Kesihatan

Kenali Asid Lemak Omega-6 yang Penting untuk Tubuh

Mengenai lemak sihat, anda mungkin sudah faham bahawa kita harus menjauhi lemak tepu dan harus makan lemak tak jenuh. Salah satu jenis lemak tak jenuh adalah omega-6, yang tergolong dalam kumpulan asid lemak tak jenuh ganda. Ramai yang percaya bahawa omega 6 bermanfaat untuk fungsi otak. Namun, apa sebenarnya yang dilakukan oleh omega-6?

Kenali omega-6 dan fungsinya yang penting

Omega-6 adalah kumpulan asid lemak tak jenuh ganda bersama dengan omega-3. Seperti omega-3, omega-6 juga dikelaskan sebagai asid lemak penting. Maksudnya, tubuh tidak dapat menghasilkan omega-6 dan hanya dapat diperoleh dari pengambilan makanan yang sihat. Sebagai asid lemak penting, omega-6 berperanan dalam pelbagai fungsi dan prestasi tubuh. Kelebihan omega-6 adalah:
  • Membantu prestasi otak
  • Menggalakkan perkembangan dan pertumbuhan badan secara umum
  • Menggalakkan pertumbuhan sel rambut dan kulit
  • Menjaga kesihatan tulang
  • Meningkatkan metabolisme badan
  • Meningkatkan kesihatan sistem pembiakan
  • Mengurangkan risiko penyakit jantung
  • Menurunkan kolesterol jahat (HDL)
  • Meningkatkan tahap kolesterol baik (HDL)
  • Membantu mengurangkan risiko barah
Walaupun dikelaskan sebagai asid lemak penting, omega-6 bukan tanpa kontroversi. Ini kerana beberapa jenis omega-6 dikatakan dapat merangsang keradangan di dalam badan. Keradangan adalah tindak balas penting dalam pertahanan badan. Namun, jika berlebihan, keradangan boleh menjadi bumerang dan menyebabkan bahaya. Baca juga: Omega 3, 6, dan 9 baik untuk tubuh, ini adalah perbezaan antara ketiganya

Jenis omega-6 yang biasa diketahui

Omega-6 adalah nutrien yang terdiri daripada beberapa jenis asid lemak, seperti:
  • Asid linoleik atau asid linoleik (LA)
  • Asid gamma-linoleat atau asid gamma-linolenik (GLA)
  • Asid arachidonic atau asid arakidonik (RAJAH)
  • Asid Dihomo-gamma-linolenik atau asid dihomo-gamma-linolenik (DGLA)
  • Asid linoleat terkonjugasi atau asid linoleik konjugasi (CLA)
Antara jenis omega-6 di atas, asid linoleik atau asid linoleik (LA) adalah yang paling popular. Apabila masuk ke dalam badan, LA akan ditukar menjadi asid gamma-linolenik atau GLA. LA kemudiannya dipecah menjadi asid arakidonat atau ARA. GLA juga mengandungi beberapa jenis minyak, seperti minyak primrose. GLA dapat diubah oleh tubuh menjadi asid dihomo-gamma-linolenik atau DGLA yang mempunyai potensi faedah. Terdapat juga CLA, omega-6 yang dikaitkan dengan potensi faedahnya untuk menurunkan lemak badan. [[Artikel berkaitan]]

Makanan yang mengandungi omega-6

Sumber omega-6 boleh berasal dari banyak makanan sihat. Berikut adalah makanan dengan kandungan LA tertinggi, kerana jenis omega-6 paling terkenal:
  • Walnut. Setiap 100 gram walnut mengandungi 38,100 mg LA
  • Tahu: Setiap 100 gram tauhu mengandungi 4970 mg LA
  • Biji bunga matahari: Setiap 100 gram biji bunga matahari mengandungi 37,400 mg LA
  • Mentega kacang: Setiap 100 gram mentega kacang mengandungi 12,300 mg LA
  • Minyak alpukat: Setiap 100 gram minyak alpukat mengandungi 12,530 mg LA
  • Telur: Setiap 100 gram telur mengandungi 1,188 mg LA
  • Badam: Setiap 100 gram badam mengandungi 12,320 mg LA
  • Cashew: Setiap 100 gram kacang mete mengandungi 7,780 mg LA
Walnut adalah salah satu makanan yang tinggi omega-6

Mengimbangkan bahagian penggunaan omega-3 dengan omega-6

Menurut Kadar Kecukupan Nutrisi, orang dewasa disyorkan untuk mengambil 20 hingga 35% tenaga mereka dari lemak makanan, termasuk omega-6, omega-3, dan omega-9. Walau bagaimanapun, omega-6 adalah asid lemak kontroversial jika dibandingkan dengan omega-3. Kerana, walaupun penting, beberapa jenis omega-6 dapat merangsang keradangan, seperti ARA atau asam arakidonik. Keradangan sebenarnya adalah cara tubuh bertahan daripada jangkitan dan kecederaan. Namun, jika tidak terkawal, keradangan dapat memicu pelbagai penyakit kronik, termasuk penyakit jantung, sindrom metabolik, diabetes, arthritis, Alzheimer, dan beberapa barah. Omega-3 lebih disukai daripada omega-6 kerana kesannya mengurangkan keradangan. Pakar juga percaya bahawa menyeimbangkan bahagian omega-3 dengan omega-6 menjadi salah satu cara untuk mengawal keradangan. Secara matematik, cadangan nisbah ideal antara omega-6 dan omega-3 adalah 4: 1. Dengan cara ini kita dapat mengambil dengan mengurangkan makanan yang tinggi omega-6 dan meningkatkan pengambilan makanan yang tinggi omega 3. Dengan kata lain, kita masih harus mengonsumsi omega-6 tetapi mesti menyesuaikan bahagiannya dengan omega-3. Anda boleh mengimbangkan bahagian pengambilan omega-6 dan omega-3 dengan memakan ikan berlemak. Ikan berlemak yang kaya akan omega-3 termasuk makarel, salmon, herring, dan sardin. Sekurang-kurangnya, makan ikan berlemak sekurang-kurangnya 2 kali seminggu. Penggunaan omega-6 mesti seimbang dengan omega-3, dengan pengambilan ikan berlemak Anda juga boleh mempertimbangkan untuk mengambil suplemen minyak ikan yang kaya dengan omega-3, sehingga nisbah penggunaan omega-3 dapat seimbang dengan omega-6. Baca juga: Memahami Nutrient Adequacy Number dan Cara Memenuhnya

Catatan dari SehatQ

Omega-6 adalah kumpulan asid lemak penting yang penting untuk pelbagai fungsi badan. Kita mesti mendapatkan asid lemak omega 6 dari makanan yang sihat, kerana tubuh tidak dapat menghasilkan nutrien ini sendiri. Walau bagaimanapun, pengambilan makanan yang tinggi omega-6 mesti seimbang dengan sumber omega-3, termasuk makanan tambahan lemak ikan atau minyak ikan. Sekiranya anda ingin berjumpa doktor secara langsung, anda bolehsembang doktor di aplikasi kesihatan keluarga SehatQ.

Muat turun aplikasinya sekarang di Google Play dan Apple Store.