mereda dengan sendirinya. Walaupun menjadi kebiasaan, ia juga akan hilang ketika bayi semakin tua. Walau bagaimanapun, apabila terdapat kecurigaan terhadap keadaan perubatan yang lain, doktor akan melakukan pemeriksaan dan boleh melakukan tindakan perubatan seperti:
  • Operasi adenotonsilektomi (untuk bayi dengan apnea tidur)
  • Pemasangan alat tekanan saluran udara positif sekiranya operasi tidak berjaya
Jangan lupa bahawa ibu bapa bertanggungjawab melaksanakannya kebersihan tidur untuk memastikan bahawa udara dan persekitaran di sekitar bayi bebas dari asap rokok. [[Artikel berkaitan]]

Catatan dari SehatQ

Secara amnya, berdengkur tidur bayi bukanlah perkara yang berbahaya. Tetapi apabila ia berlaku secara berterusan dan tidak menunjukkan peningkatan, itu boleh menjadi tanda kejadian pernafasan terganggu tidur. Bukan hanya berdengkur, kesihatan fizikal dan mental anak anda juga dipertaruhkan. Jadi, ibu bapa perlu benar-benar memperhatikan coraknya. Adakah anak itu terdengar seolah-olah berdengkur hanya kerana jalan napasnya masih sempit, atau ada tanda-tanda lain? Jangan lupa juga bahawa apabila berlebihan, keadaan ini juga boleh memberi kesan negatif terhadap kualiti tidur ibu bapa atau adik beradik mereka. Untuk membincangkan lebih lanjut ketika mendengkur bayi dikatakan berbahaya, tanya doktor secara langsung dalam aplikasi kesihatan keluarga SehatQ. Muat turun sekarang di App Store dan Google Play.